Mengapa Mesti Matre Sih?

Matre = Materialisme

  • Banyak yang bilang hari gini kalo gak matre, susah ! Apa-apa sekarang kan pake duit, kencing aja bayar. Gak ada sesuatu yang gratis. Orang nolongin gak ada yang ikhlas pasti ada maunya. Orang minta tolong juga kudu ngerti, gak boleh hanya sekedar ucapan terima kasih tapi harus ada wujud terima kasih itu dalam bentuk nyata. Itu artinya materialisme udah merasuk dalam sendi-sendi kehidupan kita. Materialiasme itu sangat mendewakan materi, pokoknya materi di atas segala-galanya...

  • Ada curhatan dari seorang cewek di medsos yang mungkin bisa jadi inspirasi buat kita. Ditambah sedikit modifikasi dari admin agar sesuai dengan tema blog ini. Selamat membaca.
  • Gue perempuan tapi kurang setuju sama kalimat ini. "udah dandan cantik-cantik, baju udah bagus, rambut udah badai eh diajak makan di pinggir jalan". Gak level ama dandanan. Dandan tujuannya untuk mempercantik diri dan gak ada kaitannya dengan tempat makan. Karena gak ada tempat makan yang mensyaratkan tamunya harus dandan, kalee.  Lagipula yang terpenting itu bukan tempatnya tapi makanannya halal dan baik ato gak. Gak semua yang baik dan enak itu halal. Yang halal pun juga harus diperiksa apakah masih baik dan layak konsumsi ato gak. 

baca : makanlah rezeki yang baik-baik.
  • Ada lagi yang ngomong gini, "wajar dong cewek matre, perawatan muka mahal, ke salon pake duit, baju tas sepatu juga beli pake duit biar tampil cantik, tujuannya buat dia juga kok!" Mensahkan kalo matre itu wajar padahal gak. Silakan merawat diri,  beli pakaian tujuannya buat membuat diri nyaman dan tampil sesuai syariat,  bukan untuk menarik lawan jenis. Jika harus berkorban dengan mengeluarkan uang itu sudah seharusnya. Belilah sesuai keperluan dan jangan berlebihan. Boros itu temannya setan.

  •  
  • Ada lagi yang komentar "rambut udah kesalon udah wangi, masa diajak naik motor?!" Rambut wangi dan lembut itu untuk kepentingan yang punya rambut. Tujuannya untuk mensyukuri rezeki Allah sehingga harus dirawat dengan baik.  Sesuatu yang indah itu perhiasan, harusnya ditutup dengan hijab yang patut. Jadi rambut wangi gak ada hubungannya sama kendaraan yang akan ditumpangi. Persyaratan naik motor sesuai UU ya kudu pake helm untuk melindungi kepala. Penumpang mobil juga bisa siapa aja,  gak mesti yang rambutnya wangi hasil karya salon. Aturannya penumpang harus duduk menggunakan seat belt dan mengikuti aturan berkendara di jalan raya. 
  • Sehingga dibuatlah kesimpulan, "Jadi cewe cantik harus matre. Jaman sekarang ga ada yang gratis apa-apa mahal. Kalo kawin sama cowo kere mau dikasih makan apa gue?"
  • Please deh jadi cewe kok mental rendahan banget . Jadi di judge jelek kan sama lelaki gara gara kata-kata itu padahal gak semua perempuan kaya gitu. Ga ada salahnya kok perempuan pengen tampil cantik dengan perawatan mahal, beli baju tas sepatu aksesoris semuanya yang menunjang kecantikan, gak salah kok! Asal pake duit sendiri, duit halal hasil keringat sendiri dan ada tapinya lho. Tapiiii ga usah jadi patokan buat lu lu pada nyari suami kaya. Bagus kalo itu cowok udah punya kerjaan, udah bisa ngehasilin duit sendiri. Lah kalo lo jodohnya cowok yg masih sekolah/kuliah? Duit makan aja masih minta ortu, gimana bisa beliin lo ini itu. Jadi cewe pikirannya jangan sempit-sempit amat lah, realistis dikit. Lagian menurut gue kalo suami lo sayang, dia bakal nerima lo apa adanya kok. Ga mandang lo kumel kucel, rasa sayang dia ga akan berkurang kok kalo bener bener sayang ya.
baca : nikah jadi rezeki jika niatnya bener.
  • Dan kalaupun lo gak mau naik motor karena alasan safety, lo naik angkot aja atau bus, atau damri, atau kereta, atau jalan kaki aja juga ga kalah sweet. Tapi kalo lo masih gak mau juga, ya makes sense gak sih, dia cuma ada motor tapi lo maunya naik mobil? Dia cuma ada uang seadanya lo maunya naik taksi. Jangan memaksakan apa yang ga ada deh. Apalagi sampe bikin dia rengek-rengek ortunya minta beliin mobil demi lo. Ato sialnya dia malah nyuri / korupsi demi lo. Terus kalo kemauan lo ga di turutin langsung lo bilang dia ga sayang, dia ga cinta terus lo minta cerai. 
  • Ga penting seberapa dia mampu bayarin lo makan, bayarin lo jalan-jalan atau seberapa sering dia kasih hadiah barang-barang sebagai tanda cinta ke lo, isterinya. Ada saatnya dimana lo juga mesti sayang tanpa alasan. Cinta setulusnya tanpa mengharapkan imbalan. Tersenyum tanpa ragu. Tertawa tanpa beban. Dan inget lo yg milih dia, jadi lo harus terima konsekuensi dan apa adanya dia. Lo gak tau kan seberapa besarnya dia berjuang buat bikin lo tersenyum? Gak tau kan seberapa jauh nya usaha yang dia tempuh buat ngebahagiain lo. Gatau kan se berapa susahnya dia minjem sana sini ke temen-temennya cuma buat beliin lo makan? Bisa aja dijalan dia kehujanan,kepanasan,atau mungkin hampir kecelakaan hanya karna gamau lo kelamaan nunggu dia jemput lo. Bisa aja dia nahan lapar hanya demi bisa makan bareng lo atau berhemat habis-habisan hanya demi ngajak lo jalan ke suatu tempat yang mungkin jadi impian lo. Bisa aja dia kerja mati-matiaan sampe ga sempet ngasih kabar ke lo hanya demi beliin barang yang lagi hits karna dia gamau lo sirik sama barang temen lo. 
  • Perkawinan yg bagus itu give and give not take and give. Karena laki-laki cerdas bakal tau perempuan mana yg mesti di perjuangin dan dibahagiain! Dan kebanyakan lelaki pasti pengen ngebahagiain perempuan yg bisa di ajak susah dan memulai sesuatunya dari nol, yang mau menikmati proses dan tetap sabar bertahan walaupun gatau kapan hasilnya datang. secantik-cantiknya perempuan kalo kelakuannya kaya gitu, minta beliin ini itu terus-terusanan, boros, bentar-bentar ngeluh, ga bisa di ajak susah, ga sabar. Lelaki sukses juga bakal ngejauh dan gak tahan. Inget penampilan membuat lelaki menatap tapi kepribadian membuat lelaki menetap.Kalau dia bertanggung jawab sama lo, dia bakal usaha buat cari nafkah. PASTI. Trust me it works!
  • Udah ah segitu aja, Maaf bukan maksud apa-apa atau nyindir siapapun. Ini mah cuma pendapat dan pengalaman gue aja. Dan buat para lelaki yang belum nikah, think again calon ibu anak anak kalian termasuk dalam golongan mana dan pantes ga buat kalian perjuangin?

Matre vs rezeki.

  • Sebenarnya gak perlu matre sih, karena rezeki kita udah dijatah ama Allah. Gak lebih dan gak kurang. Tapi pas sesuai kebutuhan kita. Matre gak akan mengubah rezeki kita jadi lebih banyak. Gak matre pun bisa saja bikin rezeki kita berlimpah, tergantung ikhtiar kita diridhai Allah ato gak.
  • Jadi matre gak menjamin hidup kita bahagia. Karena bahagia itu dari hati bukan dari harta. Lagi pula harta itu kita yang capek ngejaganya, kalo mati gak ikut ke kuburan bersama kita. Bukannya materi gak penting sih tapi bukan yang terpenting. Materi itu bukan tujuan akhir, tapi hanya alat untuk mencapai tujuan, yaitu ridhanya Allah. Jadi ada atau gak ada materi bisa kok kita capai ridha Allah sepanjang kita usaha ke arah itu.
  • Jadi cewek harusnya bisa menjaga martabat dan kehormatan diri. Belajar dan jadi wanita terhormat. Terhormat itu artinya menjaga diri dari fitnah termasuk fitnah sebagai cewek matre.
Wallahu alam..

