Usaha Itu Gak Nambah Rezeki Lho !

Belajar tentang rezeki sama Imam Al Ghazali.


  • Imam Al Ghazali ngajakin kita biar bisa renungin hal-hal yang terkait dengan rezeki. Rezeki itu kalo salah mencarinya bisa jadi malapetaka, kalo salah dalam menggunakannya juga bisa jadi bencana. Rezeki itu juga ada sangkut pautnya ama keimanan kita pada Allah SWT. Jangan sampe kita ini ngakunya beriman tapi dalam hati kita sebenarnya ragu sama Allah.
  • Rezeki kita udah dijamin Allah. Yakin gak dengan kalimat ini? Bukannya sekedar latah diucapin? Kasi contoh yang hebat kek burung ato cicak yang gak pernah punya tabungan, gak punya lumbung, gak punya kerjaan tetap, tapi toh mereka bisa hidup? Karena Allah yang ngejamin rezekinya. Sering kan kita denger hal ini? Tapi yakin gak?

  • Meyakini ini yang penting. Meyakini ada kaitannya dengan keimanan yang bakal nuntun kita ke jalan keselamatan. Yakinkah kita bahwa rezeki udah di jamin Allah? Mungkin aja lidah kita bisa ngomong gitu tapi perilaku kita jauh dari yakin. Buktinya, nyari rezekinya kok yang haram, seolah-olah gak ada lagi rezeki halal dari Allah?
  • Rezeki tuh udah dijatah ama Allah dan kita gak bakal mati sebelum semua jatah rezeki habis dibagikan. Kalo udah dijatah ngapain kerja dong? Apakah rezeki bakal nambah kalo kita usaha, kerja, peras keringat banting tulang? Trus kalo gak kerja, gak usaha, apa rezeki bakal kurang?
  • Kata Imam Ghazali, "Tidak, usahamu gak akan nambahin rezekimu, kalo kamu gak usahapun gak akan mengurangi rezekimu, sebab rezeki udah dicatat di Lauh Mahfudz, sudah diperkirakan jumlahnya, jelas kapan nyampenya sama kamu." Meski kamu lagi ada di ujung dunia, negara antah berantah sana, rezekimu bakal nyamperin. Begitu juga kamu gak bakal dapat rezeki yang bukan ditujukan buatmu meski kamu kejar sekuat tenaga. Gak ada perubahan dari sesuatu yang sudah Allah tetapkan. Udah paten gak bakal berubah lagi. Masalahnya rezeki itu misteri, kita gak tau jatah kita berapa, trus nyampenya kapan, kan? 
  • Rezeki menurut Imam Ghazali adalah apa yang kamu manfaatin. Contohnya baju yang kamu pake sampe rusak, makanan yang kamu makan sampe kamu kenyang. Bukan harta benda yang capek kamu kumpulin? Karena bisa saja nanti harta benda itu diwarisin ke anak keturunanmu dan mereka yang manfaatin. Selagi masih di tangan belum tentu milik kita. Lagi pegang roti nih siap dimasukin di mulut, tiba-tiba kepeleset dan makanan itu jatuh ke lantai dan disambar kucing. Emang sih roti udah di tangan, tapi bukan rezeki kita, rezekinya si kucing, ya bakal nyampe ke kucing juga.

  • Rezekimu gak akan berubah sampe kapanpun karena udah dijatah kan? Rezeki ama harta tuh beda, rezeki apa yang dimanfaatin, harta apa yang dimiliki. Kalo ada pencatatan harta kekayaan, mungkin kamu bakal nulis, rumah 2, mobil 3, tanah 10 ha, tabungan 5 M, misalnya. Tapi sekaya apapun, yang kamu bisa makan tetap 1 piring sekali makan, tetap selembar pakaian yang kamu pake. Makanan dan pakean ini lah rezekimu. Meski kamu punya selemari pakaian dan selumbung makanan, kamu gak bisa pake dan makan sekaligus semua itu bukan?
  • Apapun yang kita dapetin tuh udah bagian dari takdir Allah. Jadi hakikatnya usaha gak akan menambah atau mengurangi rezeki kita. Misalnya kita ditakdirkan kaya di tahun 2017 mendatang nih, kita usaha atau gak pun ya bakal tetap kaya karena emang udah takdirnya begitu. Masalahnya kita gak tau bakal ada kejadian apa di tahun depan? Itu misteri bagi kita. Kita usaha buat memenuhi kebutuhan dan begitu beneran kaya di tahun depan, kita ngerasa itu seolah-olah itu hasil usaha kita. Padahal sebenarnya kita cuma menjalani apa yang sudah ditakdirkan Allah, gak ada hubungannya sama usaha tadi.
  • Kita berusaha, bekerja banting tulang itu bagian dari takdir Allah. Apakah usaha itu memberi hasil, belum tentu? Karena bukan usaha yang ngasilin rezeki buat kita, tapi Allah nakdirin kita dapat rezeki itu. Ada orang yang kerja mati-matian tetap melarat kok? Bukannya kita gak boleh berusaha dan bekerja, silakan aja, menjalani takdir bekerja dari Allah. Yang gak boleh itu meyakini kalo usaha itu yang ngasilin rezeki buat kita.
  • Mungkin ada yang ngeyel, perutnya lagi lapar dan pengen makan. Di depannya udah terhidang beragam makanan yang lezat. Ngeyel dia, "ah aku gak pengen gerakin tangan deh, buat makan. Kan kata Iman Ghazali kalo rezekiku pasti bakalan nyampe? Aku pasti bakalan makan dan kenyang.." Ini salah pengertian ! Imam Ghazali gak ngajarin gitu. Tapi maksudnya kalo laper ya kudu usaha, nyari makanan, gerakin jari-jari buat masukin makanan ke mulut, yang gak boleh itu meyakini kalo yang bikin kenyang itu adalah makanan yang kita makan. Yang bikin kenyang itu Allah. Karena makan belum tentu jaminan kenyang lho ! Ada yang makan enak, baru 2 suap tiba-tiba duri nyangkut di tenggorokan, muntah karena penyakit, sakit perut karena kuman. Terus berenti makan dan minta di bawa ke rumah sakit. Kenyang gak? Ya.. nggak kan..??? Yang ngasi kenyang bukan makanan, tapi Allah. Imam Ghazali gak ngelarang kita buat usaha, tapi kudu yakin bahwa apa-apa yang terjadi penyebabnya bukan kita atau usaha kita tapi karena Allah menghendakinya, Allah yang memberinya. Gak pernah boleh lupa sama Allah. Itu namanya iman.

  • Jadi kalo ada yang nawarin pekerjaan, duit yang dihasilin banyak nih, tapi haram. Gimana menyikapinya? Kalo kita yakin bahwa rezeki udah dijamin Allah, ya bakal nolak kerjaan itu. Ngapain ngurus kerjaan yang haram, kalo rezeki, gak bakal jauh-jauh dari kita kok? Keyakinan sama Allah itu jauh lebih besar daripada uang haram yang terbayang jadi milik kita. Kita kerjain usaha haram itu gak ada jaminan juga uangnya bakal kita nikmatin? Kalo ditangkep polisi? Kalo terbunuh saat berusaha? 
  • Doa juga gak bakal merubah nasib,  usaha juga gak bakal ngubah rezeki tapi doa dan usaha bagian dari takdir. Kita gak tau takdir esok hari kan? Makanya kudu usaha, kudu doa. Kalo beneran berubah yakini, bukan doa dan usaha yang menyebabkannya tapi karena Allah mau, Allah udah nakdirin begitu, kita tinggal ngejalanin. Allah centernya di sini, bukan kita manusia yang lemah ini.
  • Ato mikirnya sedikit gila kek gini, " kalo aku jatahnya masuk sorga, ya..biar gak sholat kan tetap masuk surga?" Eh.. siapa yang tahu kalo kamu beneran bakal masuk surga?" Gak ada yang tau dengan pasti nasibnya nanti..! Rasul aja yang udah tau, udah dijamin masuk surga malah makin kuat ibadahnya?? Kita yang gak jelas ini malah sombong mo ninggalin shalat segala, padahal yang paling pertama di periksa tuh shalatnya. Kalo shalatnya udah bagus, maka amalan lainnya pasti bagus. Masalahnya, yakin gak kalo shalatmu udah bagus? 
  • Ada yang mikir juga, "Ah, biar aku ibadahnya rajin, kalo takdirnya masuk neraka, ya bakalan masuk neraka juga." Siapa yang tahu kalo situ bakalan masuk neraka? Gak ada yang tau akhirnya bakalan gimana tapi kan udah dikasi tau jalannya, kalo mau masuk surga tuh begini, masuk neraka juga begini. Juknisnya udah ditulis di Quran dan hadits.
  • Ya kek mau ke kota Jakarta, itu harus lewat mana, naik apa, turunnya di mana, kan udah jelas tuh. Ikuti jalan yang bener, kalo salah belok yang gak bakalan nyampe. Kalo mau masuk surga ya...kudu meniti jalan menuju sorga, menjalankan perintah Allah dan menjauhi laranganNya.
  • Kan gak semua yang menuju Jakarta tuh beneran nyampe Jakarta, bisa aja kecelakaan, busnya kebalik dan penumpangnya mati semua? Bener, tapi kan kita gak tau nyampe ato gak nyampenya? Kita cuma usaha menuju Jakarta, dengan menempuh jalan yang bener, pake transportasi yang bener. Kalo semua orang tau bakalan kecelakaan nantinya gak ada yang mau naik kendaraan. Kalo kecelakaan bener terjadi itu udah takdir. Kita kudu nerima itu sebagai ketentuanNya.
  • Tapi kudu yakin kalo masuk surganya Allah itu bukan karena amalan itu tadi tapi karena keridhaan Allah. Buktinya ada pelaku maksiat, seorang pelacur yang kerjanya zina, eh malah dijamin masuk sorga karena sempat taubat dan nolongin seekor anjing yang kehausan dengan sepatunya.
  • Jadi kita kudu usaha karena kita gak tau hari esok. Kita kudu ibadah biar Allah ridha ama kita. Kalo ridha, rezeki ama surganya Insya Allah mudah buat kita.
Wallahu alam..

