3D Penghambat Rezeki.

Rezeki lancar jaya.

  • Semua orang pengen rezekinya lancar jaya, mudah, banyak dan berkah. Kalo bisa sih seterusnya. Jangan hari ini lancar eh...besoknya seret, megap-megap gak bisa nafas karena rezekinya susah. Kalo mau rezekinya bagus terus ya kudu belajar yang bener, kudu ngamalin yang rajin, kudu ngerti bukan hanya hal-hal yang memperlancar dan mempercepat rezeki saja, tapi juga hal-hal yang menghambat rezeki. 
  • Ibaratnya kita lagi jalan naik mobil, wuih keren...jangan hanya tau injak gas biar mobilnya laju dengan lancar dan aman, tapi kudu paham juga kapan saatnya nginjak rem.. Yang kita butuhin kan bukan sekedar lancar aja tapi perjalanan yang lancar dan AMAN. Ngapain lancar tapi finishnya di rumah sakit ato kuburan? 
  • Kalo rezeki pengen lancar jaya kudu ngerti juga apa aja yang jadi penghambat lancarnya rezeki kita. Diantaranya yang 3D ini...Bukan 3 Diva lho ya...

3D Penghambat rezeki.


(1) Dengki
  • Gimana perasaan anda saat ngebaca kata ini "dengki"? Gak enak kan? Bacanya ato nyebutnya aja gak enak, gimana kalo hidup bawaannya memendam rasa ini? Saat menulisnya juga gak enak lho. 
  • Perasaan dengki bisa bikin amal hangus, rezeki juga bisa ketunda, potensi bisa ketutup dan bisa memunculkan penyakit fisik. Jadi parah banget. Kalo dengki kita bawa-bawa kemana-mana habis kita. Amal ibadah hangus, rezeki cekak, potensi rezeki jadi gak ada, udah gitu secara psikis dan fisik sakit.... Kesian kan?
  • Sebenarnya bukan orang lain yang ngalangin rezeki kita tapi karena dengki dengan rezeki orang lain itulah yang ngalangin rezeki kita. 
  • Orang dengki itu menghimpun semua potensi potensi negatif, 
    • negatif thinking, pikirannya negatif, mikirin yang salah mulu, kok bisa sih dia rezekinya lebih bagus wong shalatnya aja bolong-bolong? Kok bisa sih dia lebih sukses, wong gak bisa apa-apa kecuali menjilat?
    • negatif feeling, perasaannya negatif, ngerasa gak enak mulu sama orang, gak enak hati liat orang berhasil, sukses, rezekinya bagus. Kok Tetangganya beli mobil baru dia yang geregetan, " wah pasti hasil korupsi nih, wah pasti masih nyicil." Orang yang lain yang beli mobi, tapi dia yang repot.
    • negatif motivation, motivasinya negatif. Keikhlasan gak ada apalagi rasa syukur. Kok mesti dia sih yang sukses, kenapa bukan aku? Kemampuanku gak jauh beda bahkan aku jauh lebih baik. Allah kok ngasi rezekinya ke dia mulu, kapan giliran aku, kok gak adil ya..?? Aku dianaktiriin mulu..!!
  • Potensi negatif yang dihimpunnya itu dikumpulin jadi sebuah energi negatif yang gede..yang menolak semua kebaikan..termasuk rezeki. Manusia hanya bisa fokus pada satu hal, apakah negatif atau positif. Kalo dia fokusnya ke hal-hal negatif, maka yang menuh-menuhin pikirannya, yang ngabisin energinya adalah hal-hal negatif. Tertutup sudah hal-hal positif yang berpotensi menarik kebaikan dan rezeki dari dirinya.
  • Jadi kalo mau sukses dan rezeki lancar jaya, yang negatif ini kudu dibuang semuanya, dihabisin sampe gak bersisa dan diganti dengan yang positif.
baca : 6 alasan mengapa dengki bisa menghambat rezeki

(2) Dendam
  • Ada seorang kontraktor yang punya proyek nilainya miliaran, udah tanda tangan tapi kok proyek itu gak jalan-jalan, salahnya di mana? Akhirnya kontraktor itu konsultasi dan berusaha nyari penyebabnya. Mungkin aja dia ada sangkutan ama orang. Tapi katanya dia gak punya sangkutan. Hak-hak orang lain selalu diselesein. Gaji pegawai selalu dibayarin, pajak negara gak pernah telat, pembayaran ke rekanan selalu tepat waktu dan gak punya utang sama orang.
  • Ternyata sangkutan di sini bukan hanya soal sangkutan duit tapi juga sangkutan hati. Mungkin aja dia ada dendam ama orang lain? Akhirnya kontraktor itu ngakuin kalo dia ada dendam sama salah satu bekas anggota timnya yang berkhianat kemudian keluar dari tim dan jalan sendiri. Penghianat ini bikin dia rugi banyak selama bertahun-tahun. Akirnya dia jadi dendam padanya, pengen rasanya liat si penghianat hancur berkeping-keping, usahanya rugi kalo perlu bangkrut total biar tau apa yang dia rasain. 
  • Akhirnya ke kontraktor ini dibilangin, kalo mau rezekinya lancar lagi, proyeknya pada cair ya hilangin rasa dendam itu dan plong kan hati. Emang berat sih awalnya, namanya juga orang dikhianatin, disakitin, dihancurin sementara dulunya dia begitu dipercaya, gak semudah itu memaafkan dan menghilangkan rasa dendam yang tersimpan sekian lama. Tapi kalo rasa dendam itu ngalangin rezeki ya kudu diusahain... 
  • Singkat cerita si kontraktor akhirnya bisa ngikhlasin dan lupain kejadian itu, proyeknya yang tadi ketunda akhirnya gol dan rezeki perlahan masuk. Jadi kalo punya partner bisnis yang gak jujur, gak bener, suka curang, putusin hubungan tapi jangan dendam...karena ini ngalangin rezeki kita.
baca : waspadai dendam itu bisa menghambat rezeki anda.

(3) Dongkol
  • Orang-orang yang suka dongkol, gampang kesel, apa-apa gak terima, hobinya protes, apa-apa dikomentarin negatif, hatinya gak tenang dan hidupnya dipenuhi kegelisahan. Gimana mo tenang wong gak ada kejadian bagus dan enak yang terjadi dalam hidupnya. Semua kejadian baginya negatif. Setiap kejadian pasti bikin dia dongkol, mangkel, kesel, protes..
  • Liat orang lain rezekinya bagus, kita mangkel bukan main. Liat orang dipuji karena berhasil kita yang kesel. Liat orang lain hidupnya selalu mudah bukan main kesalnya kita. Hidup dipenuhi rasa ketidakpuasan itu melelahkan..karena yang jadi pembanding adalah kesuksesan orang yang gak kita miliki. Bukannya belajar dan berusaha agar lebih baik, agar bisa sukses sepertinya, hati kita malah diliputi perasaan benci atas kesuksesannya. Akhirnya waktu berlalu, habis tanpa ada hasil kecuali hati dipenuhi kebencian. 
  • Orang lain sibuk ngejar kesuksesan, sibuk kerja keras ngejemput rezekinya, tapi kita malah sibuk memupuk rasa dongkol atas kesuksesan dia itu. Dia makin melaju dan kita makin ketinggalan. Yang salah siapa? Masa' dia musti disalahin atas kegagalan kita?
  • Orang dongkol itu jauh rezekinya karena dalam hatinya gak ada rasa syukur. Semua kejadian yang terjadi pada dirinya dan di sekitarnya dia gak terima. Rezeki sedikit gak terima, orang lain berhasil, gak suka, gagal melulu nuduh kalo dirinya disentimen dan dijegal sampe ngerasa ada konspirasi buat jatuhin dirinya.. Masya Allah..!! Justru sifat potensi negatif yang selama ini dihimpunnya yang ngejatuhin dia, yang jegal dia..

Harusnya gimana?