Rezeki dan Truk Sampah

Inspirasi dari seorang supir taksi

  • Mungkin kisah di bawah ini bisa jadi inspirasi buat kita. Bukan kisahnya admin sih, kisah orang lain yang bagus buat jadi pelajaran.
  • Suatu hari saya naik taksi menuju ke Bandara. Taksi melaju pada  jalur yang benar, ketika tiba-tiba sebuah mobil jeep hitam meluncur keluar dari tempat parkir tepat di depan kami. Supir taksi refleks menginjak pedal rem dalam dalam hingga ban mobil berdecit dan berhenti hanya beberapa cm dari mobil tersebut. Tabrakan berhasil dihindarkan.

  • Pengemudi mobil jeep hitam yang ngawur itu mengeluarkan kepalanya dan mulai memaki maki ke arah kami. Supir taksi hanya tersenyum dan melambai pada orang tersebut. Saya sangat heran dan aneh dengan sikapnya itu.
  • Karena penasaran campur sedikit kepo Saya pun nanya, "Kok bapak gak marah sama orang tadi bahkan tersenyum? Bukankah orang itu hampir merusak mobil bapak dan dapat saja mengirim kita berdua ke rumah sakit?"
  • Ia pun menjelaskan, "Banyak orang seperti truk sampah. Mereka berjalan keliling membawa sampah, seperti kemarahan, kekecewaan, frustasi, dendam, dongkol dan emosi negatif lainnya. Tiap hari dia sibuk menumpuk sampah itu di pundaknya. Seiring dengan semakin penuh bak sampahnya, semakin mereka membutuhkan tempat untuk membuangnya dan seringkali mereka membuangnya kepada anda. Karena paling gampangnya ya melimpahkannya ke orang lain agar beban itu berkurang."
  • Jangan di ambil hati, tersenyum saja, lambaikan tangan, lalu lanjutkan hidup anda. Jangan ambil sampah mereka untuk kembali membuangnya kepada orang lain yang anda temui di tempat kerja, di rumah atau dalam perjalanan. Kalo begitu apa bedanya kita dengannya? Kita harusnya lebih baik dari orang tadi bukan?"


Hukum Truk Sampah

  • Saat itulah saya belajar dari supir taksi bijak itu mengenai apa yang saya sebut "Hukum Truk Sampah"
  • Intinya sih begini, orang yg sukses dan bahagia adalah orang yang gak ngebiarin "truk sampah" mengambil alih hari-hari mereka dengan merusak suasana hati. Orang yang menabung sampah adalah mereka yang menimbun emosi negatifnya. Rasa marah, kecewa, dongkol dan sedih ditimbun sampe penuh dan butuh tempat pembuangan. Kemana kira-kira dia bakal membuangnya? Tentu saja ke orang-orang terdekat / keluarga / teman / kolega dan orang-orang tak dikenal yang ditemuinya sepanjang jalan.
  • Truk sampah kemanapun dia pergi pasti menebarkan bau gak sedap. Meski sampahnya udah habis kebuang, truknya masih berbau bukan? Begitu juga dengan mereka yang memelihara truk sampah dalam dirinya. Boleh saja semua sumpah serapah, makian, amarah dan emosi menggelegar udah dia tumpahin ke orang lain dan dia sendiri udah lupa, tapi korbannya belum tentu lupa. Bisa saja masih memelihara kekesalan, dendam dan sakit hati. Gak ada orang yang mau dekat-dekat dengannya, karena reputasi negatif yang dimilikinya.

Apa yang bisa kita pelajari?

Pembaca...
  • Hidup itu 10% mengenai apa yang anda jalani dan 90% tentang bagaimana anda menyikapinya (reaksi anda terhadapnya)... Bisa memilih apa mau dibuat kesal atau menjalaninya dengan santai.
  • Hidup ini jangan diisi dengan kekesalan, cintailah orang yg memperlakukan anda dengan baik, Maafkan dan doakan mereka yang memperlakukan anda tidak baik.
  • Hidup bukan tentang bagaimana menunggu badai berlalu, tapi tentang bagaimana belajar menari dalam hujan. Badai bakalan selalu ada. Mencemaskannya gak bikin badai batal datang. Kalo takdirnya bakal datang maka itulah yang terjadi. Ngapain mesti menunggu badai pergi baru bisa bahagia? Kalo badainya lama? Berapa waktu yang kita habisin dengan kekesalan dan kemarahan? Kenapa gak menikmati badai itu? Kenapa gak bisa melihat sisi positif badai itu? Syukuri bahwa kita masih punya tempat berlindung, masih bisa berlindung dari amukannya. Bersyukur karena kita gak jadi korban. Mungkin di tempat lain ada orang yang gak seberuntung kita? Akhirnya kita bisa menari saat hujan. Menikmati badai dan bersyukur.
  • Jangan pernah menghakimi orang lain. Berusahalah menjadi pribadi bijak dan mencoba belajar memahami orang lain. Kenapa kok ada orang yang nyumpahin kita, wong kenal aja kagak, kek cerita di atas. Mungkin saja harinya lagi buruk, mungkin aja dia lagi bisulan, mungkin aja giginya lagi sakit. Kita yang berusaha memahami dan gak perlu ikutan kesal. Emang kalo kita ikutan kesal masalah jadi selesai? Malah tambah runyam bukan? Jangan karena kekesalan orang lain bikin hidup kita ikutan gak enak. 
  • Trus apa hubungannya ama rezeki? Tau gak rezeki itu energi positif dan bakal deketin mereka yang membawa energi ini dalam dirinya. Wajar saja jika orang rajin, tekun, gigih, semangat, pantang menyerah itu sukses. Karena dirinya punya energi positif. Jadi rezeki dengan mudah mendekati dan masuk dalam kehidupannya. Pernah denger orang tua ngomong, "Jangan malas bangun  pagi nanti rezekinya di patok ayam" ? Karena malas itu energi negatif dan bakal menolak rezeki. Wajar jika ayam yang bangun duluan dapat rezeki duluan hehehe, begitu kira-kira.
Wallahu alam..

Apa Bener Orang Baik Rezekinya Apes?

Orang baik itu langka.

  • Orang baik itu langka, yang banyak itu adalah orang yang merasa baik. Kalo mau tau bedanya baca tulisan ini yakinkah kalo anda orang baik? Orang baik dibutuhkan, karena jika dunia ini dipenuhi orang baik maka dunia bakal berhias kebaikan jauh dari kekacauan dan kejahatan. Begitupun sebaliknya, kalo dunia penuh dengan orang yang gak baik, pasti kita ngerasa hidup di neraka dunia saking kacaunya. Tapi dunia yang sempurna kek gini kan gak ada. Yang ada adalah dunia yang berimbang, ada orang baiknya tapi orang gak baiknya juga banyak. Akhirnya kita dihadapin pada satu pilihan pengen  jadi orang baik ato orang gak baik? Karena bukan takdir yang menentukan seseorang jadi baik atu gak, tapi karena secara sadar manusia bisa memilih. 

  • Dalam hati orang waras sih pengennya jadi orang baik. Ngapain jadi orang jahat, hati gak tenang, banyak yang musuhin belum lagi ancaman ketangkep polisi ato masuk bui. Tapi nyatanya masih banyak juga orang jahat yang berkeliaran dan nyari makan di dunia ini dengan segala trik jahatnya. Penipu, perampok, pencoleng, pemerkosa, pelacur dan pelopor kegiatan maksiat ada di mana-mana. Banyak sudah korbannya tapi gak mudah untuk memberantasnya.
  • Trus gimana kita menyikapinya? Kita tetep harus fokus. Kalo pengen jadi baik ya kudu usaha biar jadi orang baik. Gak berarti karena banyaknya kejahatan trus kita musti ikut-ikutan jahat? Emang sih gak mudah, karena tantangannya banyak, godaannya uiiiih bejibun. Ada orang yang aslinya baik, tapi karena salah pergaulan jadi jahat. Ada yang karena broken home, terdesak ekonomi sampe yang menuhankan kekayaan. Macam-macamlah motif orang melakukan kejahatan.
  • Katanya kalo mau rezekinya baik ya kudu jadi orang baik. Alasannya baca di sini. Tapi kok kenyataan yang kita liat orang baik itu seringkali nasibnya apes ya, lihat deh ilustrasi di bawah ini.