Penghambat Utama Rezeki Dalam Rumah Tangga

Berumah tangga adalah pembuka pintu rezeki.

  • Dalam artikel 8 pintu masuk rezeki, udah dibahas kalo salah satu pintu masuk rezeki adalah lewat berumah tangga / menikah. Rezeki seorang lelaki akan disempurnakan Allah begitu dia menikah, karena rezeki isteri dan anak-anaknya kelak diikutkan Allah dalam rezekinya.

  • Menikah atau berumah tangga itu gak main-main.... itu teken kontrak ama Allah lho. Kalo istilah kerennya di pemerintahan sekarang ini adalah teken pakta integritas antara pemberi mandat sama yang diberi mandat. Isi pakta integritasnya bakalan menjalankan mandat yang diberikan padanya dengan penuh integritas. Kalo gak bisa menuhin itu bakalan ada konsekuensinya juga. Apalagi teken kontraknya ama Allah. Suami dititipin seorang wanita yang jadi isteri dan anak-anak keturunan yang nantinya bakal di pertanggung jawabkan di pengadilan Allah kelak.
  • Karena menikah itu pembuka pintu rezeki, makanya kalo dijalanin dengan baik bakalan menarik rezeki. Tapi kalo rumah tangganya kacau ya sebaliknya, bakal menghambat rezeki.
  • Penghambat utama rezeki dalam rumah tangga adalah jika suami isteri itu gak kompak. Isteri merasa bener sendiri, suami juga begitu merasa pinter dan bener sendiri. Tiap hari bukannya saling sayang, malah saling tuding. Apa-apa dipertengkarkan. Gak ada kasih sayang, gak ada cinta, gak ada rasa hormat dan menghargai satu sama lain. Ini penghambat rezeki paling utama. 
  • Menikah adalah salah satu pintu pembuka rezeki. Nikah bisa jadi pintu rezeki kalo suami isteri menyatukan hati dan pikirannya menjadi satu visi, satu tujuan, yaitu menggapai ridha Allah. Kalo gak menyatukan visi, jalan sendiri-sendiri malah menutup rezeki. Pintunya ada tapi gak kebuka. Pintunya tersedia tapi kuncinya macet, ya gak kebuka juga. Maka jangan heran rumah tangga yang diwarnai pertengkaran dan keributan rezekinya jadi terhambat.
Baca : mengapa membahagiakan isteri melancarkan rezeki?, atau mengapa membahagiakan suami memudahkan suami?

Rumah tangga ladang pahala.

  • Rumah tangga dalam Islam adalah tempat mendapatkan pahala yang paling besar. Gak ada yang pahalanya terus menerus mengalir dan dipanen setiap saat selain menikah / berumah tangga. Karena mulai akad nikah sampai ada keturunan cucu cicit turun temurun semuanya bisa menuai pahala. Syaratnya jadikan pernikahan itu sebagai ibadah.
  • Saat akad nikah seorang lelaki sudah berjanji kepada Allah untuk mengarungi bahtera yang namanya rumah tangga bersama seorang perempuan. Apapun yang dilakukannya bersama isteri dan keturunannya saat mengarungi bahtera ini adalah ibadah. Karena menikah itu perintah agama. Jika ingin rezekimu lancar, jadikan rumah tangga sebagai ladang pahala, bukannya ladang dosa dan kemungkaran.




Rumah tanggamu adalah ibadahmu

  • Mau rumah tanggamu dilancarkan rezekinya, kuncinya hanya satu ikhlaskan niatmu berumah tangga karena Allah Taala. Mulai dari memperbaiki niat, perjelas alasan menikah dulu. Alasan menikah jangan karena disuruh orangtua, karena terdesak waktu, karena suka dan cinta banget sama calon, karena semua teman-teman udah nikah, gak enak kalo jomblo sendiri atau karena umur yang makin menanjak. Karena kalo niatnya seperti itu gak bakal dinilai sebagai ibadah, sia-sia kan? 
  • Awali pernikahan dengan niat yang bener, nikah karena itu perintah Allah dan rasulNya. Sama halnya seperti sholat, puasa, zakat, haji dan umrah, semua kita laksanakan karena itu perintah Allah, bukan? Jangan dicampur niat ibadah dengan niat lain yang ada kaitannya dunia, akhirnya ibadahnya gak sempurna dan gak bisa dinikmati. Ada kan yang niat nikah biar bisa morotin hartanya, ada yang niat nikah biar gak dibilang perawan tua yang gak laku. Kalo niatnya aja udah gak bener, gimana mo bener rezeki rumah tangganya???
  • Kalo kita niatnya ibadah maka semuanya jadi mudah. Misalnya kek haji. Ibadah ini sebenarnya susah dan bikin lelah lho. Naik pesawatnya lama, prosesi ibadahnya berat, di bawah kondisi iklim yang ekstrim, berdesak-desakan ama jamaah lainnya pula. Tapi kalo niatnya ibadah, semuanya mudah, prosesi dijalani dengan lancar, iklim gak jadi halangan dan kalo udah pulang dia mau lagi pergi ibadah ke Mekkah. Terlupakan lah semua kesusahan dan kelelahannya. Karena udah kerasa nikmatnya gitu.
  • Nikah juga begitu. Menyatukan dua orang dengan latar belakang yang beda, kebiasaan yang bertolak belakang, gak gampang dan butuh penyesuaian sepanjang usia pernikahan. Tapi kalo niatnya ibadah, semuanya dibawa gampang dan mudah. Kalo begini kondisinya rezeki juga jadi gampang dan mudah..
  • Kuncinya sih gini. Semua yang ada di muka bumi ini adalah sesuatu yang sedang Allah titipkan ke kita. Isteri adalah titipan Allah pada suaminya. Didik dia, lindungi dia, berikan nafkahnya maka Allah akan berikan pahala padanya. Begitu juga suami. Isteri harus menganggap suami adalah titipan Allah padanya. Layani dia, cuciin bajunya, bikinin kopi, kenyangkan perutnya, penuhi kebutuhan biologisnya, didik anaknya, jaga rumah dan hartanya, agar dikasi pahala surga dari Allah. Inilah yang namanya ibadah, kita gak akan pernah jenuh melaksanakannya. (baca : ciri-ciri wanita yang membawa rezeki bagi suaminya).

  • Karena kalo gak mikir nikah ini sebagai ibadah maka yang ada dalam pikiran kita itu seperti ini. Isteri itu gak pernah kita kenal sebelumnya, setengah mati banting tulang di luar sana, hasilnya tinggal kasi ke istri. Dia yang makan, dia yang beli baju, dia yang menikmatinya. Kalo bukan karena niat ibadah, bisa saja seorang laki-laki bilang, siapa wanita ini? Enak bener, hasil keringat saya tiba-tiba diambil saja, dipake dan dihabisin seenak udelnya?
  • Isteri juga bisa begitu. Saat belum menikah mungkin di rumah orangtuanya gak pernah kerja dapur, diurusin sama ortu atau sama orang lain (pembantu). Tapi begitu nikah, laki-laki yang gak dikenalnya dengan baik harus dia masakin, cuciin bajunya, layani biologisnya, hamil anaknya. Kalo bukan karena ibadah pasti mikir, siapa laki-laki ini? Enak bener dilayanin sedemikian rupa? Akhirnya terjadi pertengkaran-pertengkaran dalam rumah tangga, karena niatnya bukan ibadah.
  • Kita tahu makin berat sesuatu di jalaninya, balasannya juga bakal sepadan. " Allah akan memberikan balasan sesuai kadar beban yang diberikan." Beda pahalanya orang yang pergi shalat di musim dingin, menantang cuaca yang menusuk tulang dengan orang yang pergi sholat dengan cuaca yang adem dan hangat. Kadar cobaannya beda jadi nilai pahalanya juga beda.
  • Saat menikah juga begitu, ada cobaannya. Ada mertua, ipar, tetangga, mungkin ada cobaan-cobaan dari mereka. Tapi kalo niatnya ibadah pasti bisa dilaluin. Karena sadar nikah itu bukan hanya dengan pasangannya tapi juga keluarganya. Gak mungkin kita hapus status orang tua dan saudara dari pasangan kita. Gak ada mantan orang tua atau mantan saudara. Mereka udah ada sebelum kita masuk dalam kehidupannya. Kitalah yang harus menyesuaikan diri.
  • Mertua atau ipar cerewet itu cobaan. Dalam agama kita dianjurkan untuk sabar, layani mereka dengan baik sesuai apa yang kita mampu, niatkan ibadah aja. Kalo terus dicerewetin, ya kalo perlu dijawab silakan, kalo gak perlu, ya..gak usah. Perlu itu maksudnya kalo kata-kata kita dianggap memberi manfaat, silakan, kalo bisa memicu kesalahpahaman mending diam dan sabar. Allah lagi nguji kita lho !
  • Sabar itu menerima takdir. Misalnya bangun tidur trus sakit kepala, pertama terima dulu sakit itu sebagai takdir Allah baru ikhtiar, nyari obat kek, minum air hangat, atau kembali istirahat sejenak, itu yang namanya sabar. Bersabar itu bukan berarti gak ikhtiar. Punya mertua atau ipar yang cerewet terima itu sebagai takdir dulu kemudian ikhtiar, layani dengan baik, perbaiki komunikasi. Yang jadi fokusnya itu bukan mertua atau ipar yang cerewet itu tadi, tapi kitanya, gimana bisa menyikapi dan menghadapi mereka dengan santun. Kalo niatnya ibadah semua bakalan mudah kita lalui, bakalan gampang dijalanin. Bakal ngundang rezeki yang banyak, yakin deh !
  • Kalo namanya ibadah pastilah akan ada gangguan-gangguan, karena setan musuh kita gak mau ibadah itu berjalan. Setan gak rela kalo kita ibadahnya bagus. Pasti akan digoda. Kata Rasul " Iblis pemimpin setan memiliki singgasana di lautan, setiap hari anak cucunya melapor, saya baru membuat orang bertengkar, baru membuat orang berzina, minum khamar dan sebagainya semua itu dianggap laporan biasa oleh iblis. Sampe ada yang datang laporan padanya kalo dia berhasil membuat suami isteri bercerai, dia ambil cucunya tersebut, didudukkan di sampingnya dan diberhentikan dari tugasnya. Artinya ini prestasi tertinggi yang dicapai oleh setan. 