  • 3D penghambat rezeki hilangin dari hati dan pikiran kita, kalo perlu dihapus aja dari kamus kehidupan kita. Ngapain penghambat dipiara? 
  • Tiap kali liat orang lain dapat rezeki, ya bacain Al fatihah, ikutan seneng (yang tulus ya...) mudah-mudahan dia ditambahkan rezekinya dan kita juga sama..
  • Ridha dengan apa yang diperoleh oleh diri sendiri dan orang lain. Hindari semua komentar negatif, pikiran negatif, motivasi negatif yang menolak rezeki. Komentar itu doa lho.. Kalo komentarnya isinya negatif melulu, ya.. gimana hal positif mo datang? Wong yang diucapin hal-hal jelek melulu, jadi yang datang yag jelek juga.
  • Gak hanya ridha tapi syukurnya juga butuh dibenerin. Dapat banyak ato sedikit disyukurin. Kita berhasil ato orang lain sukses syukurin.. Bukan hanya ngadain syukuran, makan-makan, traktir sana sini tapi beneran dalam hati berterima kasih atas rezeki dan pemberian Allah. Biar sedikit pun diterima. Mungkin yang sedikit itu yang berkah. Bukan kuantitas rezekinya yang penting tapi berkahnya..
  • Dendam itu akarnya dari benci. Emang kalo kita benci orang lain kita jadi sukses dan hebat? Enggak.. kita malah tertekan oleh perasaan benci itu. Dapat rezeki dikit sementara orang lain banyak, benci.. Benci sama rezekinya sendiri itu sama saja dengan benci pada yang ngasi, yaitu Allah !! Hilang kesyukuran, hilang rasa terima kasih. Coba mikir kalo ada orang yang kita kasih sesuatu trus orangnya gak tau terima kasih malah dongkol dan benci ama kita, gimana coba reaksi kita? Apa masih mau kita ngasi dia? Gak kan, wong dia gak tau terima kasih, gak tau diri saat dikasi. Allah juga gitu... Kalo liat kita bisa diamanahin rezeki, syukurnya bagus, ridha sama ketentuanNya pasti rezekiNya bakal dikucurin terus, belum lagi bonus ketentraman hidup..
So.. hilangkan perasaan dendam, dengki dongkol, ganti dengan syukur, ridha dan doain kebahagiaan orang. 

Wallahu alam...

Obrolan Warung Kopi Tentang Rezeki

Ngobrol ngalur ngidul yang inspiratif.

  • Obrolan sehari-hari layaknya obrolan di warung kopi yang mudah-mudahan bisa diambil manfaatnya.
  • Waktu berjalan terus sementara umur kita terbatas, banyak lho yang lagi asik menikmati indahnya dunia, lagi jalan-jalan, lagi ngumpul ama keluarga, lagi belanja blanji, asik bermedia sosial, tiba-tiba ajalnya tiba. Kalo mo dipikir sih sebenarnya kita lagi berjalan menuju ajal kita, cepat ato lambat, suka ato kagak suatu ketika pasti nyampe... Kalo ingat ini harusnya kita nyadar dong, kudu beramal saleh mulai sekarang karena kita gak tau apa besok masih dikasi kesempatan untuk hidup atau gak? Kita gak boleh nawar ama Allah, minta umur ditambah sehari aja, biar bisa beramal saleh..Semua kelakuan kita udah terhitung hisabnya di sisi Allah SWT, yang nantinya bakal kita pertanggung jawabkan. 

Rezeki udah dijamin, jangan kuatir.

  • Selain ajal, rezeki juga telah ditentukan oleh Allah SWT. Rezeki ini salah satu rahasia Allah SWT dan Allah sendiri yang ngaturin rezeki manusia dan juga semua mahluk di bumi. Setiap mahluk yang berjalan di muka bumi, Allah SWT yang ngatur rezekinya.  Semua pasti dapat, semua pasti kebagian, gak ada yang terlewati.
baca : betulkah gak perlu kuatir atas rezeki kita?
  • Walaupun rezeki sudah ditentukan Allah, tapi langit gak mungkin nurunin hujan emas. Jadi manusia kudu berusaha. Gak perlu kuatir sih karena ada umur ada rezeki. Gak  bakal meninggal seorang sebelum dipenuhi /dibagikan semua rezekinya. Selama masih ada rezeki artinya masih ada umur. Meski rezeki sudah ditentukan tapi kita kudu ikhtiar dong. Bergeraklah, berjalanlah, berusahalah, cari anugerah Allah di muka bumi tapi jangan lupa agungkan namaNya dengan zikir ya... Musti balance alias seimbang lah...

  • Orang mukmin yang percaya pada Allah selalu beriktiar tapi tetap gantungin hidupnya pada Allah SWT, itulah yang dinamakan tawakkal kalbu. Bukan hanya tawakkal usaha, percaya pada kemampuan diri dan kecerdasannya sendiri tapi juga senantiasa memohon pertolongan Allah SWT.

Senantiasa mohon petunjuk

  • Ibadah yang menjadi kewajiban setiap hari gak dapat disempurnain kecuali dengan pertolongan Allah. Kita selalu baca iyyakanabudu waiyyakanastain di setiap shalat. Tapi sayangnya itu hanya ucapan di mulut, jadi kalimat biasa aja dan gak punya makna. Padahal doa ini sangat dalam maknanya, mohon petunjuk lho ! 
  • Bayangin aja saat di hutan lebat dan tersesat, kita butuh petunjuk biar ketemu jalan pulang yang bener, bukan yang ngarahin kita ke sarang macan ato malah masuk semakin dalam dan gak bisa pulang.
  • Di zaman di mana banyak yang orang tersesat, malas belajar agama, merasa lebih pintar dari gurunya, banyak fitnah, banyak kebohongan seperti sekarang ini, kita kudu senantiasa memohon petunjuk ke jalan yang lurus. Bukan hanya dalam hal ibadah aja tapi juga termasuk dalam urusan belajar, pendidikan, membina rumah tangga, mendidik anak, mencari nafkah dan rezeki semua butuh petunjuk dari Allah SWT.


Doa yang luar biasa.

  • Tolong jaga doa ini,doa yang mudah dihafal tapi pahalanya luar biasa. Rasulullah SAW ajarin kita dengan doa ini. Keknya semua udah tau deh, Doa keluar rumah : Bismillah tawakkaltu allallahi laa haula wala quwwata illa billah. Apa yang kita dapat dari doa ini? Kalo baca doa ini kita didoain oleh malaikat, diberikan petunjuk, dikasi hidayah sama Allah. Para nabi aja mohon hidayah dan petunjuk dari Allah, ini nabi lho! Apalagi kita yang orang biasa???  Harapannya sih dengan berkahnya doa ini kita dapat petunjuk. Petunjuk apa? Saat kita keluar rumah nawaitu mencari rezeki Allah, bener-bener doa itu bakal menuntun kita ke jalur yang tepat, supaya kita gak salah cari rezekinya, carinya yang bener dan halal bukan yang gak benar, yang haram, yang menghalalkan segala cara. 
  • Doa ini juga ngasi kita perlindungan dari bahaya, godaan, kesulitan, pokoknya selalu dilindungi Allah SWT. Lalu apa urusannya sama rezeki? Diberikan kecukupan. Niatnya waktu keluar rumah pengen dapat sesuatu / rezeki buat keluarga, Insya Allah pulang ke rumah bawa rezeki, dan rezeki itu dicukupkan. Banyak yang istiqamah mendawamkan doa ini hidupnya di mudahkan dan dicukupkan lho, beneran..! Wong yang nyuruh Baginda Rasul kok ... !


Mukmin yang disukai Allah

  • Mukmin yang kuat lebih disukai Allah daripada mukmin yang lemah. Kuat disini bukan kuat badannya, kuat berantem, tapi kuat ibadahnya, kuat bekerja, kuat berusaha, kuat bermanfaat bagi diri, ortu, keluarganya dan kuat memanfaatkan rezekinya. Para sahabat sebagian besar punya usaha, pedagang, bisnis, jual beli malah ada yang kekayaannya luar biasa banyak seperti Sayidina Usman Ibn Affan dan Abdurrahaman Ibn Auf. Meski sudah dijamin masuk surga karena ridha Allah tapi mereka tetap berusaha, jaminan itu gak menjadikan mereka malas atau gak mau ikhtiar. Gimana dengan kita? Udahlah gak ada jaminan masuk surga, masih aja malas-malasan berusaha, udah gitu rajinnya ke dukun, nyari pengasihan ato penglaris... Pantaslah rezeki kita amburadul.
  • Ibadah pun dikaitkan dengan pahala. Allah bilang "Barangsiapa Shalat subuh berjamaah diberi pahala seperti shalat sepanjang malam". Padahal apa yang kita lakukan saat malam? Ya.. tidur. Bahkan tidur pun kita dapat pahala kek orang shalat kalo kita shalat subuh berjamaah. Jadi amal ibadah bakal diganjar Allah. Usaha dan ikhtiar juga gak dibiarin aja ama Allah tapi Allah kasi pahalanya, kasi hasilnya. Disinilah keadilan Allah.

  • Yang paling dicintai Allah adalah mereka yang berguna bagi orang lain.  Bukan hanya dirinya sih tapi juga harta dan rezekinya ikutan berguna.