Orang baik itu seringkali apes?

(1) Suka disakitin.
  • Liat aja di sekitar kita, ato di film / sinetron seringkali yang selalu disakitin adalah tokoh protagonis  alias orang baik-baik.
  • MENGAPA ORANG BAIK SERING TERSAKITI? Karena orang baik selalu mendahulukan orang lain. Dalam ruang kebahagiaannya, ia gak menyediakan ruang untuk dirinya sendiri, kecuali hanya sedikit saja. Kebaikannya jadi suka dimanfaatin orang.
  • Apa bener orang baik sering sakit hati? Belum tentu. Seringkali kita cuma ngeliat di luarnya saja. Seolah-olah mereka yang baik selalu jadi korban karena kebaikannya. Padahal yang namanya kebaikan akan berbuah baik dan kebaikan itu akan kembali padanya. Ini bukan admin yang bilang lho tapi Allah dalam surah Al Isra ayat 7 di bawah ini.

  • Begitu juga rezeki,  orang baik dan orang jahat boleh jadi rezekinya sama banyaknya,  tapi yang beda di berkahnya. Baca apa itu rezeki berkah itu di sini. Mengapa harus berkah?  Karena rezeki yang berkah adalah rezeki yang bermanfaat. Ngapain dapat rezeki kalo hanya bikin susah? Buat apa rezeki banyak tapi habis melulu malah masih ngutang? Itu karena rezekinya gak berkah. 

(2) Suka ditipu.
  • Pernah gak ada yang punya pengalaman maksudnya mau nolongin eh kok malah ditipu?  Bukankah hanya orang baik yang selalu mau menolong orang?  
  • MENGAPA ORANG BAIK KERAP TERTIPU?
  • Karena orang baik selalu memandang orang lain tulus seperti dirinya. Ia tak menyisakan sedikitpun prasangka bahwa orang yang ia pandang penyayang mampu mengkhianatinya.Orang baik selalu berpikiran positif dan menganggap orang lain akan berpikiran sama sepertinya. Hal itu bikin dia jadi naif dan gak bisa menilai secara objektif. 
  • Orang baik yakin kalo rezekinya udah diatur Allah.  Rezeki itu bakalan sampe padanya bagaimanapun caranya. Begitu pun juga kalo bukan rezeki pasti bakal pergi mencari pemiliknya.  Jika kebetulan dia harus tertipu dan kehilangan uang / rezeki yang dikumpulkannya dengan susah payah,  dia bisa menerima itu sebagai bagian dari takdir yang harus dijalaninya. Dia gak merasa tertipu dan kehilangan karena dia tahu bahwa itu bukan ditujukan baginya dan bukan rezekinya. Dia paham mengapa Allah ngasi cobaan seperti ini padanya?  Karena Allah tahu dia pasti bisa mengatasinya.

(3) Suka dicaci.
  • Kita ngeliat di sekeliling kita bukan hanya mereka yang perilakunya keji yang dicaci dan dinistakan.  Tapi juga mereka yang terkenal sebagai orang baik. Mereka ini gak punya musuh tapi banyak yang memusuhi. Gak punya lawan tapi banyak yang suka melawannya. Gak punya salah tapi seringkali dicarikan kesalahan agar nampak buruk. 
  • MENGAPA ORANG BAIK SERINGKALI DINISTA?
  • Karena orang baik gak pernah diberi kesempatan membela dirinya. Ia hanya harus menerima, meski bukan dia yang memulai perkara. Orang baik itu cinta damai. Meski semua orang bersekutu melawannya dia tahu bahwa selalu bisa mengandalkan Allah untuk melindunginya. Jika rezeki pasti akan datang sekuat apapun orang lain menghalanginya. Jika bukan rezeki pasti hilang sekuat apapun dia berusaha mendapatkannya.

(4) Suka nangis
  • Karena sering tersakiti,  sering di caci,  seringkali dikorbankan udah pastilah orang baik suka nangis.  Wong mereka juga manusia biasa kok, yang punya perasaan.
  • MENGAPA ORANG BAIK SERING MENETESKAN AIR MATA?
  • Karena orang baik gak ingin membagi kesedihannya. Ia terbiasa mengobati sendiri lukanya, dan percaya bahwa suatu masa Allah akan mengganti kesedihannya.
  • Orang baik paham bahwa Allah mencintai hamba hambaNya dan gak akan membuatnya menderita. Orang baik tahu betul bahwasanya lebih baik mengadukan masalahnya pada Allah. Karena hanya Allah lah yang bisa ngasi solusi atas masalah itu. 
  • Soal rezekinya dia pasrahkan pada Allah.  Dia tahu kalo orang baik pasti rezekinya baik. Karena itu dia gak pernah gusar dan risau. Orang baik pasti akan memanen yang baik karena yang dia tanam adalah kebaikan.  Jadi tangisannya bukanlah tangisan putus asa. Melainkan tangisan memohon kekuatan pada Rabb-Nya. Karena dia sadar bahwa apapun yang dialaminya pasti kehendak Allah.  Gak ada jalan lain kecuali memohon petunjukNya.

Namun... 
ORANG BAIK GAK PERNAH MEMBENCI YANG MELUKAINYA.
Karena ia selalu memandang bahwa di atas semua, Allah-lah hakikatnya.
Jika Allah menggiringnya, bagaimana ia akan mendebat kehendak-Nya. Itu sebabnya orang baik tak memiliki almari dendam dalam kalbunya. Jika kau buka laci-laci di hatinya, akan kau temukan hanya cinta yang dimilikinya.
Orang baik gak akan pernah merasa terluka oleh manusia. Karena dia tahu bahwa manusia gudangnya salah. Sikap buruk pasti akan memanen keburukan. Dia tahu kalo kelakuan orang lain padanya di luar kontrolnya. Dia gak bertanggung jawab atas apa yang dilakukan orang padanya. Yang jadi urusannya bukan kelakuan orang padanya tapi bagaimana dirinya menghadapi itu. Karena hanya dirinya dan perasaannya yang bisa dia kontrol. Seseorang gak bakal ngerasa sakit dan terluka jika dia gak ngebiarin perasaan sakit dan terluka itu menguasainya. 
ORANG BAIK REZEKINYA PASTI BAIK. 
Bukannya apes seperti sangkaan kita selama ini. Kita hanya mampu melihat dari luar dengan pandangan mata manusia yang serba terbatas. Kita suka kasian dan mengira kalo orang baik seringkali jadi korban dan dikorbankan. Padahal itu cuman anggapan kita aja. 
Orang baik rezekinya baik karena dia menanam bibit kebaikan. Dia tahu bahwa apapun yang dilakukannya Allah pasti melihatnya. Dia merasa malu jika hidup di bumi Allah tapi malah berbuat kerusakan di atasnya. Itu sebabnya rezeki yang datang padanya adalah rezeki yang betul betul bermanfaat, rezeki yang berkah,  meskipun dari segi kuantitas gak besar.  Karena sesungguhnya rezeki itu yang perlu kualitasnya bukan jumlahnya. Rezeki yang dengannya kita bisa hidup tenang beribadah padaNya. 
Banyaknya orang jahat di dunia gak mesti bikin kita ikutan jadi jahat. Kita bisa jadi orang baik di tengah orang jahat. Kita bisa menebar dan menyirami mereka dengan kebaikan. Siapa tahu dengan kebaikan itu bisa membuat mereka sadar dan kembali ke jalan yang benar.  Jangan menyepelekan kebaikan. Karena kebaikan itu bisa jadi inspirasi bagi orang lain.  Banyak orang yang gampang tersentuh dengan kebaikan. Seperti halnya Rasulullah menyebarkan agama ini lewat akhlakul karimah. 
Jangan pernah berhenti melakukan kebaikan dan menjadi orang baik. Karena kalian gak akan pernah tahu siapa yang terinspirasi dan berubah dengan kebaikan itu. Karena mungkin hanya kalian yang peduli dan baik padanya. Orang jahat seringkali gak tersentuh oleh kejahatan tapi bisa trenyuh oleh kebaikan. 

Kalian yang membaca ini pastinya ORANG YANG BAIK itu kan..?? ^^

Wallahu alam.. 

Doa Penarik Rezeki Dari Seorang Ulama

Gak ada doa yang gak dikabulkan.