  • Kata ulama, Kalo di luar rumah tangga setan yang goda cuma 10, dalam rumah tangga bisa jadi digoda dengan 1000 setan. Saking banyaknya setan yang ngerecokin, hal-hal kecil bisa jadi besar. Misalnya isteri terlambat buatin minuman buat suami, kan udah capek tuh seharian ngurus rumah tangga, mana ada bayi lagi, tapi itu udah cukup bikin suaminya marah dan gak ngomong sama isterinya. Udah capek-capek kerja tapi gak ada penghargaan, minum aja gak sempat dibuatin? Batin suami. Itu bisik-bisik setan tuh yang nohok-nohok perasaan suami. Sebaliknya bisa saja suami lupa ulang tahun isterinya, bikin isteri jadi jengkel dan gak ngomong sama suaminya sampe 2 hari, bahkan bisa mendorong dia ngucapin kata cerai. Dibisikin sama setan kalo suaminya gak cinta dan gak perhatian ama dia, buktinya ulang tahun aja bisa lupa? Padahal banyak sudah kebaikan suami tapi gak diingat. Karena godaan setan itu begitu besar dalam rumah tangga.
  • Setan itu ibarat marketing yang nawarin produknya, yaitu tinggalkan ibadah. Bagaimana cara dia agar kita gak deket ama Allah tapi deketnya ama setan. Rumah tangga yang sakinah mawaddah wa rahmah paling dibenci setan. Karena rumah tangga yang isinya penuh kasih sayang itu susah diceraikan. Tapi namanya setan gak ada kata nyerah. Pokoknya semua cara ditempuh buat bikin suami isteri bertengkar dan ribut melulu.
  • Kalo mau rumah tangga bagus rezekinya, ya.. buat rumah tangga adem, jauh dari keributan dengan bekerjasama menjadikannya sebagai ibadah demi mencapai ridha Allah. Gampang kan..???
Wallahu alam..

Belajar Rezeki Dari Sepasang Sepatu

Filosofi rezeki dari sepasang sepatu.

  • Dikisahkan seorang bapak tua yang sudah lama menunggu bus datang, tergopoh-gopoh segera menaiki tangga bus sebelum pintunya tertutup. Saking terburu-burunya, sebelah sepatunya jadi lepas dan tertinggal di jalanan. Pintu bus tertutup dan dia gak sempat memungut sepatunya yang terjatuh sebelah itu. Bukannya muram, malah dengan sigapnya bapak tua itu melepas sepatunya yang satu lagi dan melemparnya keluar jendela, kemudian berjalan santai dengan kaki telanjang menuju tempat duduknya.
  • Seorang pemuda yang melihat kejadian itu dan kebetulan duduk di sebelah Pak Tua itu penasaran dengan sikapnya tadi, kemudian bertanya, mengapa Pak Tua melakukan hal itu. Melempar sepatunya ke jalanan dan berjalan santai tanpa beban meskipun harus bertelanjang kaki karena kehilangan sepatu?

a. Sepatu takdirnya berpasangan.
  • Pak tua itu tersenyum dan berkata bahwa siapapun yang menemukan sepatunya bakal bisa memanfaatkannya. Karena sepatu ditakdirkan untuk berpasangan, kalo cuma sebelah kan gak mungkin bisa dipake. Apalagi sepatunya itu masih bagus dan masih layak pakai. Mungkin ada gelandangan yang butuh sepatu, bisa memakainya. Atau mereka yang miskin dan butuh uang bisa menjualnya.
  • Begitu juga dengan kita manusia pasti berpasangan dengan rezeki kita. Gak ada manusia yang terlahir gak punya rezeki. Setiap orang terlahir membawa rezekinya sendiri. Itu sebabnya orangtua dilarang membunuh anaknya karena kemiskinan, karena seorang anak lahir membawa rezekinya sendiri. Rezeki itu akan diberi bersama dengan rezeki orangtuanya.

b. Jangan menyepelekan sesuatu.
  • Sepatu meskipun terkesan sepele adalah benda yang berharga. Kita gak mungkin berjalan bertelanjang kaki, selain kaki kita bisa tertusuk benda tajam, juga bisa kedinginan atau kepanasan karena aspal terik di siang hari. Sama halnya dengan pakaian yang melindungi tubuh, sepatu juga diperlukan untuk melindungi kaki.
  • Apapun yang diberi Allah pasti punya manfaat, meskipun terkesan sepele pasti ada gunanya. Syukuri apa yang diberi Allah. Rezeki sedikit pun perlu disyukuri, karena kebahagiaan gak ditentukan oleh banyak tidaknya rezeki. Rezeki sedikit jika bisa dimanfaatkan dengan baik jauh lebih baik daripada rezeki banyak tapi gak dimanfaatkan untuk menambah tabungan amal.
  • Jangan melihat seberapa kecil rezekimu tapi lihatlah seberapa besar Zat yang memberi.

c. Fokuslah pada tujuan
  • Saat dipake berjalan gerakannya bisa berbeda. Sepatu kiri ke belakang dan sepatu kanan di depan. Meskipun gerakannya berbeda tapi tujuannya sama, yaitu membuat pemakainya melangkah.
  • Begitupun dengan pasang surutnya rezeki yang kita terima harusnya gak mengubah keimanan kita. Rezeki banyak atau sedikit gak ngaruh dengan ketakwaan kita. Karena tujuan kita jelas yaitu untuk meraih keridhaan Allah SWT. Rezeki banyak atau sedikit hanya pelengkap untuk mencapai tujuan tersebut. Rezeki bukan tujuan tapi alat untuk mencapai tujuan. Kita bekerjasama dengan rezeki, kita mengkaryakannya untuk mencapai tujuan kita, menggunakannya untuk mempersiapkan bekal amal menuju kampung akhirat yang abadi.

d. Ketahuilah posisimu.
  • Sepatu gak pernah menuntut untuk berganti posisi. Sepatu kanan untuk kaki kanan dan sepatu kiri untuk kaki kiri. Gak pernah menuntut untuk berganti posisi karena tau kalo berganti posisi penggunanya gak bisa melangkah dengan baik, bahkan bisa jatuh terjerembab dan melukainya. Mereka berbeda posisi tapi saling melengkapi
  • Begitu juga kita manusia, syukuri rezeki yang diberi Allah SWT. Karena Allah sudah membagi rezeki bagi si miskin dan si kaya secara adil. Kaya bukan tanda mulia dan miskin bukan tanda hina. Gak perlu minta berganti posisi karena masing-masing udah jelas perannya di dunia ini. Orang kaya butuh orang miskin untuk disedekahi. Orang miskin butuh orang kaya untuk memberdayakannya. Mereka harus saling bekerjasama, saling melengkapi menjadi khalifah, mengelola bumi ini dengan baik. Bukankah mereka diciptakan untuk mengabdi padaNya bukan untuk protes atas nasibnya? Allah sudah menentukan mana posisi yang terbaik bagi setiap hambaNya..

e. Saling bekerjasama.
  • Sepasang sepatu harus bekerjasama untuk menghasilkan langkah yang seirama. Jika yang satu lompat maka sepatu yang lainnya juga ikut melompat untuk menghasilkan lompatan yang tinggi.
  • Begitu juga dengan kehidupan ini. Kita harus saling bekerjasama dengan orang lain, saling menghargai, saling bantu membantu untuk menghasilkan harmoni kehidupan yang seimbang dan selaras. Kita mesti menjaga bumi ini, jangan merusaknya. Tapi gunakan sesuai kebutuhan kita. Gak ada eksploitasi ataupun memeras kekayaan alam sedemikian rupa. Mengapa selama ini banyak bencana dan kerusakan di bumi? Karena kita gak menggunakan sumberdaya alam, rezeki yang dianugerahkan Allah untuk memenuhi kebutuhan kita secara bijak. Kita ditutupi oleh keserakahan dan nafsu.

f. Sederajat.
  • Sepatu itu memang berbeda posisi tapi selalu sejajar, sederajat, gak ada yang lebih tinggi dibanding yang lain. Sepatu memang diciptakan berbeda tapi fungsinya saling melengkapi satu sama lain. Bentuknya sama, ukurannya sama dan fungsinya juga sama.
  • Begitu juga dengan kita manusia. Kita diciptakan berbeda warna kulit, berbeda tempat tinggal, berbeda bangsa, bahkan berbeda jumlah rezekinya, tapi kita semua sederajat di hadapan Allah. Gak ada bangsa yang lebih tinggi dari bangsa lainnya. Gak ada manusia yang lebih bagus derajatnya dibanding manusia lainnya. Yang membedakannya hanya amalnya. Itupun hak prerogatif Allah yang menilai amalan tersebut. Jadi gak usah sok sibuk menghisab dosa orang lain. Karena belum tentu kita jauh lebih baik dari mereka. Gak perlu sombong karena kita belum tentu lebih baik dari orang yang kita rendahkan.