Segala sesuatu ada sebabnya

  • Kalo rezeki udah dijamin boleh gak malas-malasan? Kan rezekinya bakal datang juga, bakal diterima, gak usah capek-capek kerja. Kalo berpikiran kek gini apa rezekinya akan beneran datang? Enggak !!! Gak ada jalannya, gak ada sebabnya. Apapun itu kudu ada sebabnya. Kalo sakit pasti ada sebab, kurang tidur, kurang istirahat, kurang minum, gak jaga kesehatan gak mencegah diri dari hal-hal penyebab penyakit. Jadi keburukan itu ada sebabnya, begitu juga dengan kebaikan/ ibadah. Gimana bisa baca Quran kalo gak pernah belajar? Kalo gak pernah mendalami dan memahami Al Quran bagaimana  kita bisa menikmati baca quran? Segala sesuatu ada sebabnya. Rezeki juga gitu. 
  • Allah SWT lebih dari mampu mewujudkan sesuatu terjadi tanpa sebab. Tapi sebab itu perlu ada, agar manusia berusaha. Walaupun ada sebab musababnya, kita juga kudu yakin kalo Allah SWT bakal tolongin kita, bakal mudahin usaha kita. Jadi kalo usaha kita berhasil gak jadi jumawa, ngerasa hebat sendiri. 

Nabi dan Rasul pun bekerja mencari rezeki

  • Rasulullah juga pedagang, saat masih muda pun dia sudah berbisnis, berangkat sampe ke Syam bolak balik Mekkah, bawa dagangan. Sampai pernah malaikat berkata, "Ya muhammad jika kamu inginkan gunung-gunung ini jadi emas untukmu pasti akan dikabulkan Allah, tinggal angkat tangan dan berdoa, pasti dikabulin. Tapi apa kata Rasul? . "Lebih baik saya jadi tukang kayu, yang menebang pohon dan saya jual di pasar dan dapat kecukupan daripada  saya meminta pada manusia, yang mana bisa diberi dan bisa ditolak. Beliau gak mau berdoa seperti itu, meski sebenarnya bisa aja, keistimewaannya itu malah makin mendekatkannya pada Allah, malah makin gencar menjadikan dirinya bermanfaat bagi orang lain. Ngapain juga minta-minta sama manusia, itu menghinakan diri, mending minta ama Allah pasti langsung dikasi.
  • Semua nabi punya pekerjaan ada yang berdagang, berusaha, tukang jahit, pandai besi padahal mereka juga punya tugas mulia untuk berdakwah, sibuk mengingatkan kaumnya pada kebenaran. Karena mereka juga tetap punya kewajiban untuk dirinya, keluarga dan keturunannya, karena itu nabi juga kudu berusaha, bekerja dan mohon petunjuk Allah SWT.
  • Jadikan rezeki jembatan buat dapat ridha Allah, rezeki jadi jembatan  masuk surga, syaratnya nawaitunya dibenerin.. Semua tergantung niat. Yang bener bisa jadi salah tergantung niatnya.
  • Saat susah rezeki jangan protes kenapa bisa begitu, coba periksa diri. rezekinya seret bisa jadi karena tadi terlambat sholat subuh karena ketiduran, sering lupa baca al quran tapi gak pernah lupa baca WA, ketinggalan shalat malam tapi gak pernah lupa begadang nonoton pertandingan bola. Takwa jadi sulit karena ibadahnya seringkali keteteran. Padahal rezeki jadi mudah kalo kita bertakwa.
baca : meraih rezeki lewat taqwa.

 

Istighfar, kunci rezeki yang gak susah... 

  • Kunci rizki zikrulah, banyak-banyakin zikir dan stighfar.
  • Manfaatnya istighfar, terjamin kemudahan rezeki, kelancaran usaha, kesembuhn penyakit, banyak kemudhan dan kemuliaan. Dengan bayak istighfar membuka kesulitan memahami agama. Dengan istighfar Allah akan mudahkan usaha kita, Allah juga bukakan pemahaman ilmu dan rezeki kita.
baca : keutamaan istighfar kaitannya dengan rezeki
  • Ikhtiar / usaha yang bener dan isi hidup dengan zikir istighfar plus shalawat, menjaga shalat 5 waktu tepat waktu dan berjamaah serta hal-hal kebaikan dan amal saleh diikatkan dengan rezeki kita. Tau gak kalo Allah jauh lebih sayang kepada hamba daripada ibu kepada anaknya? Tapi manusia suka cari susah sendiri. Makanya hidupnya jadi susah beneran.


Kok rezekiku kurang?

  • Nikmat kurang mungkin kurang syukur, nikmat Alah gak terhitung, jangan jadi orang yang kufur nikmat. Begitu ada kesulitan sabar. syukur dan sabar harapan agar dapat ridha Allah, jika Allah ridha semua amal ibadah akan diterima, segala usaha dan ikhtiar bakal dipermudah Allah, rezeki juga bakal lancar.
baca : ciri-ciri orang yang kufur rezeki
  • Rasulullah SAW gak pernah  putus doa. Beliau selalu berdoa kapanpun dan dimanapun karena senjata orang mukmin adalah doa, pintu langit pun terbuka dengan doa. Doa itu bisa sampe sama Allah kapanpun di manapun gak berbatas waktu dan tempat. Jadi tunggu apa lagi, angkat tangan dan segera berdoa.
baca : jangan pernah meremehkan doa
Wallahu alam..

Solusi Mempermudah Penyembuhan Penyakit

Semua penyakit pasti ada obatnya.

  • Kita meyakini kalau semua penyakit pasti ada obatnya. Hanya saja setiap penyakit memiliki obat yang berbeda-beda. Obat flu untuk mengobati sakit flu, obat asam urat untuk menyembuhkan asam urat dan obat sakit gigi untuk menyembuhkan gigi yang sakit. Gak ada obat yang cespleng untuk mengobati semua penyakit. Bahkan penyakit ganas seperti kanker dan AIDS (penyakit imunitas) maah belum ketemu obat yang betul-betul manjur.

  • Orang sakit pasti berusaha untuk sembuh. Dan pencarian mereka terhadap obat atas penyakitnya gak pernah berhenti. Mulai dari obat kimia, herbal, lewat dokter ahli, sinshe, dukun, uztaz semua dicoba. Ada yang sembuh tapi gak sedikit yang harus menderita karena penyakit yang gak kunjung sembuh sampai ajal menjemput.
  • Di bawah ini adalah kisah seorang dokter Muslim yang banyak merenung akan hakikat kesembuhan. Selamat membaca.

Hakikat kesembuhan.

  • Seorang dokter yang bernama Dokter Agus, sepulangnya itikaf dari mesjid mencoba merenungi tentang hakikat kesembuhan. Dia berpikir bahwa. 
    • Obat tak dapat menyembuhkan, yang menyembuhkan adalah Allah.
    • Obat bisa menyembuhkan jika Allah menghendakinya. 
    • Allah bisa menyembuhkan meskipun tanpa obat.
    • Dokter tak dapat menyembuhkan pasien, tapi Allah yang menyembuhkannya.
    • Dokter bisa menyembuhkan jika Allah menghendakinya.
  • Karena itulah si dokter menyadari posisinya, bahwa dirinya manusia biasa, seperti halnya pasiennya, tak punya kekuatan penyembuh sama sekali. Begitu juga dengan obat yang diresepkannya. Ilmu yang dimilikinya hanyalah secuil dan tak bisa sebanding dengan ilmunya Allah. Karena itu sebelum mengobati pasiennya terlebehih dahulu dokter itu melakukan langkah-langkah berikut ini yang dianggapnya bisa membantu mempermudah penyembuhan penyakit si pasien.

Solusi mempermudah kesembuhan penyakit.

  • Yang dilakukan oleh dokter itu sebelum mengobati pasiennya adalah :

(1) Mendahulukan Allah
  • Sebelum seorang pasien diperiksanya terlebih dahulu dia akan bertanya, apakah sudah lapor pada Allah tentang peyakitnya. Jika belum dia akan meminta pasien itu untuk berdoa memohon kesembuhan pada Allah SWT dengan melakukan shalat dua rakaat di tempat yang telah disediakannya.
  • Hal ini membuat dokter dan pasien sama-sama mendahulukan Allah sebelum melakukan pengobatan. Sehingga apapun terapi yang diberikan Insya Allah dimudahkan. 
  • Shalat dua rakaat yang dilakukan sebelum pengobatan selain memohon kesembuhan juga memohon ampunan atas dosa-dosanya. Bisa jadi dosa-dosa yang dilakukannya menjadi penghalang pertolongan Allah atas penyakitnya. Karena itu perlu permohonan ampun dan taubat sebelum meminta kesembuhan dariNya.
baca : 6 langkah menarik kesembuhan saat sakit

(2) Ikhtiar perlu tapi harapan hanya pada Allah.
  • Setelah meresepkan obat, Dokter Agus berpesan pada pasiennya bahwa obat tidak menyembuhkan penyakit. Yang menyembuhkan adalah Allah, namun berobat adalah sunnah Rasulullah SAW sebagai bagian dari ikhtiar manusia mengupayakan kesembuhan.
  • Saat terkena penyakit apalagi yang kronis dan mematikan, manusia tidak boleh pasrah. Kita tetap wajib berusaha mencari kesembuhan, karena setiap penyakit pasti ada obatnya. Dan ikhtiar yang kita lakukan adalah menemukan obat itu. Hanya saja yang perlu diperhatikan adalah carilah obat dan penyembuh dengan jalan syar'i, yang sesuai dengan ketentuan agama. Bukan lewat jalan sesat dan diharamkan seperti berobat ke dukun atau paranormal sehat, mencari pengobatan di kuburan angker atau memberi sesajen tempat-tempat yang dianggap keramat. Karena perbuatan seperti itu termasuk syirik dan merupakan dosa besar yang tak terampunkan.
  • Lakukan ikhtiar dan berharaplah kesembuhan hanya pada Allah. Sebelum minum obat panjatkan doa agar Allah mengantarkan kesembuhan lewat obat tersebut.
baca : menarik rezeki kesembuhan dengan Al Quran.