  • Mungkin banyak yang gak percaya kalo admin bilang gak ada doa yang gak dikabulin Allah? Soalnya menurut pengalaman, biasanya kalo kita punya hajat kan pasti ikhtiar dan gak lupa doa kita panjatkan. Karena kita nyadar banget kalo ikhtiar itu gak ngejamin hajat kita bakal kesampean. Kita sih ngarep biar Allah berkenan memperkenankan hajat kita, kalo bisa sih tercapainya cepet, gak pake lama dan sesuai dengan keinginan kita. Tapi kejadiannya kadangkala di luar harapan kita. Pengennya sih A, kok gak terkabul ya, malah jadinya B? Artinya gak semua doa kita dikabulin Allah dong, begitu mungkin pikir kita.

  • Baca deh sabda Rasulullah di atas. Kalo kamu ngaku muslim dan berdoa pada Allah PASTI dikabulin. Gimana caranya? Tau gak sih kalo Allah itu punya cara sendiri ngabulin doa kita. Allah yang nyiptain kita tau banget apa yang kita butuhin dan apa yang terbaik bagi kita. Sementara kita kan gak tau. Kita tuh  kebanyakannya sok tau aja jadi orang, aku pengen A dan keknya  itu yang terbaik buat aku. Padahal belum tentu begitu. Allah selalu ngasi apa yang kita butuhin bukan apa yang kita inginin. Karena yang kita butuhin pasti yang terbaik. Sementara yang kita inginin belum tentu terbaik kan? 
  • Contohnya gini, ada penderita diabetes, hobinya makan manis dan pengennya dia makan manis terus, soalnya makanan manis bikin dia seneng. Sementara makanan manis itu bisa meningkatkan kadar gula darah dan bisa membunuhnya. Akhirnya dia gak boleh makan makanan itu meski dia pengen dan hatinya seneng, karena dia gak butuh gula sebanyak itu, secukupnya aja, agar kadar gula darahnya terkontrol dan kesehatannya bisa terjaga. Dia gak dapetin apa yang dimaunya karena keinginannya itu berbahaya baginya. 

  • Allah juga gitu. Kadang sih kita pengen banget sesuatu tapi gak dikasi sama Allah. Kita jangan langsung berprasangka kalo Allah gak ngabulin doa kita. Bisa saja Allah gak ngasi keinginan kita karena itu gak kita butuhin, gak ada manfaatnya atau buruk akibatnya buat kita. Bisa juga doa kita tertunda pengabulannya karena Allah pengen kita belajar sesuatu (yang nantinya kita sebut sebagai hikmah sebuah kejadian). Bisa pula Allah gak ngabulin tapi gantiin dengan sesuatu yang lebih baik. Pasti udah pernah ngerasain semua hal ini kan? Artinya Allah PASTI ngabulin doa kita sesuai dengan CARANYA dan dikabulin pada WAKTU yang tepat menurutNya. Jadi gak usah ngatur-ngatur Allah. Berdoa aja, pantasin diri biar doanya dikabulin. Baca ini deh cara agar doa menjadi senjata efektif penarik rezeki.

  • Pengennya sih rezeki kita jangan seretlah. Kalo boleh sih lancar jaya, mudah, nyari dan dapetnya gampang. Tapi kan gak gitu. Allah punya cara sendiri gimana Dia ngasi rezekiNya ke kita. Jadi kita ikhtiar dan doa aja, pasti dikasi.. yang terbaik buat kita. Percaya deh !

Doa penarik rezeki.

  • Meski doa dan usaha gak ngejamin kita dapat rezeki tapi itu bagian dari ikhtiar kita sebagai manusia. Kita kan gak bisa memprediksi masa depan. Apa salahnya kita minta sesuatu sama yang Punya dunia ini? Allah aja nyuruh kita minta kok !
  • Ini ada sebuah kisah yang bagus buat dibaca dan diamalin (bagi yang mau aja ya..).
  • Alkisah ada seorang ulama dari Suriah bercerita tentang doa yg selalu ia lafalkan terkait dengan rezekinya. Ia selalu dan gak pernah lupa ngucapin do'a seperti berikut ini.
( ﺍﻟﻠﻬﻢ ﺍﺭﺯﻗﻨﺎ ﻛﻤﺎ ﺗﺮﺯﻕ ﺍﻟﺒﻐﺎﺙ )
_"Allahummarzuqnaa kamaa tarzuqul bughats"_

("Ya Allah, berilah aku rezeki sebagaimana Engkau memberi rezeki pada bughats.")
  • Ada yang tau gak sih apakah "bughats"_ itu...? Katanya sih "Bughats" adalah anak burung gagak yang baru menetas. Burung gagak saat mengerami telurnya akan menetas mengeluarkan anak yang disebut "bughats". Ketika besar dia menjadi gagak dewasa yang disebut ghurab.
  • Apa sih bedanya bughats & ghurab...?_Bughats alias bayi gagak ini waktu baru menetas warnanya bukan hitam kek induknya, karena ia lahir tanpa bulu alias gundul. Kulitnya berwarna putih.Waktu induknya ngeliat bayinya ini ia gak terima itu anaknya, wong beda penampakan ama dia, jadi si induk gagak ini ogah ngasi makan dan minum sama bayi malang ini, tapi hanya mengintainya dari kejauhan saja. Anak burung kecil malang yg baru menetas dari telur itu gak punya kemampuan buat banyak bergerak, apalagi buat terbang nyari makan. 
  • Lalu gimana dia hidup..?Allah Yang Maha Pemberi Rezekilah yang menanggung rezekinya, karena Dialah yg telah menciptakannya dengan bentuk seperti itu.


  • Allah punya cara sendiri ngasi rezeki ke anak gagak malang itu. Allah menciptakan aroma tertentu yg keluar dari tubuh anak gagak yg dapat mengundang datangnya serangga ke sarangnya (kek bau bunga bangkai mungkin ya..??) Akhirnya berdatanganlah berbagai macam ulat & serangga karenanya. Jumlahnya sesuai dengan kebutuhan anak gagak itu, lalu ia pun memakannya... Beres kan?
  • Masya Allah..._Keadaannya bakal terus begitu sampe warna bulunya berubah menjadi hitam, karena bulunya udah tumbuh. Ketika itu barulah induk gagak nyadar kalo itu anaknya (telat banget ya..?) dan baru mau ngasi makan hingga tumbuh dewasa & bisa terbang nyari makan sendiri.
  • Seiring dengan tumbuhnya bulu bayi gagak tadi secara otomatis aroma yg keluar dari tubuhnya pun hilang dan para serangga yang tadinya rajin nyamperin  gak berdatangan lagi ke sarangnya. 
  • Dia-lah Allah, Ar Razzaq, Yang Maha Penjamin Rezeki...



  • Rezekimu bakal ngedatangin dan nyamperin di mana pun kamu  berada (ini jauh lebih canggih dari teknologi GPS lho.!), selama kamu menjaga ketakwaanmu kepada Allah, seperti para serangga yang datang nyamperin anak gagak yang kelaparan tadi. Siapa yang mengilhami para serangga agar nyamperin anak gagak tersebut? Pasti Allah. Karena Dia Maha Tahu kebutuhan hambaNya, bahkan untuk seekor anak gagak gundul jelek dan lemah yang gak diakuin induknya. 
  • Sabda Rasulullah shalallahu 'alaihi wassalam:
  • "Sesungguhnya Malaikat Jibril membisikkan di dalam qalbuku bahwa seseorang gak akan meninggal sampai sempurna seluruh rezekinya. Ketahuilah, bertakwalah pada Allah, dan perindahlah caramu meminta padaNya. Jangan sampai keterlambatan datangnya rezeki membuatmu mencarinya dengan cara bermaksiat pada Allah. Sesungguhnya tidak akan didapatkan sesuatu yang ada di sisi Allah kecuali dengan mentaatinya."
  • Jadi...Gak pantas banget  bagi orang-orang yang beriman rebutan rezeki bahkan seringkali gak peduli halal haramnya rezeki itu. Gak pantas banget mengeluh kalo rezekiya kurang. Gak elok kalo bersedih hanya karena dikasi tubuh yang gak sempurrna / cacat? Kenapa? Karena semua udah punya jatah rezeki dari Allah. Tinggal kita jemput aja rezeki itu lewat ikhtiar dan doa.
  • Belajar dari anak gagak jelek yang gak diakuin ibunya itu, harusnya kita kudu yakin bahwa Allah gak tidur, gak bakal ngebiarin kita susah sendiri, gak bakal bikin kita merana dan menderita. Tapi kalo beneran menderita pasti ada hikmahnya, pasti bakal ada akhirnya. Kalo penderitaannya tiada akhir artinya salahnya bukan di Allah tapi di kamu sebagai manusianya yang mau-maunya menderita terus??? Berusaha kek biar keluar dari penderitaan. Semangat menghadapi hidup !!
  • Eh..mulai besok, sebelum keluar dari rumah, jangan langsung grasa grusu, nyari kunci mobil / motor, udah gitu ngebut...Tapi tenangkan hati dan jangan lupa doa dulu ya...?? Kek doa ulama suriah di atas. Biar urusan rezeki jadi lancar jaya.... Yang terakhir jangan lupa kunci rumah ...(ntar ada maling masuk..hehehe)
Wallahu alam...