g. Saling mendukung.
  • Saat memakai sepatu, keduanya akan selalu bersama dan mengikuti irama kaki pemiliknya. Saat menaiki tangga, keduanya harus ikut. Gak mungkin kaki kanan menaiki tangga dan kaki kiri gak ikutan. Karena mereka ditakdirkan untuk saling mendukung.
  • Manusia juga begitu. Kita diciptakan saling berbangsa, bersuku-suku, berbeda keyakinan untuk saling mendukung. Perbedaan itu anugerah. Perbedaan bukan jalan untuk saling menjatuhkan dan melecehkan. Justru perbedaan itu membuat kita bisa saling menghargai dan bertoleransi. Kita harus jadi rahmatan lil alamin bahkan bagi penganut agama yang berbeda dengan kita. Gak ada perang dan perlawanan kecuali jika mereka mengganggu dan membahayakan kita.

h. Jika satu hilang yang lain gak berarti.
  • Jika salah satu sepatu hilang maka sebelahnya jadi gak berarti karena gak bisa dipakai. Takdir sebuah sepatu adalah berpasangan. Mereka bisa dimanfaatkan jika jumlahnya sepasang. Itupun harus yang kanan dan kiri. Jika sepasang sepatu semuanya sepatu kanan pasti gak bisa dipakai bukan?
  • Begiu juga dalam kehidupan. Suami isteri adalah ibarat sepasang sepatu yang harus saling mendukung dalam rumah tangga. Rezeki mudah masuk dalam rumah tangga yang damai, yang saling mengasihi dan melengkapi. Rumah tangga yang selalu dihiasi pertengkaran dan kebohongan rezekinya jauh. (baca : apakah perceraian menghalangi rezeki?).
  • Harta itu hanya titipan, nyawa pun cuma pinjaman. Kehilangan itu gak bisa pilih-pilih, bisa kehilangan siapa aja, apa saja dan kapan saja. Bagi orang beriman kehilangan akan memberikan banyak pelajaran padanya. Dapat berkah disyukuri dan berbuat salah diimbangi dengan taubat. Taubat atas dosa, bisa mengembalikan keseimbangan dalam hidup manusia yang goyah karena maksiat, dosa dan kesalahan.
Demikianlah sepasang sepatu mengajarkan kita banyak kebijaksanaan, terutama yang terkait dengan rezeki. 

Wallahu alam..

Sikap Hidup Ini Melapangkan Rezeki

Semangkuk soto jadi kebaikan !

  • Kisah ini terjadi di warung sebuah penjual soto di Jakarta Timur. Penulis cerita ini lagi nyantai menyantap semangkuk soto ayam yang terkenal lezat. Dia duduk sambil baca koran menunggu kemacetan Jakarta berkurang.
  • Tiba-tiba masuklah seorang ibu dengan 2 balitanya, penampilannya sangat sederhana. Dia bertanya harga semangkok soto. Dijawab oleh tukang sotonya kalo harga seporsinya 10.000 rupiah. Ibu itu mengatakan kalo uangnya hanya 7.000 perak sementara kedua buah hatinya sangat ingin makan soto di tempat tersebut. Akhirnya ibu itu meminta soto dua porsi meski cuma berisi kuah dan sedikit soun yang penting buah hatinya bisa makan soto hari itu.

  • Tukang soto itu mempersilakan ibu yang tampak lelah dan kedua anaknya duduk dan tak lama kembali dengan 3 mangkuk soto terhidang di depan mereka. Ibu itu ragu-ragu dan mengulang pernyataannya kalo uangnya cuma 7.000 perak tak sanggup membayar 3 porsi soto berukuran besar yang ada di depannya. 
  • Tukang soto tersenyum dan mempersilakan ibu itu untuk makan yang lahap dan dia juga meminta agar menyimpan kembali uangnya yang 7.000 perak itu. Mereka kemudian makan dengan lahap, setelah habis ludes soto itu mereka pun pergi, tak lupa mengucapkan terima kasih pada tukang soto yang baik hati itu.
  • Belum hilang rasa takjub atas kejadian yang tampak di depan matanya, penulis itu dikejutkan dengan kejadian berikutnya, tiba-tiba dari pojokan berjalan seorang pemuda sepertinya keturunan Tionghoa yang dari tadi hanya cuek duduk makan di tempatnya di sudut sana, membayar makanannya dengan uang 100.000 rupiah, kemudian berlalu pergi. Tukang soto pun mengejarnya dan mengangsurkan uang kembalian pada pemuda itu. Tapi dijawab olehnya kalo dia makan semangkuk soto, plus kerupuk dan teh manis dan sisanya untuk membayar 3 mangkuk soto yang dimakan ibu tadi. Kemudian dia segera pergi mengendarai motor maticnya membelah jalanan Jakarta.
  • Tukang soto hanya melongo menatap pemuda itu dan uang kembalian yang ada di tangannya secara bergantian. Si penulis cerita pun ikut-ikutan melongo melihat kejadian yang ada di depannya.

KESIMPULAN

  • Apa yang bisa disimpulkan dari cerita di atas? 
(1) Kebaikan berbalas kebaikan.
  • Tukang soto melakukan kebaikan dengan menyedekahkan 3 mangkuk soto kepada seorang ibu miskin dan 2 anaknya. Keikhlasannya segera dibalas Allah lewat seorang pemuda yang membayar 3 mangkok soto ibu tadi plus sisa uangnya kembaliannya.
  • Yakinlah jika kita melakukan kebaikan maka kebaikan pula yang akan kita dapatkan. Bisa jadi balasan dari Allah gak nunggu lama.. . Karena kebaikan pasti menarik kebaikan, termasuk rezeki.

(2) Gak usah hitung-hitungan.
  • Tukang soto itu gak ngitung kalo 3 mangkok sotonya yang diberikan secara gratis pada ibu itu dan anaknya adalah kerugian. Malah keuntungan baginya karena bisa bersedekah. Begitu juga dengan pemuda yang membayar seratus ribu itu gak ngitung kalo dia bayarin ibu tadi dan gak ngambil kembalian uangnya adalah kerugian baginya. Dia sepakat dengan bapak tukang soto kalo bersedekah itu gak ada ruginya. Yang ada adalah keuntungan saja, karena yang ngebalas itu Allah.
  • Allah aja ngasi kita rezeki gak pernah pake itung-itungan untung rugi. Allah juga gak minta apa-apa sama kita. Bandel, gak taat padaNya pun kita tetap dikasi rezekiNya, kita dikasi apa yang kita butuhin, oksigen buat kita nafas gak pernah ditahan.. Kok kita manusia yang miskin dan gak sekaya Allah ogah bersedekah dan sukanya itung-itungan???

(3) Miskin juga harus punya harga diri.
  • Si ibu tadi datang gak ingin mengemis makanan, dia bersedia membayar makanannya meskipun sesuai dengan kesanggupannya. Dia tahu meskipun miskin dia masih punya harga diri untuk tak meminta-minta. Meminta-minta itu buruk.
  • Kebanyakan orang zaman sekarang gak peduli lagi dengan namanya harga diri yang penting dapat uang. Mau dapetnya pake minta, pake nyuri, pake nipu, korupsi pun gak ada masalah. Yang penting pundi-pundi uang bertambah. Rezeki gak halal alias haram pun jadi trend.. 

(4) Jadikan memberi itu gaya hidup.
  • Yang namanya gaya hidup artinya udah jadi kebiasaan, udah bagian dari keseharian.. Jadikan memberi sebagai sebuah kebiasaan. Pilihlah untuk memberi daripada meminta. Minta gratisan itu bisa bikin rezeki ngacir lho !
  • Yang ada sekarang ini orang doyannya minta. Apa aja diminta. Ada yang pergi ke luar kota, kitanya ngeyel minta oleh-oleh, padahal belum tentu orangnya punya waktu dan punya uang buat sekedar nyariin kita oleh-oleh. Ada yang dapat honor, kita nyelonong minta bagian. Belum lagi yang namanya minta traktir, minta dibayarin, minta ini, minta itu. Pokoknya apa aja diminta. Bahkan ada yang suka nyunat uang milik orang lain, katanya uang terima kasih. Dia ngasi uang terima kasih untuk dirinya sendiri untuk sesuatu yang memang menjadi tugasnya. 
  • Prinsipnya kalo bisa gratis ngapain bayar? Itu kan mental miskin namanya. Mental peminta adalah mental kekurangan, mental yang selalu pengen lebih, serakah dan gak bisa bersyukur.
Pengingat buat kita semua. Jadikan 4 sikap hidup di atas sebagai gaya hidup karena sikap hidup itu bisa melapangkan rezeki. 
  1. Hiasi hidup dengan kebaikan-kebaikan kecil karena kebaikan kecil jika dikumpulin akan jadi besar. Kebaikan kecil bisa berdampak besar jika dilakukan dari hati yang ikhlas. Kebaikan menarik rezeki.
  2. Gak usah banyak itung-itungan untung rugi karena hidup ini bukan bisnis tapi saling memberi manfaat satu sama lain. Lakukan apa yang anda yakini baik tanpa perlu ngitung itu untung atau rugi. Jangan pernah menyesal melakukan sedekah karena sedekah itu pasti untung, karena yang balas Allah yang Maha Kaya.
  3. Miliki harga diri, karena itulah yang membedakan seorang manusia berkelas dengan manusia rendahan. Meski gak punya banyak duit dan harta gak berarti harus menghinakan diri di hadapan orang lain. Milikilah ketergantungan pada Allah bukan pada manusia. Karena Allah yang membagi rezeki, bukan bos, atasan atau malah perusahaan.
  4. Jadikan memberi sebagai gaya hidup. Kemanapun anda pergi tebarkan kebaikan lewat memberi apa yang anda miliki. Beri makanan mereka yang lapar, beri minum mereka yang kehausan, beri pakaian mereka yang telanjang, beri kehangatan mereka yang kedinginan, beri senyum mereka yang kesepian. Apa aja bisa anda berikan. Gak punya harta? Tenaga dan pikiran pun bisa anda sumbangkan.. 
  5. Wallahu alam 

Sakit Pun Bisa Terus Menarik Rezeki

Sakit gak jadi penghalang.