(3) Terapi yakin.
  • Terapi selanjutnya yang dilakukan Dr Agus adalah terapi yakin. Yakni menyuntikkan keyakinan dalam diri pasien bahwa Allah Maha Melihat, Maha Mendengar kesusahan hambaNya sehingga Dia akan menurunkan pertolongan lewat rahmat dan kasih sayangNya.
  • Setiap pasien diberi motivasi agar yakin dirinya bisa sehat kembali karena penyakitnya telah dipasrahkan untuk diurus Allah. Pasien terus menerus diminta untuk memperbaiki ibadah, memperbanyak amal saleh, termasuk sedekah, membeli kesembuhan lewat sedekah. 

Kesembuhan itu gak sulit.


  •  Setelah melakukan 3 terapi di atas kebanyakan pasien dengan izin Allah sembuh dari penyakitnya. Pernah ada pasien yang mengeluhkan penyakit yang dideritanya dan oleh dokter seperti biasa sebelum diperiksa diminta untuk shalat 2 rakaat, mohon ampun dan mohon kesembuhan. Alhamdulillah setelah shalat dua rakaat pasien itu merasa sehat dan tak jadi berobat.
  • Mengapa langsung sembuh padahal belum ada tindakan medis apapun? Menurut dokter Agus, bisa jadi sumber penyakitnya ada di hati yang selama ini kering kerontang karena jauh dari Allah. Begitu tersiram air mata taubat dan kepasrahan menjadi segar dan hidup kembali.
  • Efek lain dari terapi ini adalah pasien pulang dengan perasaan tenang dan gembira karena bukan hanya fisiknya yang diobati tapi juga batinnya pun ikut diterapi.
  • Hati yang sehat, membuat fisik kuat. Sebaik-baik obat hati adalah zikir, baca quran, wudhu, shalat, doa minta kesembuhan serta tawakkal pada Allah.
  • Pernah ada seorang pasien yang mengidap penyakit jantung, yang butuh operasi untuk memperbaiki kinerja jantungnya. Selain ketiga terapi di atas, dokter Agus juga menyarankan terapi gaya hidup Rasulullah, yaitu sunnah tidur. 
    • Sebelum tidur hendaknya berwudhu
    • shalat sunat 2 rakaat, dilanjutkan dengan berdoa dan berzikir. Seperti zikir di bawah ini yang biasa dibaca oleh Rasulullah dan kata Rasulullah, "Jika seseorang membaca dzikir di ini ketika hendak tidur lalu ia mati, maka ia mati di atas fithrah (mati di atas Islam)". (HR. Al-Bukhari no. 6313 dan Muslim no. 2710.) 


    • Posisi tidur kepala menghadap kiblat dan tubuh miring ke kanan. 
  • Setelah melakukan hal tersebut secara rutin, seminggu kemudian dia kembali diperiksa dan alhamdulillah tak jadi dioperasi karena Allah telah memberi kesembuhan padanya.
  • Ada juga pasien yang punya masalah ginjal dan dokter menyarankan agar pasien tersebut mengikui sunnah Rasul saat makan dan masuk kamar mandi.
    • Makan dengan posisi duduk sehingga posisi tersebut otomatis membagi perut menjadi 3 (udara, makan dan air).
    • Buang air dengan posisi jongkok (bukan berdiri) sehingga menguras habis-habisan kencing yang tersisa dengan berdehem 3 kali , mengurut dan membasuhnya sampai bersih.
  • Seminggu kemudian pasien itu kembali dan diberikan kesembuhan oleh Allah SWT.
  • Karena terapi itu banyak pasien yang akhirnya sembuh dan jarang balik lagi ke dokter. Otomatis penghasilannya sebagai dokter pun turut terpengaruh. Tapi dokter Agus meyakini satu hal :
Pasien yang sakit gak datangin rezeki, yang ngasi rezeki tuh Allah. Karenanya Allah juga bisa datangin rezeki tanpa melalui sakitnya pasien.

  • Karena keyakinan tersebut di atas, pernah ada pasien yang sembuh karena terapi itu datang dan ke klinik dan mengucapkan terima kasih dan berniat mengajak dokter dan asistennya untuk berangkat umroh bareng atas tanggungan orang tersebut. Ya... rezeki memang gak akan kemana.
  • Semoga kita bisa dapat pelajaran dan memetik hikmah atas kisah di atas, bahwa kesembuhan itu mudah dan bahwa rezeki gak akan kemana..
Wallahu alam..

Jalan Untuk Meraih Rezeki Itu Mudah

Tunjuki aku jalan yang lurus.

  • Inilah doa yang paling sering kita minta dalam shalat kita, minimal 17 kali dalam sehari semalam. Bagaimana tidak, doa ini adalah bagian dari surah Al Fatihah yang kita baca berulang-ulang dalam shalat. Tidak sah shalat tanpa membaca surah Al Fatihah bukan?
  • Mengapa kita mesti selalu minta ditunjuki jalan yang lurus? Karena iman itu keluar masuk. Kadang naik kadang juga cekak. Jadi kita gak bisa ngandalin iman kita sepenuhnya. Kita butuh pertolongan Allah agar tetap berada di jalur yang benar (on the right track).
  • Begitu juga dengan rezeki, ada jalan-jalan yang bisa kita tempuh untuk meraihnya.. Rezeki di sini harus diartikan dalam arti luas ya, bukan hanya uang dan materi, tapi juga kesehatan, kebahagiaan dan kemudahan dalam hidup.


Jalan meraih rezeki.

(1) Beramal saleh.
  • Sebagaimana janji Allah dalam Surah An Nahl ayat 97 di bawah ini :

  • Ayat di atas menjelaskan dengan sangat gamblang. Siapapun yang mengerjakan amal saleh, gak peduli jenis kelaminnya bakal dikasi KEHIDUPAN YANG BAIK. Dan masih ada bonusnya bakal dikasi BALASAN PAHALA yang lebih baik dari yang dikerjakannya. Jadi kebaikan kecil pun bisa menuai pahala yang besar..
  • Amal saleh hanya bisa dilakukan jika seseorang berada dalam keadaan beriman. Beriman itu percaya pada Allah. Percaya untuk mengikuti segala perintahNya dan menjauhi laranganNya. Orang gak bisa beramal saleh jika gak punya iman. Kalopun dia orang baik dan gak beragama maka sia-sialah perbuatannya karena hanya memiliki implikasi di dunia dan bukan di akhirat.
  • Jalan untuk memiliki kehidupan yang baik termasuk baik rezekinya ya harus diawali dengan iman dan dibuktikan melalui amal saleh. Amal saleh itu apapun yang dilakukan yang semakin mendekatkan diri pada Allah dan mendapatkan ridhaNya.

(2) SALING MENASEHATI.
  • Perhatikan ayat di bawah ini, Surah Al Ashri ayay 1- 3.


  • Allah sudah mengingatkan dari ayat di atas bahwa manusia ini hidup dalam KERUGIAN. Kecuali mereka yang BERIMAN dan BERAMAL SALEH serta NASEHAT MENASEHATI supaya menetapi kesabaran.
  • Jika ingin beruntung dan punya rezeki banyak, perbaiki keimanan pada Allah, jadikan amal saleh sebagai bagian dari gaya hidup serta jangan lupa saling mengingatkan untuk sabar menghadapi cobaan, ujian, kesulitan kehidupan termasuk hidup yang susah rezeki. 


(3) Bersih dari syirik.

  • Apa itu syirik? Mempersekutukan Allah dengan yang lain. Menganggap ada kekuatan lain yang menyerupai Allah. Jika hidup dihiasi syirik, jangan harap rezeki bakal bagus. (baca : tembok-tembok penghalang masuknya rezeki).
  • Perhatikan apa firman Allah dalam surah Al An'am ayat 82 berikut ini :


  • Rezeki yang berkah hanya untuk orang beriman. Keimanan akan menghasilkan keamanan dan petunjuk jika tidak dicampuri dengan kezaliman / syirik. (baca : cara mudah dapat rezeki menurut Al Quran).
  • Orang-orang yang beruntung bukan hanya di dunia tapi juga kelak di akhirat adalah mereka yang menjalani kehidupan dunia di atas tauhid dan keimanan.
  • Tauhid adalah sesuatu yang sangat penting karena menjadi pondasi bagi seluruh amalan. Tak ada amalan yang diterima, termasuk shalat, zakat, puasa, haji jika tak dilandasi tauhid. Percuma hafal doa rezeki, rajin amal saleh, menebar kebaikan kalau masih saja menduakan Allah.