Ridha Suami dan Rezeki Istri

Nilai ketaatan seorang isteri

  • Menjadi isteri bukan perkara mudah. Gak ada sekolah yang khusus ngajarin kita gimana caranya jadi isteri yang baik dan solehah. Beda kalo mau jadi dokter, suster, arsitek dan profesi lainnya yang ada sekolahnya, ada ilmunya dan bisa dipelajari. Sementara menjadi isteri harus berdasarkan dari pengalaman melihat apa yang dilakukan oleh ibu kita dan isteri-isteri lain yang ada di sekitar kita. Saat menerima takdir menjadi isteri dari seseorang, saat itulah kita terus belajar dan berproses menjadi isteri yang baik.
  • Laki-laki adalah pemimpin wanita. Meskipun seorang suami memiliki peran yang besar dalam keluarga yaitu sebagai kepala keluarga dan pencari nafkah utama, tapi peran isteri pun gak boleh dikesampingkan. Rasulullah SAW pun memperhatikan hal ini. 

  • Ada sebuah riwayat diceritakan kalau suatu ketika Rasulullah saw. melihat Fatimah r.a, puteri tercintanya itu sedang menggiling gandum sambil menangis. Rasulullah pun menghampirinya, seraya bertanya mengapa dia menggiling gandum sambil menangis. Dengan terbata-bata, Fatimah menuturkan kepada ayahandanya, bahwa pekerjaan menggiling gandum dan semua pekerjaan rumah tangga yang dilakukannya setiap hari membuat dirinya bosan. Makanyanya ia menangis.
  • Rasulullah pun tersenyum. Mendengar cerita puteri kesayangannya itu beliau pun segera mengambil penggilingan gandum tersebut sambil mengucapkan Bismillah. Ajaibnya, atas izin Allah SWT tiba-tiba penggilingan gandum itu berputar sendiri. Lalu terdengar dari penggilingan yang terbuat dari batu itu BERTASBIH sambil menggiling gandum yang dilemparkan Rasulullah saw. Tak begitu lama penggilingan itu berputar, Rasulullah saw. memintanya berhenti. Atas izin Allah SWT seketika penggilingan itu pun berhenti sendiri. 
  • Lalu Nabi saw. pun menoleh ke arah Fatimah, puteri tercintanya itu seraya bersabda, “Jika Allah menghendaki, penggilingan itu akan berputar sendiri untuk puteriku. Tapi itu terjadi karena Allah menghendaki beberapa kebaikan yang ditulis dan beberapa kesalahan yang dihapuskan dari Fatimah dan dinaikkan-Nya untuk puteriku itu beberapa derajat lebih tinggi."
  • KemudianNabi saw. pun gak lupa menyelipkan nasehat kepada putrinya, Fatimah, dengan menjelaskan beberapa kebaikan (pahala) yang bakal diperoleh setiap wanita (isteri), jika dia ikhlas dengan penuh kesabaran menjalankan tugas dan tanggung jawab kehidupan rumah tangganya. Nabi mengingatkan, “Jika seorang wanita melayani suaminya sehari semalam dengan baik, tulus, ikhlas serta dengan hati yang benar, Allah akan mengampuni segala dosanya dan akan dicatat untuknya dari setiap helai bulu dan rambut yang ada pada tubuhnya dengan seribu kebaikan dan dikaruniakan seribu pahala haji dan umroh.” (HR. Abu Daud).
  • Rasulullah saw. bersabda kembali, “Ketika seorang suami pulang ke rumah, kemudian isteri menyambutnya dengan senyuman, dan bersegera mengulurkan tangannya untuk mengambil tangan suaminya, maka dosa-dosa mereka berdua serta merta berguguran sebelum kedua tangan mereka dilepaskan.” (Hr. Abu Daud)


Jalan menuju surga itu mudah..


  • Subhanallah, walhamdulillah, betapa mudah jalan menuju surga bagi seorang isteri. Betapa mudah bagi seorang isteri mendapatkan ridha suaminya. Melalui ridha suaminya ridha Allah pun ia dapat. Terkait dengan ketaatan seorang isteri pada suaminya, Rasulullah yang sangat mencintai puterinya itu menitipkan pesan.
  • Apa Pesan Nabi SAW kepada puterinya?:
    • Isteri ditingkatkan derajatnya. “Fatimah, kepada wanita yang membuat tepung untuk suami dan anak-anaknya, Allah pasti akan menetapkan kebaikan baginya dari setiap biji gandum, melebur kejelekan dan meningkatkan derajat wanita itu.”
    • Isteri mendapat tabir pemisah neraka.“Fatimah, kepada wanita yang berkeringat ketika menumbuk tepung untuk suami dan anak-anaknya, niscaya Allah menjadikan dirinya dengan neraka tujuh tabir pemisah.”
    • Isteri dapat pahala yang besar. “Fatimah, tiadalah seorang yang meminyaki rambut anak-anaknya lalu menyisirnya dan mencuci pakaiannya, melainkan Allah akan menetapkan pahala baginya seperti pahala memberi makan seribu orang yang kelaparan dan memberi pakaian seribu orang yang telanjang.”
    • Perhatikan tetangga.“Fathimah, tiadalah wanita yang menahan kebutuhan tetangganya, melainkan Allah akan menahannya dari minum telaga kautsar pada hari kiamat nanti.”
    • Pentingnya ridha suami. “Fatimah, yang lebih utama dari seluruh keutamaan di atas adalah keridhaan suami terhadap istri. Andaikata suamimu tidak ridha kepadamu, maka aku tidak akan mendoakanmu. Ketahuilah wahai Fathimah, kemarahan suami adalah kemurkaan Allah.”
    • Pahala melahirkan mulia. “Fatimah, bila wanita mengandung, malaikat akan memohonkan ampunan untuknya, dan Allah menetapkan baginya setiap hari seribu kebaikan serta melebur seribu kejelekan. Ketika wanita merasa sakit saat akan melahirkan, Allah menetapkan pahala baginya sama dengan pahala para Mujahidin di jalan Allah. Jika dia melahirkan, maka bersihlah dosa-dosanya seperti ketika dia dilahirkan dari kandungan ibunya. Bila dia meninggal saat melahirkan, Pahalanya syahid. Dan pahala orang yang mati syahid tiada lain selain surga.
  • Lihatlah begitu gampangnya seorang isteri untuk masuk surga.



Ridha suami dan rezeki isteri.

  • Rezeki seorang isteri telah dititipkan dalam rezeki suaminya. Jika seorang isteri ingin rezekinya baik dan mudah, caranya gampang.. dapatkan ridha suami. Karena lewat ridha suami, kita dapatkan ridha Allah. Bagi isteri ridha suami lebih penting dari ridha orang tua. Jika isteri bisa menunaikan ketaatan pada suami dan pada orang tua secara sempurna itulah yang terbaik.
  • Ada sebuah hadits Rasulullah SAW dimana Aisyah bertanya kepada beliau. 


  • Begitu pentingnya ridha suami pada isterinya. Sepanjang hal yang dilakukan dan diperintahkan oleh suami tidak bertentangan dengan perintah Allah, isteri wajib taat. Jadi ketaatan pada Allah lah yang utama..
  • Buat suami ridha kepada anda dengan memberikan kenyamanan baginya dalam mencari rezeki bagi anda dan keluarga. Bagaimana cara membuat suami ridha, ringkasannya ada di artikel mengapa membahagiakan suami memudahkan rezeki?.
  • Jika selama ini rezeki anda dalam rumah tangga seret, evaluasi kembali apakah selama ini suami ridha kepada anda, apakah anda memberikan lingkungan yang kondusif untuk suami mencari rezeki, apakah anda berdua rukun dan saling menyayangi, apakah anda berhubungan baik dengan keluarga suami? Banyak faktor yang menyebabkan rezeki bermasalah dalam rumah tangga. Salah satunya bisa dibaca di artikel ini penghambat utama rezeki dalam rumah tangga.
Wallahu alam..