  • Seringkali orang merasa terpuruk dengan kondisinya yang didera penyakit. Siapa juga yang ingin sakit? Semua orang ingin terus diberi kesehatan agar mudah mencari rezeki dan menikmati nikmat yang diberiNya. Tapi kenyataan kan kadang gak sesuai keinginan. Maunya sehat tapi malah diberi penyakit yang mengharuskannya terbaring di rumah sakit.
  • Banyak yang salah kaprah mengatakan kalo sakit gak mungkin bisa dapat rezeki. Wong tubuh terbaring di rumah sakit, bagaimana mau pergi kerja? Betulkah begitu?
  • Apakah penyakit jadi penghalang rezeki seseorang? Jadi berapa banyak pasien yang sementara terbaring sakit gak dapat rezeki dong? Bukankah rezeki akan terus dibagi selama kita hidup? Jatah rezeki akan terus ada selama kematian belum menjemput? Kita kan cuma sakit belum mati. Apakah rezeki kita terhalang? Tentu saja tidak. Rezeki akan terus mendatangi pemiliknya tak peduli kondisinya sehat ataupun sakit. Jadikan diri Pribadi Penarik Rezeki  dimanapun berada dan dalam kondisi apapun. 
  • Tahu kan kalo rezeki didapat bukan dari kerja, tapi dari keridhaan Allah SWT. Kalo Allah ridha, urusan rezeki itu urusan kecil bagiNya. Jadi agar terus menarik rezeki meskipun dalam keadaan sakit, buatlah aktivitas yang mengundang ridha Ilahi. Jadi kuncinya adalah mencari Ridha Allah.

Menarik rezeki saat sakit.


(1) Perbanyak Zikrullah.
  • Kondisi sakit adalah kondisi tubuh dimana harusnya kita berpikir lebih positif ketimbang negatifnya. Mengeluh, mengerang ataupun memaki-maki penyakit gak akan membuat kita cepat sembuh, malah bikin penyakit kita tambah parah. 
  • Menerima kondisi dan penyakit dengan lapang dada sebenarnya adalah salah satu tahap penyembuhan. Kepasrahan akan takdir dan menerimanya sebagai ketentuan Ilahi itu membuat jiwa tenang.
  • Tahap berpikir positif juga dilakukan dengan memperbanyak menyebut asma Allah, perbanyak zikir, agungkan namaNya. Sama halnya jika kita ingat seseorang, yang kita ingat selain wajahnya adalah namanya. Dan kalau kita merindukannya seringkali kita tulis atau sebut namanya untuk meluapkan kerinduan. Apalagi dengan Allah, Zat yang Maha Kuasa atas penyakit dan rezeki kita. Sebut namaNya, agungkan zatNya tanpa kenal lelah.

Baca : zikir yang teruji memperlancar rezeki lahir dan batin

(2) Perbanyak Istighfar
  • Saat sakit itulah waktunya mengingat dosa-dosa yang pernah kita terbuat. Bisa jadi kita sakitpun karena kelakuan kita yang menggampangkan dosa. Sementara dosa adalah penghalang rezeki nomor satu.
  • Jika ingin terus menarik rezeki meskipun sakit, banyak-banyaklah mengucapkan istighfar, permohonan ampun atas setiap dosa yang telah kita perbuat. Minta ampunnya sungguh-sungguh ya, dari lubuk hati yang terdalam,  bukan sekedar bacaan komat kamit penghias bibir saja.
  • Harus ada penyesalan atas semua dosa dan maksiat kita di masa lalu.. Mudah-mudahan dengan itu Allah akan angkat penyakit kita dan mempermudah rezeki masuk.

baca : keutamaan istighfar kaitannya dengan rezeki.

(3) Perbanyak tauhid.

  • Tauhid itu adalah mengesakan Allah. Artinya kita mengakui kalo hanya Allah tempat kita bergantung, tempat kita meminta pertolongan. Bukan dukun, dokter, pohon besar, kuburan keramat, keris sakti atau batu akik bertuah.
  • Saat sakit itulah tauhid kita diuji. Tubuh berada dalam kondisi lemah, butuh bantuan. Secara fisik mungkin ada tenaga medis atau keluarga yang membantunya. Tapi secara batin, kita perlu kekuatan yang jauh lebih dahsyat. Di sinilah kondisi dimana kita butuh Allah, bukannya yang lain.
  • Buat diri senantiasa meyakini keesaan Allah dan jauhi syirik (mempersekutukanNya) Karena syirik adalah salah satu dosa besar yang jadi penghalang rezeki.
Baca : awas rezeki terhalang karena dosa besar ini.

(4) Perbanyak Muhasabah.

  • Saat sakit kita punya banyak waktu untuk merenung. Selain merenungkan kebesaran Allah dan kelemahan diri kita yang kerap berbuat dosa, juga saat inilah kita bisa muhasabah atau introspeksi diri. Kita renungkan semua kelakuan kita saat sehat. Apa yang telah kita kerjakan? Apakah kita cukup bermanfaat bagi diri dan orang lain? Apakah harta dan rezeki kita bagi pada yang membutuhkan? Betulkah cara kita mencari rezeki? Apakah kita mencampur yang halal dengan yang haram?
  • Muhasabah adalah sarana untuk menghisab diri sendiri sebelum dhisab Allah. Muhasabah mengingatkan kita kembali betapa banyak dosa dibanding amal saleh yang kita perbuat. Muhasabah juga membantu kita untuk mengenali diri, mengenali kesalahan. Apa yang harus kita lakukan untuk memperbaikinya?



baca : Tips hidup sehat rezeki lancar

(5) Perbanyak "jihad"

  • Jihad ini bukan berarti pergi berperang membela agama, tapi lebih kepada jihad secara spiritual. Saat sakit  tubuh terasa lemah, rasanya ingin mati saja. Sikap seperti ini gak dibenarkan. Justru saat sakit inilah kita butuh semangat jihad, berjuang pantang menyerah oleh penyakit, berjuang dan berikhtiar mencari kesembuhan.
  • Gak ada istilah menyerah karena sakit adalah medan perang kita yang harus kita lawan dengan semangat jihad dalam dada. Mengapa kita gak boleh pasrah? Kita boleh menerima takdir sakit tanpa harus  jadi lemah. Bukankah Allah menurunkan penyakit beserta obatnya? Kita kudu berjuang dan berikhtiar demi kesembuhan penyakit kita. Bukankah dengan tubuh yang sehat kita bisa beribadah jauh lebih baik dan lebih sempurna dibanding tubuh yang lemah karena sakit?

Baca : bagaimana berjihad dengan rezeki yang diperoleh?

(6) Perbanyak syukur
  • Saat sakit kita merasakan tubuh yang lemah, tak berdaya karena dilumpuhkan oleh penyakit. Terbayang betapa kuatnya tubuh kita saat sehat. Saat sakitlah kita bisa memperbanyak syukur, bisa menghargai betapa pentingnya kesehatan. Sakit membuat kita mengangkat tangan, bersyukur atas semua nikmat kesehatan yang dulu kita sia-siakan..
  • Sakit juga mengajarkan kita banyak ilmu, mempelajari sebab akibat terjadinya penyakit kita. Bagaimana agar penyakit kita bisa sembuh dan bagaimana mencegah diri agar gak terkena penyakit itu lagi. Kita jadi tahu bagaimana menjaga diri, menjaga tubuh karunia Allah ini secara lebih baik. 
  • Lewat sakit pun kita bisa mempererat tali silaturahim dengan keluarga dan tali ukuwah dengan sesama muslim yang datang menjenguk. Lewat kedatangan mereka pun kita banjir doa dan harapan akan kesembuhan. Hal seperti ini mungkin sulit terjadi jika kita gak sakit. Semua orang sibuk dan gak punya waktu untuk saling berkunjung dan saling mendoakan.
  • Sakit itu penggugur dosa. Allah memberi penyakit agar dapat mencuci semua dosa-dosa kita dan kita kembali bersih. Bisa memulai hidup baru secara lebih baik.
  • Saat sakit doa kita mustajab. Bukankah pada saat itu kondisi lemah membuat kita lebih khusyuk dan tawadhu dalam berdoa? Hal yang sulit kita lakukan saat kita sehat. 
  • Saat sakit peluang untuk berbuat dosa jadi berkurang. Kita gak bisa ikut bisikan setan untuk melakukan maksiat, wong tubuh bergerak aja susah. Yang ada malah kita selalu menangis ingat dosa. Gak ada yang tahu apakah kita akan sembuh atau ajal sebentar lagi tiba. Kita jadi lebih banyak ingat kematian.
  • Saat sakit gak tersisa lagi kesombongan dan rasa angkuh dalam diri. Tubuh yang kita banggakan terbaring lemah, harta yang kita sombongkan habis untuk berobat, jabatan, pangkat dan pengaruh gak berguna jika kita tergantung pada peralatan medis untuk bertahan hidup.
  • Ini semua hal yang kita syukuri saat sakit.

baca : mempraktekkan syukur setiap hari bisa menarik rezeki.