(4) Ikuti Petunjuk 
  • Anugerah terbesar yang hanya diberikan oleh Allah kepada orang-orang yang beriman dan tunduk pada Ar Rahman adalah senantiasa berjalan di atas hidayah dan selamat dari kehancuran. Hidup selamat dan tidak tersesat adalah rezeki terbesar seorang muslim.
  • Perhatikan firman Allah berikut ini :
  • Ikutilah petunjuk yang diberikan Allah, maka hidup senantiasa terjaga, rezeki terjaga dan insya Allah dimudahkan.
Wallahu alam..

Ini Dia Jamu Tolak Miskin

Ramuan buat kaya.

  • Semua pasti tahu jamu kan? Mungkin ada beberapa pembaca blog ini bahkan penikmat rutin jamu. Rasanya pahit-pahit gimana gitu....Emang sih abis minum jamu biasanya badan jadi seger dan siap beraktivitas. Belum lagi kalo ada yang mengeluhkan sakit, masuk angin, sampe kegemukan, banyak yang berobat dengan jamu daripada berobat kimia.
  • Kaya itu sebenarnya gak susah, gampang aja, cuma kita belum paham ramuan menjadi kaya sehingga jadi jamu yang cespleng, jamu tolak miskin. Kalo pun nemu formulanya alias ramuannya  belum tentu kita mau meminumnya (melaksanakannya). Jamu biasanya pahit dan gak semua orang suka jamu yang pahit, pengennya yang manis dan nyegerin. Tapi yang manis itu biasanya butuh yang pahit dulu dan manis jadi penyeimbangnya...
Baca : Kaya itu pilihan, maka pilihlah untuk jadi kaya.

  • Apa aja ramuan buat kaya? Ni.. bahan-bahannya ta' kasi tau ya..
(1) Mental kaya.
  • Apapun harus dimulai dari pikiran, karena pikiran lah yang mengendalikan anggota tubuh lainnya untuk bergerak. Kaya juga begitu... pikiran kudu dibenerin, di setel ke arah yang cocok. Orang kaya di luar sana udah pada punya mental ini sebelum jadi kaya beneran.. Jadi bahan utama ramuan jadi kaya alias jamu tolak miskin adalah mental kaya..
  • Miskin dan kaya itu asalnya dari pikiran. Kalo kamu selalu merasa kurang, gak cukup, gak pernah puas dengan rezeki yang dipunya, suka ngiri sama rezeki orang, suka minta (apalagi gratisan, minta ditraktir, dibayarin) itu semua mental miskin. Memang sih minta dan dikasi itu enak, ditraktir, dibayarin orang, syukur duit gak keluar.. padahal ini mental miskin nih ! Mental ini kalo dipiara ya bakalan kere seumur hidup. Orang kaya gak suka ditraktir, gak suka dibayarin wong punya duit kok !
  • Mental kaya itu selalu merasa cukup, merasa berpunya dan bersyukur dengan apa yang dia punya. Gak ada urusannya dengan kekayaan orang lain. Fokusnya gue punya dan gue syukur... Punya orang urusannya mereka, bukan urusan saya. Ngapain mesti ngiri, wong Allah yang kasi, wong usaha mereka kok?
Baca : Rahasia menjadi magnet rezeki.

(2) Suka berbagi.
  • Bahan yang kedua adalah suka berbagi. Orang yang mentalnya kaya merasa berpunya.  Ya, punya cukup banyak untuk dibagikan. Apa aja dibagi, ya duit, ya materi... Gak perlu nunggu jadi miliarder baru mau berbagi, baru mau sedekah. 
  • Liat orang yang perlu bantuan di bantu. Liat orang yang kesusahan ditolong. Ke panti asuhan bawa bantuan doyan. Yang zakat, sedekah, sumbangan udah jadi gaya hidup. Ga ada hari tanpa berbagi..
  • Bukankah sedekah memperbanyak harta? Sedekah adalah perniagaan yang gak pernah rugi, wong berniaganya ama Allah.
  • Suka mentraktir, bukan sebaliknya... Beneran.....!! Kamu gak salah baca. Perhatiin deh rezeki temen kamu yang suka nraktir, pasti lebih bagus dari rezekimu kan? Buktinya dia selalu punya untuk dibagi, untuk nraktir kamu, untuk bayarin makan kamu, belanjaanmu.. Allah ngasi rezeki dia lebih banyak karena tiap punya rezeki pasti dibagi-bagi, termasuk ke kamu. 

(3) Patahkan pola kemiskinan.
  • Caranya ya..kudu usaha. Jadilah penjual. Jualan apa aja boleh, gak perlu yang gede, mulai dari yang kecil juga gak apa-apa. Karena 9 dari 10 pintu kekayaan adalah lewat wirausaha. Rasulullah aja berdagang kok, masa' kita umatnya lebih milih jadi PNS/karyawan/orang gajian. Katanya Rasul teladan kita? Kok gaya hidup beliau gak kita ikutin?
  • Kalo punya utang ya..bayar! Jangan malah nyalahin tetangga kaya yang gak bantuin. Kita miskin bukan urusannya dia. Harusnya kita yang tanggung jawab terhadap diri sendiri. Kalo dia pelit itu urusan dia ama Allah, gak ada urusannya ama kita. Kenapa tetangga gak mau bantuin? Mungkin selama ini kita silaturahminya ke mereka kurang bagus. Keburu minder lah, suka berprasangka buruk sama mereka lah.. suka ngata-ngatain dan gosipin
  • Hidup susah gak usah baper, harusnya introspeksi diri. Kok hidupku susah ya, kok rezeki seret melulu ya.. Cari solusinya. Miskin kok betah?
Baca : Ada umur ada rezeki, rumus kaya ala Ippho

(4) Bergerak.
  • Bergerak bukan asal gerak saja, tapi action ! Motion is emotion. Bergerak membuat kita jadi semangat. Bangun pagi, keluar lah cari rezeki Allah, cari peluang yang ada dan manfaatkan. 
  • Sukses itu jalannya susah. Kalo mudah semua orang pasti udah sukses kalee... Tapi kalo ngeliat segala sesuatu itu susah, kita mesti nyari akal bukannya mati akal.. Orang miskin itu bukan karena bodoh tapi seringkali menyerah dan gak mau susah.. Mau sih usaha, asal gampang. Wah, gak ada yang kek gitu. Kalo belum apa-apa udah nyerah tertutup lah semua kesempatan. 
  • Bukan cuma fisik yang terus bergerak, berusaha mencari rezekiNya tapi hati juga mudah tergerak. Lihat ada bencana alam bantu. Ada korban kebakaran, kasi pertolongan. Lihat pemulung kasi makanan, kasi minuman. Orang yang jalan kaki kepanasan, kasi tumpangan. Orang kecelakaan dan terluka, tolonglah. Karena bisa jadi hanya kamu yang peduli. Nyawanya masih bisa diselamatkan tapi gak ada yang mau nolongin jadi meninggal.. Liat orang gila ngais-ngais tempat sampah dengan baju sobek, kasi makan ato pakaian.
Baca : mengapa kebaikan menarik rezeki?

(5) Pantaskan diri.
  • Ya... pantaskan diri buat jadi kaya. Bukan sok-sok gaya ya.. tapi nyari jalannya biar bisa kaya. 
  • Ibadahnya juga dipantaskan. Yang ngasi rezeki dan kekayaan itu Allah kok kita malas deket-deket sama Dia. Pikiran juga kudu disetel ke frekuennsi yang bener, biar gak ngaco. 
  • Kalo ada yang tanyain, mau umroh / haji gak? Bukannya bilang "YA' ato "TIDAK' malah jawabnya gini, " Gimana  mo umroh / haji, makan aja sulit?". Padahal kan jawabnya harusnya, "iya, pengen, Insya Allah." Ini berpikir positif namanya. Kali aja ada malaikat lewat dan mengaminkan. Udah gitu usahain, nabung kek, gak perlu sejuta, 200 ribu juga cukup, yang penting konsisten. Baca manasik umroh / haji, doa, duha, sholat hajat dan tahajud  gak ditinggalin, memohon agar dimudahkan umroh/haji. Kalo jawab "boro-boro" wah belum apa-apa udah ketutup kesempatannya.
  • Semisal nih, kita punya anak asuh yang sepatunya tuh gampang kucel, gak dirawat, belum apa-apa udah kumal dan rusak, minta beli lagi. Jadi pada saat mo beliin lagi kita pasti mikir, ni anak gak bisa ngerawat apa yang kita kasi ya, ah beliin nanti aja lagi. Sama dengan Allah, kalo Allah liat kita bisa diamanahi rezeki kan pasti dikasi lagi, dikucurin terus. Jadi intinya amanah..kita bisa gunakan rezeki yang dikasi Allah dengan sebesar-besarnya manfaat.