Rezeki dan Sentilan Allah.

Sentilan Allah.

  • Kadang-kadang sebenarnya Allah menyentil kita tanpa kita sadari. Kenapa? Silakan baca kisah di bawah ini.
  • Ada seorang mandor bangunan yang lagi ngerjain proyek bangunan bertingkat di suatu tempat. Mandor ini sebut saja namanya Amir lagi butuh sama pekerjanya untuk melakukan suatu pekerjaan. Amir yang kebetulan berada di lantai 5 berusaha memanggil pekerjanya yang lagi sibuk bekerja di bawah, katakanlah namanya Hasan.

  • Mulailah Amir memanggil-manggil nama Hasan. Setelah sang mandor berkali-kali berteriak memanggil namanya, si Hasan gak kunjung menoleh, tetap sibuk dengan pekerjaannya. Mungkin suara sang mandor Amir kurang keras dan gak terdengar oleh Hasan, belum lagi ditambah bisingnya suara alat bangunan yang riuh rendah menambah kegaduhan di proyek tersebut.
  • Karena merasa perlu dengan pekerjanya tapi ogah buat turun ke lantai bawah mulailah sang mandor Amir mencari akal untuk menarik perhatian Hasan, pekerjanya. Sang mandor terus berusaha agar si pekerja mau menoleh ke atas, kemudian dilemparnya uang logam Rp. 1.000- yg jatuh tepat di sebelah si pekerja Hasan.
  • Si pekerja hanya terhenti sebentar, merhatiin uang logam berkilat yang tiba-tiba ada di dedakatnya, memungut uang Rp 1.000 tersebut, masukin ke kantong dan melanjutkan pekerjaannya. Wah strategi pertama gagal. Tapi sang mandor Amir gak putus asa. Kalo uang seribu perak gak menarik hati Hasan mungkin karena nilainya kekecilan, akhirnya Amir melemparkan uang yang nominalnya lebih besar, uang kertas pecahan Rp 100.000 dan berharap si pekerja Hasan mau menengadah "sebentar saja" ke atas. Minimal nyari sumber uang merah itu dari mana, gitu lho !
  • Tapi apa yang diharapkan Amir gak terjadi. Si pekerja, Hasan hanya lompat kegirangan karena menemukan uang Rp 100.000 entah dari mana dan kembali asyik kerja.
  • Kesal juga si Mandor Amir melihat Hasan yang gak mempedulikannya. Dua strategi yang dicobanya, semua gagal. Akhirnya sang mandor melemparkan batu kecil yang tepat mengenai kepala si pekerja Hasan.
  • Merasa kesakitan akhirnya si pekerja baru mau menoleh ke atas dan melihat darimana sumber batu kecil yang mengenai kepalanya. Sebisa mungkin dia pengen mendamprat orang yang berani melemparnya itu. Kemudian dia menoleh ke atas dan melihat kepala sang mandor melongok dari jendela lantai 5 dan mencoba berkomunikasi dengannya... Akhirnya komunikasi terjalin meski harus didahului dengan sebuah insiden pelemparan batu kecil.


Apa yang bisa dipelajari dari kisah ini?

  • Kisah tersebut di atas sebenarnya sama dengan kehidupan kita. Allah, yang jiwa kita berada di tanganNya selalu ingin menyapa kita, hambaNya. Tapi boro-boro merhatiin  kita selalu sibuk mengurusi "dunia" kita. Mulai dari bangun tidur sampe tidur lagi kita ngurusin dunia ini, katanya nyari rezeki Allah. Kalo sehari aja kita gak ngurusin dunia, keknya ada yang kurang gitu.
  • Rezeki itu hak prerogatif Allah dan Allah yang bagi. Kita diberi rezeki dikit ato banyak, ya terserah Allah dong. Allah yang paling tahu seberapa besar rezeki yang kita butuhkan, bukan seberapa besar yang kita inginkan. Itu sebabnya kadang apa yang kita dapetin gak sebesar yang kita inginin. 
  • Setelah rezeki itu nyampe ke tangan kita sering kali kita lupa untuk menengadah bersyukur kepada yang Ngasih. Bahkan lebih seringnya kita gak mau tahu dari mana rejeki itu datang··· Kita cuek aja, yang penting dapet rezeki banyak. Nganggap kalo itu emang udah jatah kita. Kalo pun dapet rezeki sedikit kita juga cuek, pikirannya mungkin lagi sial...
  • Apa ungkapan kita saat dapat rezeki banyak? Ya.. rezeki nomplok nih ! Bahkan kita selalu bilang ··· kita lagi "HOKI!" Dewi Fortuna (Dewi Keberuntungan) lagi menaungi kita. 
  • Yang lebih buruk lagi kita menjadi takabur dengan rezeki yang sejatinya milik Allah dan hanya dititipin ke kita. Kita merasa kalo rezeki itu adalah hasil usaha kita, hasil kerja keras kita, seolah kita yang paling jago dan gak ada campur tangan Allah sama sekali??? Wuih, kita manusia yang paling hebat hanya karena kebetulan dititipin rezeki yang lebih banyak dari orang lain.
  • Akhirnya apa yang terjadi? Allah merasa perlu menyentil kita. Kita juga terpilih untuk mendapatkan lemparan "batu kecil" yg kita sebut musibah ...! agar kita mau menoleh kepada-NYA. Bukan buat nyakitin kita, tapi buat bikin kita eling, nyadar atas kesalahan kita. Sungguh Allah sangat mencintai kita.
  • Gak ada yang sia-sia atas apa yang Allah kehendaki. Meski bagi kita sih musibah itu bikin kita menderita, bikin susah, menyiksa dan menyayat hati (aduuh lebay banget yak.?:) Tapi itulah cara Allah ngajarin kita, agar kembali menoleh mencariNya kemudian mengandalkanNya.
  • Coba sejenak kita renungkan, meski di saat senang, rezeki lancar jaya, banyak dan berlimpah kita gak pernah ingat Allah, malah lebih sering sih kita abaikan ibadah kita. Suka gak dilaksanain, kalo pun dikerjain sekadarnya aja, sekedar penggugur kewajiban. Tapi pada saat musibah datang meluluh lantakkan hidup kita apakah lantas Allah ninggalin kita? Justru saat itulah Allah bersama kita. Kita aja yang mesti menoleh mencariNya dan berusaha berkomunikasi denganNya. Allah tahu kalo kita pada dasarnya baik, kuat, mampu menerima musibah ini. Itu sebabnya Allah ngasi kita kondisi ini..
  • Marilah kita selalu ingat untuk menoleh kepada NYA sebelum Allah melemparkan batu kecil untuk menyentil dan mengingatkan kita.
Wallahu alam..

Mau Baik Rezeki? Perbaiki Dulu Akhlakmu !

Baik rezeki dimulai dari diri.

  • Seringkali orang beranggapan bahwa baik rezeki dikarenakan usaha atau pekerjaannya. Padahal baik rezeki tertarik oleh akhlak yang baik. Perhatikan amalan-amalan berikut yang membaikkan ahlak dan insya Allah membaikkan rezeki.

(1) Mulai hari dengan shalat fajar dan doa.
  • Mulailah harimu dengan sholat fajr dan doa-doa di pagi hari agar kau mendapatkan keberuntungan dan kesuksesan. 
  • Mengapa harus shalat fajar? Karena shalat fajar itu lebih baik dari dunia dan isinya. Kita tiap hari bangun subuh dan bergegas pergi kerja dengan impian meraih dunia. Kalo kita mulai hari dengan shalat fajar (2 rakaat sebelum shalat subuh), kita dapat pahala yang jauh lebih baik dari dunia yang kita cari itu. Silakan baca penjelasan lanjutannya di sini.

  • Mengapa harus berdoa di subuh hari? Karena pada saat subuh itulah rezeki dibagikan. Jika hari diawali dengan doa pada Sang Pembagi Rezeki, bukankah besar kemungkinan kita dapat rezeki yang berkah hari itu?