KESIMPULAN

  • Sakit harusnya gak jadi penghalang kita untuk menarik rezeki asal kita tahu caranya mendapatkan ridha Allah. Karena rezeki didapatkan bukan oleh tubuh yang sehat, bukan dengan kerja keras, bukan dengan profesi tertentu tapi karena Allah ridha sama kita. 
  • Kalo Allah ridha semua akan mudah, termasuk rezeki kita. Masalahnya kita sungguh-sungguh gak sih buat dapat ridhaNya? Hanya masing-masing pribadi yang bisa menjawabnya.
baca juga : solusi mempermudah penyembuhan penyakit.
Wallahu alam..

Menyikapi Ujian Saat Rezeki Lagi Minta Ampuuun Susahnya !

Jangan putus harapan.

  • Saat hidup terasa sulit, menderita, rezeki terasa susah, hidup menjadi sesak, gak bisa nafas bahkan sampe megap-megap dan bingung mau gimana lagi. Tahap selanjutnya adalah protes dengan keadaannya, hari-harinya diisi dengan sejuta daftar keluhan dan bahkan ada yang berniat melakukan kejahatan atau bunuh diri untuk menyelesaikan masalahnya. Itulah reaksi orang kebanyakan saat diberi ujian sulit rezeki oleh Allah SWT. 
  • Padahal Allah melarang kita untuk berputus asa, karena putus asa adalah sebuah dosa besar. Mengapa? Karena mereka gak terima ketentuan Allah atasnya dan meragukan pertolongan Allah padanya.

  • Di Alquran Allah bahkan menyebut mereka yang berputus asa dari rahmat Allah adalah sesat bahkan kafir. Naudzubillah...



Menyikapi ujian sulit rezeki.

(1) Terima dengan hati lapang.
  • Langkah pertama saat diterpa ujian kehidupan yang bisa meluluhlantakkan iman adalah menerima dengan hati lapang. Ujian kehidupan yang diberi pada kita sudah dikadar dengan tepat. Ujian sudah ditakar, sudah diukur, sudah ditimbang olehNya, Sang Pemberi Ujian sesuai dengan kemampuan manusia menerimanya.
  • Tolong baca baik-baik, ujian itu sekedar sesuai kemampuan kita menanggungnya. Artinya, gak ada ujian yang gak bisa kita tanggung, gak bisa kita hadapi, gak bisa kita selesaikan, termasuk saat ditimpa kondisi kehidupan yang susah rezeki. Proyek gak ada yang gol, kerjaan makin sulit dapatnya, utang menumpuk gak terbayar, kerjasama bisnis yang gagal karena ditipu rekan bisnis, tuduhan penggelapan sampai harta benda yang habis karena disita. Ini kondisi yang semuanya bisa kita tanggung. Percaya deh...
  • Karena ujian itu sekadar sesuai kesanggupan kita menerimanya, jadi ngapain ngeluh, ngapain protes, ngapain gak diterima. Emangnya kalo kita ngeluh, protes, gak terima trus ujiannya gak jadi datang dan gak bikin susah? Gak kan..??? Terima dengan hati lapang, kalo kali ini giliran Allah menyapamu lewat ujianNya..
baca : Bagaimana Nabi Ayyub menghadapi ujian?

(2) Yakin kita gak bakalan sengsara.
  • Langkah selanjutnya adalah berpikir positif kalo kita gak bakalan sengsara karena yakin bahwa Allah gak akan menyengsarakan kita. Allah tuh demikian sayang ama kita. Bahkan ujian yang dikasi ke kita itu juga adalah bukti kasih sayangNya.
  • Mungkin ada yang protes, gimana gak sengsara kalo rezeki susah? Hidup jadi gak bahagia, beban hidup tambah berat, semua seolah membuat kita makin terpojok. Yang bikin menderita itu bukan Allah tapi kita sendiri. Kita udah mikirin negatifnya, kita udah protes, kita udan berprasangka buruk pada Allah, hati dipenuhi kecemasan dan ketidakpastian, seolah Allah tuh gak ada dan Allah gak ngeliat kesusahan kita?
  • Yakinlah bahwa mustahil Allah bermaksud menyengsarakan kita. Allah gak mungkin menganiaya hamba-hambaNya..

Baca : menarik rezeki dengan pikiran.

(3) Pahami bahwa roda hidup berputar
  • Kalo sebelumnya hidup kita senang, bahagia, rezekinya lancar jaya, bukan mustahil kehidupan itu akan bertolak belakang jika Allah menghendakinya. Itulah roda kehidupan akan terus berputar. Kadang di atas, esoknya bisa saja di bawah. Itu sudah sunnatullah.
  • Itulah keadilan Allah. Dia gak hanya ngasi kita kesenangan tapi juga ngasi penderitaan agar kita bisa menghargai kesenangan dan kebahagiaan. Agar kita bisa merasakan gimana mereka yang hidupnya susah. Agar kita bisa bersyukur saat senang dan bisa bersabar saat susah..
  • Agar kita bisa berpikir positif kalo dibalik kesulitan pasti ada kemudahan. Allah menjamin itu.

baca : rezekimu Allah yang ngatur, jangan berprasangka buruk padaNya

(4) Ketahuilah manusia perlu ujian.
  • Untuk menguji apakah seorang siswa memahami pelajaran yang diberikan biasanya dilakukan ujian. Lewat ujian akan kelihatan apakah seorang siswa memahami atau tidak, indikatornya adalah nilai yang didapatkannya. Nilai tinggi artinya dia paham, nilai rendah artinya belum paham.
  • Begitu juga dengan hidup ini. Ujian adalah penentu kualitas keberimanan kita, ujian menguji tauhid kita, menguji kesabaran dan rasa syukur kita. Allah gak begitu saja membiarkan kita mengaku beriman sebelum menguji kita. Allah mau melihat mana yang cinta beneran padaNya, mana yang cinta palsu? Mana yang mau dekat padaNya dalam kondisi senang dan susah?

  • Jadi kita perlu diuji. Karena kehidupan adalah rangkaian ujian yang dijalani untuk memberikan pelajaran pada kita bagaimana cinta Allah sesungguhnya. Bahwa pertolonganNya amat dekat.
baca : 4 alasan mengapa ujian itu rezeki bagi orang yang beriman

(5) Ingat, Amal baik pasti berbalas.
  • Menerima ketentuan Allah adalah termasuk amal saleh, amalan baik yang akan menambah berat timbangan kebaikan kita. Amal itu pasti berbalas, jika tidak di dunia, kelak di akhirat nanti. Jangan pernah ragu bahwa kebaikan apapun yang kita lakukan pasti dicatat dan akan diberi balasan yang pantas. Gak ada kebaikan yang lolos dari catatan Allah. Dan gak ada kebaikan / amal saleh yang dianggurin, gak diperhatiin oleh Allah.
  • Karena Allah adalah Zat yang gak pernah tidur, yang senantiasa ngurusin mahlukNya. Lalu mengapa mesti gundah saat rezeki sedang susah? Sementara Allah bakal membalas rasa sabar dan sikap positif kita?

baca : mengapa kebaikan menarik rezeki?

(6) Sabar itu berujung manis.
  • Gak ada masalah yang gak ada jalan keluarnya. Karena Allah udah nyiptain masalah berikut jalan keluarnya. Hanya saja buat dapetin jalan keluar itu manusia kudu berusaha, putar otak dan ikhtiar tanpa kenal lelah. 
  • Kesabaran untuk menanti jalan keluar dan usaha yang intens untuk menemukan jalan keluar setiap masalah itu gak bakal sia-sia, pasti diganjar Allah dengan kebaikan. 
  • Orang sering mengatakan bahwa kesabaran itu ada batasnya. Sebenarnya kesabaran iu gak ada batas, karena setiap kesabaran pasti ada ujungnya, yaitu ujung yang manis.. Kesabaran itu berujung saat Allah memperlihatkan kasih sayangNya dengan mengangkat kesulitan itu dari pundak kita.

  •  Kesabaran berhadiah surga, siapa yang berani nolak???
baca : renungan yang harus dibaca saat susah rezeki.
Itulah 6 tips menyikapi ujian kehidupan saat rezeki minta ampuuuuun susahnya. Wallahu alam..

Silaturahmi Tertinggi Itu Ini

Silaturahmi mempermudah rezeki.

  • Rahmat Allah tidak akan turun pada mereka yang memutuskan tali silaturahmi. Silaturahmi talinya diikat kuat oleh kasih sayang, jadi bagi mereka yang memutuskan silaturahmi artinya memutuskan kasih sayang. Menurut Uztad Khalid Basalamah silaturahmi itu khusus bagi mereka yang punya hubungan darah saja, bukan semua umat muslim. Kalo hubungan persaudaraan dengan sesama muslim disebut sebagai ukhuwah.
  • Telusurilah semua keluarga yang memiliki hubungan darah dengan anda dan jalinlah silaturahmi dengan mereka agar rahmat Allah turun pada anda.

  • Silaturahmi itu melapangkan rezeki. Gak main-main lho, ini Rasulullah yang bilang dalam salah satu hadits seperti di bawah ini :
  • Konon diriwayatkan salah seorang sahabat membawa sekantong dirham. Dia bertanya pada Rasulullah kepada siapa dia harus menyedekahkan dirhamnya tersebut, pada kaum kerabatnya yang miskin atau pada orang lain yang juga miskin. Kata Rasulullah kalo menyedekahi keluarganya maka dia akan mendapatkan 2 pahala, yaitu pahala sedekah dan pahala silaturrahimnya.