(6) Kontrol diri.
  • Pikiran udah bener, usaha udah, berbagi sih udah jadi gaya hidup, ibadah udah dipantasin yang terakhir adalah kontrol diri. Orang kaya itu rumusnya ini :
PRODUKSI SEBESAR-BESARNYA, KONSUMSI SECUKUPNYA DAN DISTRIBUSIKAN SEBANYAK-BANYAKNYA.
  • Apa yang diproduksi? Uang, materi, harta kekayaan. Kalo punya usaha yang lancar jaya, insya Allah keuntungannya kan banyak dan terus menerus bertambah bukan?
  • Setelah uang yang kita dapetin dari hasil usaha itu kita terima, pake secukupnya untuk kita. Ya.. kalo makannya cukup sepiring ngapain mesti ngabisin 5 piring? Mobil satu aja udah cukup bisa nganterin kita kemana-mana, ngapain mesti beli 10 mobil sport yang mahal, kalo perlu pesawat jet pribadi. Siapa yang mo ngelarang.. wong kaya kok ! Kaya gak mesti bergaya hidup mewah, gak perlu suka pamer. Lebih baik kekayaannya dimanfaatin buat nambah-nambah timbangan pahala.. Kalo mati semua kekayaan itu bakal ditanyain penggunaannya lho..
  • Kalo produksi banyak dan dikonsumsi secukupnya aja, sisanya kan banyak tuh. Nah sisa inilah yang didistribusikan sebesar-besarnya untuk kebaikan. Harta yang bermanfaat. Selain ngembangin usaha yang bisa kasi makan ribuan karyawan, silakan bangun fasilitas yang bisa dimanfaatin orang banyak dan pahalanya ngalir terus sampe kita mati. Bangun mesjid, pesantren, sekolah, mall yang Islami. Apa aja yang bisa dimanfaatin orang-orang makin dekat pada Allah. Jangan bikin night club yang jual miras, narkoba dan show perempuan menebar aurat ...!!
  • Intinya kontrol diri agar bisa menggunakan harta / rezeki Allah untuk memberi manfaat yang sebesar-besarnya. Kalo Allah liat kita bisa diamanahin rezeki, pasti bakal dikucurin terus..
baca : menyederhanakan kekayaan
Itulah ramuan jamu tolak miskin ala blog lancarrezeki.blogspot.com. Bahan diambil dari berbagai sumber. Mudah-mudahan ada yang terinspirasi...

Wallahu alam..

Pesan Yang Mengena Untuk Para Pencari Rezeki

Tugas kita bukan untuk mengkhawatirkan rezeki

  • Ya.. mungkin kamu tak tahu di mana rezekimu tapi rezekimu tahu di mana kamu. Dari langit, laut, gunung dan lembah. Allah memerintahkan rezeki itu menujumu, Allah menjamin rezeki itu untukmu. Maka melalaikan ketaatan padaNya demi mengkhawatirkan apa yang sudah dijaminNya adalah kesalahan, kekeliruan...Jadi gak perlu kuatir akan rezekimu, jika ditakdirkan itu rezekimu dia pasti datang menujumu. 
baca : rezeki tak mungkin nyasar


  • Satu yang perlu kita cermati adalah tugas kita sehubungan dengan rezeki itu. Apakah harus senang saat rezeki melimpah atau sedih dan galau saat rezeki susah? Tugas kita bukan untuk mengkhawatirkan rezeki atau bekerja banting tulang untuk memilikinya, tapi untuk menyiapkan jawaban dari mana diperoleh dan untuk apa karunia/ rezeki yang diberiNya itu digunakan? 
baca : rezeki bukan tentang banting tulang.
  • Betapa banyak orang yang menghabiskan waktu dan umurnya untuk mencari dunia tapi dia lupa bahwa hakikat rezeki bukan apa yang tertulis dalam angka rekening di bank, jumlah ruko yang dipunyai, jumlah kebun dan hewan ternak yang dimiliki, jumlah perusahaan yang dikuasai...tapi apa yang dinikmatinya.
baca : hakikatnya rezeki itu apa?
  • Betapa banyak orang yang bekerja, setiap hari membanting tulang, memeras keringat demi sejumah upah / gaji yang mungkin saja esok pagi ditinggalkannya karena waktunya telah habis dan harus menemui Penciptanya... 
baca : hidup ini adalah menunggu, mengapa sibuk mencari rezeki?
  • Keliru jika bekerja dimaknai dengan pasrah pada usaha kita. Bekerja itu bagian dari ikhtiar, tawakkal tetap pada Allah sedangkan rezeki itu urusanNya. Kita bekerja untuk bersyukur, menegakkan taat dan berbagi manfaat.
baca : fenomena rezeki, kalo gak ngambil, gak kebagian
  • Tapi rezeki tak melulu ada di pekerjaan kita, suka-suka Allah mau taro di mana rezeki kita. Ingat kisah sayidina Hajar berlari bolak balik bukit Safa dan Marwah tapi zam-zam justru muncul di kaki Nabi Ismail, bayi kecilnya? 
  • Ikhtiar itu laku  perbuatan sementara rezeki itu kejutan. Kejutan yang harus disyukuri hamba Allah yang bertakwa. Datangnya pun kadang dari arah yang tak duduga-duga. Tugas kita hanya menempuh jalan yang halal, Allah lah yang melimpahkan rezekiNya untuk kita. Bukan usaha kita yang mendatangkan rezeki tapi ridha Allah pada kita.
baca : kapan rezeki tak disangka datang?
  • Yang terpenting saat meminta dan Allah memberi rezeki adalah jaga sikap saat menjemput rezekiNya. Betapa kita sering lupa kalo selama ini rezeki kita hanya "hak pakai" yang halalnya akan dihisab dan haramnya akan diazab. Karena itu setiap shalat kita minta diberi petunjuk jalan yang lurus, agar bisa jadi insan kamil, yaitu orang yang diberi nikmat ikhlas di dunia dan nikmat ridha Allah di akhirat. Bukan jalan orang yang terkutuk apalagi yang tersesat.
Wallahu alam...

Satu Kunci Pertambahan Rezeki

Memberi makan orang gila.

  • Dikisahkan zaman dulu seorang bapak sedang berbincang dengan putranya dan putranya ini berkata, "Wahai ayahku, semoga Allah selalu menjaga anda. Ibu sedang membuatkan anda haluah." Haluah ini adalah sejenis makanan yang mahal dan susah. Bahannya mahal, susah dapatnya, susah juga bikinnya, ngadonnya lama, berjam-jam baru jadi. Makanan ini biasa dimakan oleh orang kaya, pejabat dan petinggi negara.

  • Kemudian sang anak berkata lagi, " Ibu saya berharap agar anda memakannya." Sang bapak  kemudian berkata, "baiklah, keluarkan aja dan kita makan bersama." Dikeluarkanlah makanan bergengsi itu tadi dan siap dimakan bersama dengan sang anak.
  • Baru saja keduanya memegang makanan itu dan siap dimasukkan ke mulut sebelum terlebih dahulu mengucap syukur, tiba-tiba pintu rumah diketuk. Sang anak meletakkan makanannya kemudian berangsur berdiri untuk membuka pintu.
  • Setelah pintu dibuka nampaklah seseorang dengan tampilan kumuh, kumal dan bau dengan baju compang camping dan rambut berantakan. Ya.. orang gila yang mengetuk pintu itu memberi isyarat dengan tangannya kalo dia lapar dan minta makan. Sang Bapak yang melihat itu meminta anaknya mengambil haluah yang tadinya sudah siap dimakan agar diberi pada orang gila yang kelaparan tersebut.
  • Sang anak tadinya berencana hanya akan memberikan haluah, makanan lezat nan bergengsi itu satu potong saja, tapi si orang gila, (meskipun otaknya gak waras tau juga kalo itu makanan enak) langsung kalap dan mengambil piring haluah itu dan menghabiskannya sampe air liurnya jatuh-jatuh di piring tersebut.. Sang anak menatap kejadian itu dengan mulut ternganga..habis sudah makanan enak, bergengsi dan mahal itu di perut orang gila yang entah darimana datangnya.
  • Setelah makan, namanya juga orang gila, gak pake terima kasih, gak pake sopan santun, langsung aja pergi setelah terlebih dahulu melempar piring bekas haluah itu tadi. 
  • Sang anak yang melihat kejadian itu langsung protes kepada bapaknya, " Wahai ayah, semoga Allah senantiasa menjaga anda." Sebelum kisah ini dilanjutkan satu yang menjadi catatan penting di sini adalah pentingnya membiasakan diri menggunakan doa dalam kehidupan sehari-hari di rumah tangga kita. Karena Rasulullah melarang kita untuk mengucapkan kata-kata yang bersifat doa dalam hal yang jelek, karena bisa saja malaikat lewat dan mengaminkannya. Kita harus selalu berucap yang baik, karena ucapan pada isteri, suami, orang tua apalagi anak bisa jadi doa. Misalnya sebelum minta tolong diambilkan sesuatu katakan, "Nak, semoga Allah selalu menjagamu, tolong ambilkan ayah/ibu ......" Bisa juga, " semoga Allah memberimu rezeki, semoga Allah memberi kesehatan padamu." Jadi biasakan mengucapkan doa untuk orang-orang yang anda sayangi..
  • Seperti halnya kisah di atas, dalam kondisi hati yang jengkel karena kelakuan orang gila tadi si anak masih tetap mengucapkan doa untuk ayahnya sebelum dia protes. " Tadi yang minta makanan itu orang gila, Ayah dan tidak mengerti nilai makanan yang kita kasi. Ini haluah makanan bergengsi dan mahal, kalo roti atau makanan lainnya sih mungkin masih diterima, tapi ini haluah yang susah bikinnya dan mahal bahannya, bagian kita pun dihabiskannya semua, tanpa ucapan terima kasih, piringnya pun pake dilempar pula." Kata sang anak dengan kesal.
  • Lalu apa jawaban ayahnya? Perhatikan kata-kata orang beriman yang tahu betul satu kata kunci untuk bertambahnya rezeki adalah SEDEKAH. Sang Bapak bilang, " Kalo orang gila itu gak tau betapa berharganya nilai makanan yang dia makan tadi, itu gak penting bagi saya, karena Allah tahu nilainya." Perhatikan firmanNya di bawah ini :
  • Sang bapak menlanjutkan, " Saya cinta dan suka haluah itu, tapi perintah Allah untuk menafkahkan, memberi apa yang paling kita sukai ke orang lain agar kebajikan (amal saleh) kita menjadi sempurna."