(2). Lanjutkan dengan istighfar.
  • Mengapa mesti istighfar? Istighfar adalah permohonan ampun dari seorang hamba pada Rabb-Nya. Ada yang yakin gak kalo dirinya bersih dari dosa? Mengapa harus memulai hari dengan istighfar? Untuk memohon ampunan dari dosa yang kita lakukan kemarin serta memohon perlindungan dari musuh terbesar manusia yaitu syaitan yang dilaknat. Istighfar perlu agar syaitan menghindar darimu. Silakan baca kelanjutannya di keutamaan istighfar.
  • Hadits di atas menegaskan pentingnya istighfar dikaitkan dengan rezeki kita. 


(3). Jangan putus berdoa.
  • Siapa yang bisa menjamin kalo usaha kerasnya pada hari itu PASTI berbuah rezeki? Gak ada kan? Karena rezeki itu misteri, hak prerogatif Allah. Karena bukan usaha yang membuat kita dapat rezeki tapi karena Allah ridha atas usaha kita. 
  • Karena itu penting memulai hari dengan doa karena sesungguhnya doa merupakan tali kesuksesan yang menarik rahmat Allah pada kita. 
  • Silakan baca tulisan jangan pernah meremehkan doa agar punya bayangan yang lebih jelas tentang pentingnya berdoa. Silakan juga simak hadits Rasulullah SAW berikut ini :



(4). hati-hati dengan lisan.
  • Ingatlah bahwa apapun yg kau katakan akan dicatat oleh malaikat dan akan dipertanggung jawabkan di hadapan Allah SWT. Kata-kata juga adalah doa, hati-hati mengutuk dan menyumpahi orang. Bisa saja rezeki terhalang karena kebanyakan makan sumpahan orang atau karena gak menjaga lisan.



(5). Senantiasa lah optimis


(6). Jangan putus zikir.
  • Jika engkau menghadapi kegelisahan dan berbagai kegundahan maka ucapkanlah "Laa Ilaaha Illallah". Itu adalah bentuk pengagungan Allah dari hambaNya. Allah yang memberi kita rezeki sangat suka dipuji, mengapa kok kita pelit banget untuk memujiNya, sementara kita tiap hari berharap rezekiNya? Kamu aja suka kalo dipuji, Allah juga begitu.
  • Berikut fadhilah membaca zikir ini :



(7). Berinfaklah !
  • Kenapa Allah menciptakan orang miskin? Agar ada tempat orang berpunya menabung pahala lewat zakat, infaq dan sedekah. Bayangkan kalo semua orang sudah kaya, lalu siapa yang akan disedekahi? 
  • Belilah dengan uang dirhammu (berinfaklah) untuk mendapatkan doa orang fakir dan kecintaan orang miskin.

(8). Usahakan khusyu'


  • Jangan asal shalat saja, usahakan fokus, agar bisa mencapai keadaan yang namanya khusyu'. Jangan asal sujud saja karena sujud panjang dengan khusyu' itu lebih baik daripada istana-istana yang megah. Karena hanya orang khusyu saja yang beruntung.

                      
9. Jangan suka nyakitin orang.


  • Belum lengkap keislaman kita sebelum orang lain selamat dari tangan dan lidah kita. Artinya sebelum bertindak, mikir dulu, apa ada manfaatnya? Kalo ada apakah ini gak ngerugiin orang? Kalo itu ada manfaat dan gak ngerugikan orang lain silakan. 
  • Berfikirlah sebelum berkata, bisa jadi satu perkataanmu bisa mematikan (menyakiti hati orang).



10. Waspadai orang yang terzholimi.

  • Jangan pernah meremehkan orang yang kita sakitin. Kalo dia doain kita susah rezeki, trus diijabah sama Allah, gimana? Berhati-hati lah terhadap doa orang yang didholimi dan air mata orang yang terampas haknya.

11. Biasakan baca Quran.

  • Coba cek kebiasaan kita, berapa kali dalam sehari ngecek hape, ngecek medsos, ngebales chat temen atau berselancar di dunia maya? Kita selalu punya waktu untuk itu tapi suka gak ada waktu buat baca Al Quran? Kenapa bisa begitu? Karena kita ngeremehin dan gak jadikan Al quran kebiasaan. Padahal ini kebiasaan baik dan bisa nambah pahala dan rezeki kita. Sebelum engkau membaca buku, koran dan majalah, bacalah terlebih dahulu Al Qur'an.


(12). Istiqamah. 

  • Istiqamah berarti memantapkan hati melakukan jalan kebenaran. Orang plin plan itu kan gak bagus, ngeliatnya juga suka geregetan. Kalo udah memilih jalan Allah, udah memilih menutup aurat, memilih jadi pembela agama Allah, tetaplah di situ, jangan balik jadi ahli maksiat lagi. Kalo perlu kita ngajakin orang berbuat baik, ngajakin orang istiqamah. Gak perlu jauh-jauh, orang terdekat dahulu. Jadilah kau sebab bagi ke istiqamahan keluargamu.

13. Taat. 

  • Taat itu artinya melakukan apa yang diperintahkan Allah dan menjauhi apa yang dilarangNya. Coba periksa diri apa selama ini kamu bener-bener taat ato taat sekedarnya aja, artinya taat pada saat ada maunya ama Allah, begitu udah terkabul kembali lagi deh bikin dosa. Bersungguh-sungguh lah jiwamu melaksanakan ketaatan, karena jiwa manusia itu senantiasa mengajak kepada keburukan. Ada setan yang suka memperdaya manusia.

14. Berbakti pada orang tua.

  • Ridha Allah ada pada ridha orang tua, begitu juga murka Allah ada pada murkanya orang tua. Jangan lupa berbakti pada mereka. Ciumlah telapak tangan kedua orang tuamu, perbaiki caramu memperlakukan mereka, kau pasti mendapatkan keridhaannya.


15. Sedekahlah, gak mesti pake uang.

  • Gak ada gunanya menumpuk harta, bahkan yang sudah kita gak pake lagi. KIta lebih senang membuangnya ketimbang menyedekahkannya. Baju-baju lamamu merupakan baju baju baru menurut orang orang fakir.

16. Stop kemarahan !

  • Ngapain mesti marah sih? Emang kalo marah sesuatu bisa terjadi seperti apa yang kita inginin? Katakanlah orang jadi nurutin mau kita, tapi itu karena kepaksa, takut ama kita. Emang rezeki mau datang kalo kebanyakan marah pake ngamuk-ngamuk lagi? 
  • Janganlah kau marah, karena hidup ini sangat singkat dari yang kau bayangkan. Apa yang kamu ingin orang lain ingat tentang kamu, kalo selama hidup kebanyakan marah dan nyakitin hati orang?

17. Ingat Allah selalu. 

  • Katanya kalo kita ingat orang yang kita sayang, dia bakalan ingat kita juga. Apalagi Allah? Kalo kita ingat Alah selalu Dia bakal ingat kita juga. Kira-kira kalo ada orang yang lagi bagi-bagi duit kemudian ingat kita, apakah kita juga kebagian duitnya? Biasanya sih begitu. Apalagi kalo Allah yang ingat kita, wong rezeki kita ada ditanganNya. Kamu senantiasa bersama Dzat yang Maha Kuat dan Maha Kaya, Dialah Allah 'Azza Wa Jalla, kalo kamu terus mengingatNya.

18. Jauhi maksiat.

  • Mau banyak rezeki tapi sukanya bikin dosa, maksiatnya rajin, malah jadi pelopor maksiat. Naudzubillah. Seringkali kita salah sangka bahwa Allah bakal ngabulin doa kita meski kita kerap melakukan dosa. Jangan kau tutup pintu terkabulnya doa dengan melakukan maksiat.

Kita seringkali pengen rezekinya Allah, tapi akhlak dan kelakuan kita jauh dari bagus, apa itu gak malu-maluin? Mau jadi pegawai negeri aja harus ada surat kelakukan baik, apalagi ama Allah? Mau bagus rezeki ya kudu bagusin akhlak dulu dong !

Wallahu alam..

Rumah Tangga Seret Rezeki? Mungkin Ini Sebabnya.

Rumahku surgaku.