Puncak Silaturahmi

  • Puncak silaturahmi adalah silaturahmi pada kedua orangtua. Kalo orangtua anda masih hidup jangan sia-siakan, kejar amalnya, sedekah yang paling afdhal adalah ke mereka. Telepon sehari 1 menit aja, tanya kabar orang tua anda, tanya kalo-kalo mereka ada kebutuhan. Kalo mereka bilang gak ada kebutuhan minta didoakan saja. Kalo mereka bilang, "semoga engkau selamat, anakku." itu sudah luar biasa.
  • Jangan nelpon setahun sekali, hanya pas idul fitri, itupun karena sibuk gak bisa mudik. Padahal sama teman-temannya bisa saling nelpon beberapa kali dalam sehari? Padahal silaturahmi dengan orang tua adalah silaturahmi tertinggi, puncak silaturrahim.
  • Ada seorang syekh di Arab Saudi mengisi pengajian dia mengatakan kalo ditelepon oleh seseorang yang meminta jalan keluar atas masalahnya. Sejam lagi dia akan divonis oleh pengadilan 10 tahun penjara atas kejahatan yang tidak dilakukannya. Dia difitnah dan pengadilan diberi bukti-bukti palsu. Saran syekh ini, agar dia mengajak ibunya yang masih hidup (ayahnya sudah meninggal) untuk makan di restoran terbaik yang ada di sana. Selama makan itu ibunya terus mendoakan dirinya agar selamat dan terbebas dari hukuman. Setengah jam kemudian orang itu menelpon syekh dan mengucapkan terima kasih. Katanya dia diberitahu pengadilan kalo hukumannya dibatalkan karena telah ditemukan bukti yang sebenarnya dan orang yang telah memfitnahnya itu yang akan menggantikan hukumannya. Hanya ngajak makan ortunya saja bisa menyelamatkannya dari hukuman penjara. Subhanallah...
  • Di Jeddah ada seorang penceramah yang suaranya bagus saat jadi imam, saat dia sedang memimpin shalat jumat, tiba-tiba di tengah jamaah terdengar suara keras, ternyata ada salah seorang jamaah yang jatuh. Penceramah itu menyuruh membawa ke rumah sakit ternyata kata dokter orang itu telah mati setengah jam lalu. Ternyata dia meninggal saat sujud di hari Jumat (insya Allah khusnul khotimah). Penceramah itu mengantar orang tersebut dan minta izin ke keluarganya untuk memandikan jenazahnya. Ternyata  dia penasaran dan bertanya pada adik orang tersebut, amalan apa yang dilakukannya selama hidupnya yang membuatnya meninggal seperti itu? Orang tersebut, kata adiknya, meskipun dia laki-laki sangat berbakti pada ibunya (ayahnya sudah meninggal). Rambut ibunya dia shampoin, disisirin sampe rapi. Semua kebutuhan ibunya bahkan shampo dan sabun mandi dia penuhi. Kalo sisirnya patah atau rusak, digantiin... Masya Allah, bakti seorang anak..

Penutup.

  • Karena hari ini kebetulan tanggal 22 Desember 2016 kita peringati sebagai Hari Ibu, sudahkah anda menemui atau menelpon ibu anda dan mengucapkan hari ibu padanya??? Doakan selalu kesehatan ibu kita dan jangan pernah lupa untuk berbakti padanya. 
Baca : mengapa berbakti pada ibu melipatgandakan rezeki?

  • Terima kasih ibu, semoga Allah senantiasa melidungi dan memberikan kemudahan untuk para ibu kita.. Amin Ya Rabbal Alamin
  • Wallahu alam 

Rezeki Berkah dan Berhasil Bersama Allah

Harus ikhlas.

  • Semua orang pengen banget jadi orang yang berhasil. Tapi kalo udah berhasil kebanyakannya kita ngerasa kalo keberhasilan itu terjadi karena usaha dan kerja keras kita. Padahal kita lupa kalau semua itu bisa terjadi atas izin Allah.
  • Tau gak kalo kita lagi di atas itu ujiannya jadi lebih luar biasa. Kalo kita lagi naik, lagi populer, lagi di atas, rezekinya lagi banyak itu ujiannya luar biasa.(baca : mau rezeki lancar harus siap diuji). Jangan hanya mau naiknya, tapi juga harus siap diuji. Ujian itu buat ngetes sejauh mana keberhasilan berdampak pada diri kita. Apakah jadi sombong atau malah tetap tawadhu dan bersyukur plus sabar.

  • Gimana ngadapin ujian?  Yang penting itu ikhlas. Ikhlas menerima ujian. Jangan main-main dengan ikhlas ini karena ikhlas ini penting. Kita jadi bisa plong ngelakuin apa aja kalo diiringi ikhlas. Tapi ikhlas ini sesuatu yang abstrak dan yang betul-betul bisa menilai keikhlasan kita adalah Allah.
  • Bicara soal ikhlas, saat proses belajar mengajar, bisa jadi yang lebih ikhlas itu yang belajar. Guru karena udah profesinya nganggap kalo ngajar itu sesuatu yang rutin dan kebiasaan. Akhirnya apa yang diajarin jadi kurang bermakna, asal dilakukan aja. Tapi bagi pelajar yang memang haus ilmu bisa jadi ikhlas menerima ilmu apapun yang diberikan oleh gurunya. Bersyukur atas segala ilmu yang diperolehnya hari itu.
  • Seperti dengan berumroh, bisa saja jamaah umrohnya jauh lebih ikhlas daripada pembimbingnya, travelnya. Pembimbing sama travel udah biasa jadi nganggap hal itu biasa aja..
  • Contoh lain, penulis buku, bisa jadi yang lebih ikhlas itu yang baca. Si penulis dapat royalti, katakanlah kalo royaltinya di sedekahin, dia dapat amal, dapat liputan, popularitasnya meningkat, jadi berat ikhlasnya
  • Intinya adalah : 
    • Kalo dapat rezeki kudu ingat siapa yang ngasi, jangan sombong, jangan tinggi hati. Bisa jadi rezeki yang banyak itu ujian. Kena ujian pun selain harus sabar juga harus ikhlas. 
    • Rezeki yang diterima jangan dimakan sendiri karena ada hak orang lain di situ. Berbagi rezeki itu membahagiakan baik bagi penerima rezeki jug pemberinya. Apapun yang dilakuin kudu ikhlas, karena keikhlasan bisa menjernihkan hati sehingga bisa lebih dekat pada Allah. 


Cari Ridho Allah.

  • Semua orang pengen sukses, karena kesuksesan biasanya identik dengan kebahagiaan. Ya.. orang gagal kan gak bahagia toh??? Sukses itu yang penting adalah Allah ridho, keluarga ridho dan sebanyak-banyaknya orang ridho sama kita. Berusaha agar gak ada orang yang dengki, marah, kesal sama kita. Kalo semua ridho kan rezeki gampang tuh datangnya. Dari arah mana aja, bahkan dari arah yang gak disangka-sangka.
  • Jadikan semua kegiatan itu ibadah. Misalnya jadi karyawan kerja sehari sampe 8 jam, kalo pengusaha bisa lebih tuh. Bayangkan kalo kita kerja, ngurus bisnis tapi gak bernilai ibadah, ya rugi... Sholat paling berapa menit 5 menit mungkin paling lama, dikali 5 ya..paling 50 menit atau sejaman lah.. Bayangkan dengan kerja yang sampe 8 jam? Ini kalo kerjanya ato bisnisnya gak bernilai ibadah, maka kesibukannya jadi sia-sia belaka. Maunya sih 24 jam itu ibadah terus. Lagi tidur ibadah, main sama anak ibadah bahkan goreng pisang pun bisa jadi ibadah. Kalo semua aktivitas bernilai ibadah, dapat ridho Allah gampang, rudho keluarga dan orang lain juga insya Allah dapet.
  • Orang sekarang tuh demen ngumpul dan kongkow-kongkow. Atas nama silaturrahmi sih boleh aja. Tapi ini perlu diperhatikan baik-baik. Kalo ada yang ngajakin ngumpul ya bagusnya dapat duit sama dapat pahala. Andaikata gak dapat duit pun ya dapat pahala. Gak dapat duit dan gak dapat pahala ngapain dikerjain? Mati itu gak pernah kita tahu kapan datangnya. Tiba-tiba langsung dijemput aja. Bayangkan kalo selama hidup kerjanya hanya ngumpul-ngumpul salah, gak dapet duit apalagi dapet pahala?? Kan rugi banget tuh umurnya...Hidupnya jadi gak berkah jangan kata rezekinya??
  • Nyari peluang bisnis juga kudu teliti. Jangan asal yang ngasi keuntungan banyak tapi mikir juga. Bisnis mana yang paling banyak amalnya? Kata Ippho Sentosa sih bisnis TK. Karena disitulah anak-anak belajar pertama kali, termasuk belajar agama. Anak-anak mulai dibentuk secara serius ya..pada saat TK ini. Bayangin kalo TK kita bisa ciptain banyak anak saleh? Amalnya bakalan laris manis lari ke kita.
  • Kalo mau banyak rezeki ya kudu jadi bermanfaat buat orang. Lakukan kerja sosial secara serius, bukan ngasal... Kita ini kadang kalo untuk kerja sosial suka gak total, dikerjakan asal-asaln, kalo yang profesional baru deh habis-habisan, kalo perlu lembur, takutnya ama atasan luar biasa. Kalo mau jadi aktivis dan memakmurkan mesjid atau kegiatan apapun untuk amal harusnya lebih total karena atasannya Allah. Kudu Teliti, hati-hati, sepenuh hati dan hasilnya bermutu tinggi. Kalo kegiatan sosial kita total dan habis-habisan, Atasan kita (Allah) kan pasti senang. Kalo senang pasti rezeki kita juga bakal lancar jaya..