Kunci pertambahan rezeki.

  • Pembelajaran dari kisah di atas adalah jika ingin rezekinya terus bertambah berilah sesuatu pada orang lain (sedekah). Bukan sedekah sembarang sedekah tapi sedekah harta yang paling anda sayangi..
  • Pernah gak sih kita mikir buat kasi makan orang gila. Mereka ini manusia juga dan ada di bumi ini menjadi tanggung jawab kita. Saat liat orang gila mengais-ngais tempat sampah untuk mencari makanan, kita biarin bahkan pura-pura gak liat. Allah tetap akan menilai kita saat melakukan hal itu. Cuek, gak peduli hanya karena orang gila ini gak waras. Lalu kalo mereka gak waras lalu gak boleh hidup? Mereka ini hamba Allah hanya kebetulan pikirannya sedang sakit..
  • Tugas kita adalah memperhatikannya, memberi makan, memberi pakaian, bahkan kalau perlu memandikan dan mendandaninya. Pakaian yang sobek sehingga keliatan auratnya bukannya malah kita tertawakan, tapi kita ganti dengan pakaian yang layak sehingga auratnya yang terbuka jadi tertutup..
  • Allah akan menilai amal ibadah kita... sedekahlah bahkan pada orang gila..
Wallahu alam..

Pengemis Bohongan, Bolehkah Disedekahi?

Pengemis instan.

  • Sekarang ini adalah zaman instan, banyak orang yang mau kaya secara instan, mau terkenal secara instan bahkan makanan instan pun laris di pasaran. Bagaimana dengan pengemis instan? Banyak orang yang mengalami kesulitan hidup dan mencari profesi yang gak perlu kerja terlalu keras tapi hasilnya lumayan. Akhirnya pilihan mereka jatuh pada profesi pengemis. Cukup pakai outfit compang camping dan kumuh, sediakan kaleng trus pasang tampang memelas di sudut-sudut jalan di mana banyak orang lewat, dan tunggulah rupiah demi rupiah yang dilemparkan orang di kaleng tersebut.

  • Pernah kita baca di berita betapa seorang pengemis memiliki penghasilan sampai berjuta-juta dari hasil mengemis.. Uang itu dikumpulnya dalam gerobak sampah dan niatnya pengen dipake naik haji. Kita yang menontonnya langsung berdecak kagum..WOW..
  • Profesi pengemis adalah profesi yang menjanjikan materi tanpa perlu keterampilan khusus dan kerja keras seperti halnya pekerjaan kasar lain seperti buruh bangunan, tukang tambal ban, ataupun pembantu rumah tangga.. Para pengemis instan ini jumlahnya bertambah saat bulan suci ramadhan karena pada bulan ini kecenderungan orang bersedekah sangat tinggi. 

Bersedekah pada pengemis bohongan..

  • Pada artikel sebelumnya saya telah menulis, " pada pengemis yang meminta haruskah selalu memberi?" kecenderungan meningkatnya jumlah pengemis di sekitar kita dan bagaimana menyikapi fenomena ini. Adalah tabiat manusia untuk memiliki sifat iba dan suka berbagi. Begitu melihat pengemis yang menadahkan tangan, kita langsung iba dan tergerak memberi sebagian rezeki yang kita punyai. Tapi tak semua pengemis itu benar-benar miskin. Tak sedikit diantaranya yang sebenarnya hidup layak tapi menjadikan mengemis sebagai profesi. Mereka ini orang mampu yang pura-pura susah demi mengais rupiah dari rasa kasihan orang lain. Mereka menjual kemiskinannya hanya untuk mendapatkan uang.
  • Bagaimana menyikapi pengemis bohongan ini? Bolehkah bersedekah sama mereka. Takutnya mereka jadi tambah malas.
baca : bolehkah mencari rezeki dengan minta-minta?
  • Kata Uztad Khalid Basalamah, jika menemui hal seperti ini yang kita lakukan adalah : 

(1) Tangan di atas lebih baik.
  • Perhatikan hadits Rasulullah berikut ini :


  • Tangan di atas maksudnya posisi tangan mereka yang suka memberi. Jauh lebih baik mereka yang tangannya di atas dibanding mereka yang tangannya di bawah. Meski sesungguhnya yang meminta itu jauh lebih kaya, tapi yang memberi jauh lebih baik. 
  • Terlebih bagi mereka yang fakir, memberi itu sangat mulia. Saking pentingnya urusan memberi ini Rasulullah sampai meminta kita kalo pun hanya punya 1 butir kurma, begitu liat orang susah, lagi lapar, hendaknya kurmanya dibagi dua, setiap orang dapat setengah butir. Seperti itu motivasi dalam agama.

(2) Memberi pasti dapat pahala. 
  • Jika ada yang mengatakan gak usah memberi karena melatih pengemis jadi malas, terbiasa dan gak mau bekerja, padahal tubuhnya sehat dan mampu kerja. Apakah ada jaminan bahwa pengemis itu memang bisa dapat pekerjaan? Kita tahu nyari pekerjaan sekarang ini kan susah. Sarjana aja banyak yang nganggur. Gak ada yang tau pasti apa yang telah dilalui pengemis itu. Mungkin saja sebelumnya dia pernah nyari kerja tapi gak ada yang mau kasi kerjaan ke dia. Akhirnya karena tuntutan perut ia kembali lagi ke profesi awalnya, minta-minta.
  • Jangan menarik potensi untuk mendapatkan pahala hanya karena prasangka yang belum tentu benar pada orang lain. Beri saja, bukankah memberi itu sedekah, apalagi pada mereka yang minta, artinya mereka sangat butuh. Kalo gak pasti mereka juga ogah meminta kan..? Sedekah itu pahalanya bisa sampai 700 kali lipat lho.. Masa' kesempatan buat dapat pahala kita sia-siakan...??

(3) Tugas kita hanya memberi.
  • Kalo ada yang meminta, kasi saja. Tugas kita hanya memberi dan bukan menilai apa mereka bohong, apa mereka nipu, apa mereka digerakkan orang lain, apa mereka dieksploitasi. Kalo pun mereka nipu atau bohong itu bukan urusan kita, itu urusan mereka sama Allah..
  • Karena Allah gak membebankan tugas pada kita untuk menilai mereka ini bohong atau enggak.. Misalnya, kita lagi kumpul dan ada orang bawa proposal mesjid dan kita semua nyumbang, eh belakangan ketauan kalo mereka ini bohong, duitnya di bawa lari dan proposalnya palsu belaka. Apakah kita rugi? Sama sekali enggak ! Kita tetap dapat pahala sesuai dengan niat kita sedekah untuk bangun mesjid tadi. Yang nipu itu yang rugi dan dapat dosa karena kelakuannya.
  • Lagipula kita kan gak dituntut harus ngasi sebanyak-banyaknya? Kita cuma disuruh ngasih seikhlasnya. Berapa isi duit di kantong, kasiin ke mereka, udah gitu lupain.. Jadi gak perlu kaya dulu, banyak duit dulu baru mau memberi, karena ajal gak pernah nunggu kita kaya dan banyak duit dulu baru dijemput..
  • Jadi gak ada celah bagi kita buat gak ngasi orang yang meminta.