  • Pernah dengar ungkapan seperti ini? Rumahku surgaku, karena ada rumah tangga yang menentramkan hati sehingga pulang ke rumah itu ibarat masuk surga, saking nyamannya...
  • Tapi banyak yang kita lihat dari sekitar kita, kalo rumah itu bagai neraka karena rumah tangganya sangat tidak nyaman, sangat mempengaruhi performanya di luar. Pada tulisan yang lalu admin udah mengupas apa penghambat utama rezeki dalam rumah tangga. Kali ini kita bakal fokus pada penyebab seretnya rezeki dalam rumah tangga.
  • Menikah adalah salah satu pintu masuknya rezeki. Dengan menikah rezekinya harusnya lebih lancar dong, bukan sebaliknya malah seret dan terhambat. Kalo pun kejadian rezekinya bener-bener seret bukan perintah menikahnya yang salah, tapi CARA kita menjalani pernikahan itu yang belum tepat. 
  • Namanya juga nikah gak ada sekolahnya, pastilah ada trial and errornya. Tapi kalo hasilnya error melulu, pasti ada yang salah dong? Kira-kira apaan ya..??
  • Perhatikan hadits Rasulullah SAW berikut ini, kalo wanita masuk surga itu gampang, asal terpenuhi syarat berikut ini :

Salah perlakuan.

  • Rumah tangga umumnya terdiri dari ayah, ibu dan anak-anak. Ada yang merasa rumah tangganya bagai neraka karena isteri gak taat, gak setia, suka membangkang perintah suami. Begitu juga dengan anak-anak yang bandel, gak menurut kata orang tua, kerjanya hanya bikin masalah melulu?
  • Lalu gimana kita mengatasi hal ini? Umumnya sih salah perlakuan. Salah perlakuan, salah menangani isteri dan anak yang bermasalah. Tapi gak nyadar kalo salah. Mungkin ada yang protes, "Gimana ceritanya isteri dan anak bermasalah, kok suami atau ortunya yang mesti benahin diri?"
  • Isteri dan anak gak akan bermasalah kalo gak ada penyebabnya. Sederhananya sih siklusnya kek gini :
    • Isterinya gak taat / anaknya bandel, berujung pada murkanya suami / orang tua terhadap anaknya. Pernah gak sih ada suami yang pasrah isterinya gak taat, atau ortu yang diam aja ngeliat anaknya bandel dan suka buat masalah? Kebanyakan suami dan orang tua pasti murka dengan isteri dan anak-anak seperti itu.
    • Karena suami / orang tua murka, maka Allah juga murka.
    • Karena Allah murka berakibat gak turunnya rahmat / rezeki yang lancar pada keluarga itu.
    • Karena gak ada rahmat Allah pada keluarga itu akhirnya keluarga itu punya banyak masalah. 
    • Karena keluarga itu banyak masalah sehingga bikin isteri gak betah di rumah,  gak nurut kata suami, maunya minggat dan cari ketenangan di luar. Begitu juga anak anak yang hidup dalam keluarga yang penuh masalah bikin mereka gak nyaman dalam rumah, berontak mulu dan tambah bandel.
    • Siklus berulang kembali isteri yang makin gak taat dan anak makin bandel membuat suami atau orang tuanya makin murka.  Begitu seterusnya, bagai lingkaran setan tanpa pernah ada habisnya. 

Ridhalah pada keluargamu agar rezekimu lancar.

  • Inti dari siklus di atas adalah ridha Allah ada pada ridha suami atas istrinya. Suami istri yang bahagia akan membawa ketenteraman dalam keluarga sehingga turunlah rahmat Allah dan rezekinya untuk keluarga itu. Begitu besar hak suami atas isterinya, sehingga sepanjang hidup berumah tangga isteri harus mendapatkan keridhaan suaminya. 
  • Silakan baca tulisan mengapa membahagiakan suami memudahkan rezeki?


  • Murka Allah ada pada murkanya suami terhadap istri dan murka orangtua terhadap anak. 
  • Strategi untuk memutus siklus dan lingkaran setan ini terletak di awal yaitu cara menghadapi dan menangani anggota keluarga dengan baik dan penuh keridhaan. 
  • Sedapat mungkin mencegah kemurkaan suami terhadap isteri dan kemurkaan orang tua terhadap anaknya. Hadapi masalah rumah tangga dengan penuh kasih sayang.  Hal itu menunjukkan pada Allah bahwa suami ridha pada istrinya dan orangtua ridha pada anak anaknya. Bukan ridha pada masalah yang ditimbulkannya tapi ridha pada diri mereka yang menjadi tanggung jawabnya. Gak ada masalah yang bisa terselesaikan dengan kemurkaan. Kita tetap mencintai isteri dan anak-anak kita sampe kapanpun. Yang gak kita sukai adalah kelakuannya. Yang mana kelakuan itu sangat bisa dirubah dan diperbaiki.
  • Seorang kepala rumah tangga yang baik harusnya melakukan hal hal di bawah ini : 
    1. Saat menghadapi masalah rumah tangga terkait dengan kelakuan istri dan anak anaknya sedapat mungkin menghindarkan kemarahan dan kemurkaan pada mereka. 
    2. Berusaha membangun komunikasi terbuka dengan isteri dan anak yang fokusnya pada solusi menyelesaikan masalahnya, bukan menyalah-nyalahkan dan menyerang diri pribadi isteri dan anak yang dianggap sebagai pembuat masalah. Hindari kata-kata istri atau anak durhaka,  bukankah kata kata itu doa? Dengan mengatai isteri dan anak durhaka seolah olah kita mendoakan mereka benar-benar durhaka pada kita, suami atau orangtuanya. Padahal yang kita inginkan sebaliknya. 
    3. Bekerjasama melaksanakan solusi atau menyelesaikan masalah dengan terlebih dahulu membuka hati memaafkan kesalahan istri dan anak. Memaafkan bukan berarti menyetujui tindakan salah mereka, tapi mengakui bahwa mereka adalah manusia biasa yang bisa khilaf dan salah. Dengan memaafkan akan membuat mereka merasa dicintai kembali. Seringkali selesai membuat masalah, isteri dan anak mempertanyakan apakah mereka masih pantas untuk dicintai. Memaafkan adalah salah satu bentuk mencintai.
    4. Memberi kesempatan untuk memperbaiki diri sambil mendoakan mereka. Seseorang bisa berubah menjadi baik bisa terwujud dengan pendekatan kasih sayang, bukan pendekatan kekerasan. Ada tahapan kekerasan boleh digunakan jika pendekatan lain mandek, itupun tujuannya bukan untuk menyakiti tapi untuk mendidik.
    5. Jangan suka mengulang-ulang kesalahan mereka. Diingatkan boleh tapi dengan cara yang ma'ruf.

  • Al Quran surah ke 64 ayat 14 menceritakan bagaimana memperlakukan isteri dan anakmu saat melakukan kesalahan, seperti di bawah ini.

Murka versus ridha

  • Bayangkan jika setiap kemurkaan dikonversi menjadi keridhaan maka siklusnya akan berubah seperti ini. Saat isteri / anak membuat masalah dan mulai bandel, suami / orang tua segera melakukan 5 tahapan di atas dengan penuh kasih dan kerelaan sebagai wujud keridhaan pada mereka.
  • Karena suami / orang tua ridha terhadap isteri /anak-anaknya maka Allah juga akan meridhainya.
  • Karena Allah ridha atas dirinya dan keluarganya maka turunlah rahmat Allah dan rezeki atas mereka.
  • Karena rumah itu penuh rahmat Allah, penuh kasih sayang maka keluarga semakin bahagia dan rezekinya lancar, masuk dalam rumah bak air bah.
  • Karena keluarga itu bahagia, rezekinya juga lancar, maka isteri insya Allah akan taat dan anak-anak gak akan bandel dan membuat masalah lagi.
  • Sebenarnya solusi dari kemandekan rezeki serta isteri yang gak taat dan anak-anak yang bandel, perbaikannya sesungguhnya bukan pada isteri atau anak-anak, tapi pada para suami dan para orangtua.. 
  • Semoga kita bisa memetik hikmahnya.
Wallahu alam..

Followers

Pages

About Me

My photo

Saya  apa adanya, senang baca buku, mikir, nulis dan berbagi sedikit ilmu yang saya miliki. Harapan saya sih  ilmu yang sedikit itu bermanfaat, setidaknya untuk saya sendiri. Saya juga menulis blog pribadi lancarrezeki.blogspot.com, berbagidanjadikaya.blogspot.com catatanngocol.blogspot.com, hanya-love.blogspot.com dan belajarlewatquotes.blogspot.com