Berkaca dari New Zealand


  • Saya dengerin ceramah kemarin, dari segi islamic indeks negeri yang paling islami itu New Zealand katanya, padahal penduduk muslimnya minoritas. Yang muslim biasanya cuma pendatang. Kenapa? Kota dan penduduknya tertib, teratur, bersihnya luar biasa. Yang paling menyolok adalah adanya kesetaraan. Bayangin pejabat menerobos lampu merah juga kena tilang, gak ada dispensai. Minta x-ray dipercepat di bandara bisa kena denda, bahkan buat petinggi dan pesohor di sana. Konon ada menterinya yang mau dinaikin gajinya gak mau, karena nganggap bawahannya pada gak naik gaji. Di sini yang terlihat adalah aplikasi nilai-nilai islamnya meskipun mereka gak pernah belajar agama Islam..



  • Di New Zealand masuk restauran harga terpampang dengan jelas.  Kalo harga gak terpampang itu gak islami. Coba liat misalnya McD, KFC harganya jelas terpampang, itu ada akad di sana. Rumah makan padang, meski punya pak haji gak ada akad di sana karena harganya gak terpampang..dihitungin tiba-tiba suruh bayar 250 ribu gitu.. Orang jadi gak tau kan berapa sih harga masing-masing item..?? Kecuali kalo pengen kepo dan nanyain satu-satu..
  • Memasang harga setiap makanan yang dijual itu kan ngasi tau ke konsumen, segini lho harga makanan itu, kalo rela silakan beli kalo gak ya silakan pergi. Jual beli kan harus ada kerelaan antara pembeli dan penjual. Jangan tiba-tiba kita kaget dengan jumlah yang harus dibayar karena gak bisa memprediksi harga makanan yang kita makan. Meski merepotkan tapi yang penting berkah..
  • Jangan salah paham ya.. bukannya saya gak nasionalis, saya cinta Indonesia, banget ! Bukannya mengagung-agungkan negara barat atau negara luar tapi gak ada salahnya kita belajar dari cara mereka mengelola negaranya yang sesuai dengan nilai-nilai islami, tinggalkan yang gak baik dan gak sesuai serta ikutin yang baik.
Wallahu alam..

Solusi Membuat Hari Anda Berlimpah Rezeki

Rezeki anda begitu-begitu aja?

  • Setiap hari anda keluar rumah, banting tulang, pergi pagi pulang sore buat nyari rezeki. Tapi sekian lama berusaha dan berikhtiar hidup anda gak berubah. Rezeki anda ya segitu-gitu aja. Pengen juga ada rezeki lebih sih supaya bisa jalan-jalan, bisa naik haji / umroh atau bisa lunasin cicilan motor yang tiap bulan jadi beban.
  • Gimana ya.. supaya hari-hari kita tak berlalu begitu saja? Gimana supaya tiap hari kita bisa terus berlimpah rezeki? 

Solusi hari berlimpah rezeki.

(1) Perbaiki niat.
  • Mungkin hadits di bawah ini sangat populer. Dari Umar radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Amal itu tergantung niatnya, dan seseorang hanya mendapatkan sesuai niatnya. Barang siapa yang hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, dan barang siapa yang hijrahnya karena dunia atau karena wanita yang hendak dinikahinya, maka hijrahnya itu sesuai ke mana ia hijrah.” (HR. Bukhari, Muslim, dan empat imam Ahli Hadits).
  • Niat itu apa sih? Kebulatan hati buat melakukan sesuatu demi tujuan tertentu. Niat makan ya..biar kenyang. Niat tidur biar istirahatnya cukup. Niat belajar biar nilai bagus. Tapi kalo tiap hari kita niatnya cuma pengen kenyang, pengen istirahat, pengen nilai bagus, gak salah cuma gak sempurna.. Baca tahapan niat di sini..
  • Kalo pengen rezekinya berlimpah tiap hari, ya... apapun yang dikerjain kudu diniatin agar dapat rezeki berlimpah, agar bisa cukup ngasi makan keluarga, agar bisa ngasi kesehatan, ngasi penghidupan yang baik, ngasi tambahan pundi-pundi amal.. Jangan asal ngantor, asal jualan, asal ngobjek aja. Tapi niatkan agar ngantor, jualan, objekan bisa membawa rezeki yang berlimpah.
  • Kalo niatnya udah bener, ikhtiarnya kudu bener juga. Niat pengen rezeki berlimpah tapi jualannya narkoba ato miras oplosan. Ya.. mungkin duit masuknya banyak tapi gak berkah.. Artinya rezekinya juga gak berkah. Yang kita inginkan pastilah rezeki yang banyak dan berkah, bukan? (Baca : Tips merengkuh rezeki yang banyak lagi berkah.) Kalo gak sia-sialah rezeki itu.

(2) Tenangkan hati.
  • Miliki ketenangan hati, jangan galau saat rezeki susah dan jangan kalap saat rezeki lagi banyak. Kalau mau rezeki berlimpah setiap hari yakinkan diri kalo rezekimu gak bakalan di caplok orang lain. Rezeki udah ditentukan bagi setiap mahluk, gak mungkin ketuker ama mahluk lain. Misalnya nih, rezeki kita ketuker ama rezeki kura-kura. Ya.. gak mungkinlah wong kebutuhan kita ama kebutuhan kura-kura beda. Maha Suci Allah dari kesalahan seperti itu.
  • Rezeki kita gak bakalan nyasar di rumah orang lain. Kalo emang udah rezeki gak akan kemana, pasti nyampe, cepat atau lambat. Bisa diberi lewat kita atau lewat tangan orang lain. Begitu juga kalo bukan rezeki, ya..gak bakalan dapet. Meski udah susah payah, bersimbah peluh, banting tulang peras keringat, bahkan ada yang pake tipu-tipu dan manipulasi, rezeki itu pasti pergi kembali ke pemiliknya..
  • Jadi, kalo mau rezeki berlimpah setiap hari, kudu tenangin hati, usahanya yang bener, karena rezeki gak akan kemana. Fokus aja pada nyiapin hati, nyiapin diri menerima dan memanfaatkan rezeki Allah itu.

(3) Sibuklah beramal saleh.

  • Jika pengen kehidupan yang berlimpah rezeki dan baik ya kudu kerjakan amal saleh. Tau kan yang wajib-wajibnya jangan sampe bolong, tambain dengan yang sunat. Hidup kita kan hanyalah menunggu dari waktu shalat yang satu ke waktu shalat yang lain. Selang antara kedua waktu itulah kita pake kerja, berusaha, ikhtiar, bisnis. Di luar waktu shalat inilah kita bekerja sambil beribadah. Agar kerjanya berkah. Niatkan ibadah, kerjakan ibadah dan harapkan keridhaan Allah.
  • Amal kita yang bakal ditanyain dan dipertanggung jawabkan di hari akhir nanti kan, bukan amalan si bos, orang tua, presiden, bukan amalan orang lain. Dan gak ada yang bisa ngerjain amal itu kecuali kita. Jadi bekal akhirat, KITA yang harus ngumpulin, bukan orang lain. Jadi gak usah sibuk menghisab dosa orang lain, sementara kita sendiri gak tau apa amal kita cukup buat masuk surganya Allah ato malah jadi penghuni neraka? Naudzubillah..

(4) Say No to Maksiat.
  • Kalo sekarang ada slogan say No to Narkoba, Say No to Korupsi, Say No to Pungli, kalo dikumpulin semua itu narkoba, korupsi, pungli sebenarnya adalah maksiat kan? Jadi kita bikin slogan untuk diri sendiri agar berkata tidak pada maksiat ( Say No to Maksiat). 
  • Tau gak penghalang rezeki nomor satu? Ya..dosa ! Dosa yang bikin siapa? Ya kita-kita yang suka maksiat. Bagaimana bisa begitu nyamannya berbuat dosa sementara kita masih berharap dapat rezeki berlimpah dari Allah? Padahal Allah setiap saat merhatiin kita lho. Apa gak malu hidup di buminya Allah, makan dari rezekinya Allah, minta rezeki dibanyakin tapi maksiat juga di bumi Allah sambil diperhatiin Allah lagi?????
  • Kalo pengen rezekinya berlimpah setiap hari, jauhi maksiat dan banyak-banyakin istighfar dan taubat. Karena mana tau hati kita tergelincir di saat iman lagi rapuh-rapuhnya terlanjur berbuat dosa. Mengapa istighfar itu begitu istimewa? Baca uraiannya di sini.

KESIMPULAN.

  • Membuat hari berlimpah rezeki itu sebenarnya gak susah. Kita udah tahu sejak di bangku sekolah dulu, masalahnya kita hidup gak fokus, kebanyakan mikir, akhirnya kebablasan, keburu dijemput kematian..!! Kita fokusnya pengen rezeki banyak dan berkah, tapi gak dibarengi dengan niat dan usaha yang bener. Ya.. wajar kalo rezekinya cuma segitu-gitu aja.
  • Pertanyaan yang sebenarnya bukan berapa banyak rezeki yang bisa kita kumpulkan dan dapatkan setiap hari, tapi apa kita sanggup menjawab pertanyaan Allah tentang dari mana sumbernya dan kemana rezeki itu dibelanjakan? Jawabnya juga gak boleh ngasal lho ya, soalnya terkait dengan nasib apakah jadi penghuni surga atau malah jadi penghuni neraka?
  • Jadi silakan beraktivitas, nyari rezeki Allah yang banyak, tapi pastikan kalo kita siap menjawab pertanyaan Allah kelak di Hari Perhitungan nanti..
Wallahu alam..

Followers

Pages

About Me

My photo

Saya  apa adanya, senang baca buku, mikir, nulis dan berbagi sedikit ilmu yang saya miliki. Harapan saya sih  ilmu yang sedikit itu bermanfaat, setidaknya untuk saya sendiri. Saya juga menulis blog pribadi lancarrezeki.blogspot.com, berbagidanjadikaya.blogspot.com catatanngocol.blogspot.com, hanya-love.blogspot.com dan belajarlewatquotes.blogspot.com