(4) Gak boleh ngasi kalo jelas untuk maksiat.
  • Kapan kita gak bole ngasi mereka yang minta? Kalo kita tahu seseorang itu ahli maksiat dan uang atau harta yang dia minta udah jelas-jelas akan dia gunakan untuk melakukan maksiat, maka kita boleh gak ngasi, boleh menolak memberi. Misalnya minta duit buat mabok, buat beli narkoba, buat bayar pelacur untuk zina, buat bayar preman mukulin orang.. 
  • Asal kita tahu dengan pasti, itu boleh nolak. Kita wajib mencegah kemaksiatan merajalela. Dan jika kita tau seseorang minta duit buat maksiat kita wajib menolak permintaannya..
  • Gak usah liat tampangnya...pelaku maksiat banyak yang tampak rapi, necis dan berpendidikan tapi sukanya minta-minta. Kalo liat mereka ini, sebesar apapun kita suka padanya dan seberapa murah hatipun kita, mending duitnya dikasi ke yang lain aja deh. Daripada kita dimintai pertanggung jawab di akhirat karena turut menyuburkan maksiat.
Udah jelas kan gimana agama ngajarin kita untuk menjadi pribadi yang murah hati? Kalo ada yang minta kasi aja. Itu potensi buat dapetin pahala sedekah. Bukan tugas kita buat menilai kelakuan mereka yang minta-minta. Tugas kita hanya memberi dan dapat pahala. Titik !!! Berpindahnya kepemilikan dari kita ke orang lain lewat pemberian maka tanggung jawab juga berpindah. Terserah dia mau gunakan apa uang itu..akan menjadi tanggung jawab pribadinya dengan Allah..

Gak ada celah untuk gak memberi..

Wallahu alam..

Tips Menjauhkan Diri Dari Dukun

Suka ke dukun?

  • Beberapa waktu lalu publik kita dihebohkan dengan penangkapan dukun-dukun yang katanya sakti dan memiliki pedepokan dengan pengikut yang banyak. Mengapa masyarakat kita gampang percaya pada dukun? Padahal Rasulullah sudah jauh-jauh hari melarang kita untuk mendekati apalagi percaya dengan apa yang dikatakan dukun, peramal, paranormal, apapun namanya..
baca : apakah susuk menghalangi rezeki?
  • Dan gak main-main ancamannya, shalat dan ibadah kita gak diterima selama 40 hari..!!! Mulai dari datangin dukun ke belakang selama 40 hari dianggap gak sholat, wong sholatnya tertolak. Kalo 2 kali datangin dukun 80 hari gak diterima sholatnya...Kalo selalu pergi bisa-bisa seumur hidupnya sholatnya gak keterima... Astaghfirullah. Kalo sholatnya aja gak keterima kira-kira amalan lain diterima gak? Gak bakalan, sholat itu tolak ukurnya.. Karena sholat yang paling pertama dihisab di hari kiamat nanti. Kalo sholatnya aman, maka aman semuanya..
  • Rasulullah SAW bersabda :
  • Kenapa sih orang mau pergi ke dukun dan percaya apa yang diomongin mereka? Padahal kan kalau mau apa-apa, tinggal angkat tangan berdoa pada Allah.. Gak ada yang mustahil bagi Allah. Gratis lagi gak perlu bayar kek dukun. Rezeki seret dan gak lancar, nyari penglaris ke dukun, syarat-syaratnya yang aneh-aneh pun pada diikutin..
baca : jangan ada dukun diantara kita
  • Apa yang dikemukakan oleh dukun itu hanyalah kamuflase, alias kebohongan yang dibuat seolah-olah nyata. Para dukun adalah wali para jin yang ada di dunia, sebagaimana sabda Rasulullah SAW berikut ini :
  • Gak ada manusia yang dibekali kemampuan mengetahui hal yang gaib. Kita mengetahuinya hanya secara iman saja, percaya kalo yang gaib itu ada tapi gak punya pemahaman secara mendalam tentang hal itu.
  • Allah nyuruh kita hanya bergantung padaNya, kok kita malah berdukun? Apa salahnya lagi susah rezeki, trus angkat tangan berdoa pada Allah agar rezekinya dilancarkan. Yang gampangnya saja, kek gini pas ban bocor, angkat tangan mohon sama Allah petunjuk dan pertolongannya, baru kita ikhtiar dorong motor nyari tukang tambal ban. Insya Allah dimudahin dan ditunjukin tukang tambal ban yang bagus dan cocok.
  • Setiap saat bisa angkat tangan bermunajat pada Allah, gak perlu syarat yang aneh-aneh karena di manapun dan kapan pun kita bisa berdoa. Buat datengin duit para dukun ini kadang minta syarat yang gak masuk di akal, misalnya minta tikus hitam yang yatim, ayam hitam yang kakinya pincang dan matanya buta.. Kalo kita gak dapetin syarat tersebut (namanya juga syarat mustahil), dukunnya bilang dia bisa datengin buat kita tapi harus bayar, sejuta sampe 5 juta misalnya. Bayangkan kalo duit segitu di sedekahin ato dipake nraktir anak yatim.. berpahala..
baca : mau beruntung dan rezeki banyak, hindari perbuatan setan ini
  • Sebenarnya saat datang ke dukun anda di sihir oleh mereka agar datang terus menerus dan jadi tergantung padanya alias jadi konsumen tetapnya. Biasanya kan di kasi syarat-syarat tuh, harus makan ini, minum ini, gantung ini di tiang tengah rumah, tanpa pernah kita tahu apa yang dimasukkan dalam makanan atau benda-benda tersebut. Akhirnya kita jadi pasrah aja sama permintaannya, setiap saat bisa dipanggil, bahkan bagi pasien perempuan - maaf, rela aja disetubuhi sama dukunnya. Karena udah gak sadar dengan apa yang dilakukannya..
baca : mungkinkah anda dikuasai jin kafir sehingga susah rezeki?


Tips menjauhkan diri dari dukun

(1) SYUKURI NIKMAT.
  • Biar gak ke dukun syukuri tiap nikmat yang anda terima dari Allah. Allah udah ngasi kita bentuk tubuh, mata yang cocok untuk kita, mo sipit kek, mo belo kek, mo juling kek, itulah yang dikaruniakan Allah dan itu yang paling cocok buat kita. Kemaluannya udah begitu, syukuri gak usah datang ke praktek dukun hanya buat- maaf - "memperbaiki" ukuran kemaluan (para kaum Adam yang sering begini). Kebahagiaan isteri gak ditentuin dari ukuran kemaluan, tapi gimana bisa menyayanginya menuju ridha Allah SWT. Ukuran kemaluan yang seperti itulah yang cocok dengan anda, maksimalkan saja dengan makanan sehat, olahraga, gak usah terbuai rayuan iklan di koran yang konon bisa membuat ukurannya fantastis..

(2) NYARI ALLAH.
  • Dalam setiap kondisi, baik senang ataupun susah, yang dicari tuh Allah, bukan dukun. Senang, rezekinya bagus, angkat tangan, ucapin Alhamdulillah. Kalo lagi susah rezekinya, jangan buru-buru nyari penglaris ke dukun tapi angkat tangan juga, bermunajat pada Allah agar dibukakan pintu-pintu rezeki.

(3) JANGAN GAMPANG TERMAKAN AJAKAN.
  • Biasanya kita berdukun karena dikasi tau seseorang kalo di suatu tempat ada dukun yang sakti mandraguna, punya mantra cespleng buat ngatasin semua masalah rezeki kita. 
  • Biasanya juga karena kita nyari informasi dan ketemu kebetulan informasi yang menyesatkan, entah lewat iklan di koran, lewat bekas pasien yang katanya sembuh, lewat testimoni para antek-antek dukun ini..
  • Jangan mau termakan ajakan atau iklan yang menyesatkan. Masalah apapun yang kita hadapi, rezeki, penyakit, bisnis minta ke Allah.. Gak ada manusia super, yang ada cuma penipu super.

(4) TAUBAT
  • Kalo terlajur udah berdukun segera taubat dan kembali ke jalan yang benar, perbaiki ibadah keseharian, lakukan juga yang sunat dan mantapkan hati untuk percaya dan bergantung hanya pada Allah semata..
Wallahu alam...

Followers

Pages

About Me

My photo

Saya  apa adanya, senang baca buku, mikir, nulis dan berbagi sedikit ilmu yang saya miliki. Harapan saya sih  ilmu yang sedikit itu bermanfaat, setidaknya untuk saya sendiri. Saya juga menulis blog pribadi lancarrezeki.blogspot.com, berbagidanjadikaya.blogspot.com catatanngocol.blogspot.com, hanya-love.blogspot.com dan belajarlewatquotes.blogspot.com