Rezeki Macet Karena Kebanyakan Menunggu

Menunggu itu nyebelin.

  • Pernah kesal gak karena janjian sama seseorang tapi dia gak kunjung datang? Pernah gak ngantri tapi kok lama banget gak nyampe-nyampe? Pernah gak sebel karena dia gak kunjung melamar padahal kamu udah deg deg plas menunggu pernyataan keseriusannya? 
  • Ya.. menunggu emang nyebelin. Waktu berlalu begitu saja sementara yang ditunggu gak kunjung tiba ato tiba tapi telat. Seolah waktu kamu yang berharga itu jadi tersia-siakan... Seolah kamu gak ngerasa dihargai sebagai manusia, buktinya kamu dibiarin menunggu..
  • Tau gak sih.. kalo kita di dunia ini juga nunggu. Nunggu ketetapan kapan jadi almarhum, kapan malaikat Izrail nyambangin kita dan bilang kalo kontrak kita di dunia udah berakhir. Kita gak boleh nawar ato nego dengan Izrail karena Malaikat itu mahluk paling taat ama Allah, Kalo udah diperintahin nyabut nyawa kamu, maka gak ada yang bisa kamu lakukan lagi kecuali menerima. Makanya sebelum masa itu tiba jangan kebanyakan main, ibadah dan perbanyak amal. Karena cuma amal yang bakal jadi teman setia kita di akhirat nanti, yang lain ditinggal.
  • Menunggu juga ada kaitannya dengan rezeki lho. Coba deh kamu cek dirimu, kenapa kok rezekiku mandek, apa karena kebanyakan nunggu kali ya? Nunggu yang kek gimana sih maksudnya...?

Hati-hati, kebanyakan nunggu mempengaruhi rezeki. 

  • Masa' sih, di mana hubungannya? Coba perhatikan hal-hal berikut ini :
(1) Gak bahagia?
  • Kenapa hidupmu gak bahagia? Karena rezeki mandek, gak lancar, kalo pun ada jalannya tersendat, berapapun yang didapat pasti habis juga, gimana mo bahagia?
  • Salahnya di situ! KELUHAN yang bikin rezekimu mandek (baca : rezeki bakalan mandek kalo anda banyakan ngeluh). Lalu apa hubungannya dengan menunggu? Sabar... silakan dibaca lanjutannya.
  • Menunggu bahagia, banyak rezeki, baru mau tersenyum. Kok faktor luar yang menentukan senyum kita? Trus kalo rezekinya macet melulu gak senyum-senyum dong? Harusnya banyak sedikit rezeki disikapi dengan senyum, bukan senyum kecut ya.. tapi senyum keikhlasan atas ketentuan Allah. Gak perlu menunggu banyak rezeki untuk bikin kamu bahagia, karena kebahagiaan itu adanya bukan di luar tapi di dalam diri.
  • Kalo kamu gak bahagia itu karena kamu sendiri yang minta gak bahagia. Rezekimu macet itu juga kamu yang minta. Lho kok? Allah bilang dikasi rezeki dikit aja gak bersyukur, malah dibalas keluhan, "kok dikit sih..??" Bukankah Allah berjanji bakalan nambahin nikmat kalo kita bersyukur. Jadi gak perlu nunggu rezeki lancar baru mau tersenyum...

(2) Gak kaya juga?
  • Kenapa hidupmu gak kaya juga, padahal kamu bekerja sama kerasnya seperti orang lain? Silakan baca artikel ini dulu deh "sudah beramal dan bekerja keras tapi kok gak kaya juga?" biar dapat pencerahan. Kamu gak kaya itu kenyataan, trus kamu pikir wah gimana mo sedekah kalo rezekinya pas-pasan...??
  • Ya.. kamu nunggu kaya baru mau sedekah. Kalo kamu gak kaya-kaya sampe mati gak bakalan sedekah? Padahal sedekah itu penarik rezeki. Gimana mo lancar rezekinya kalo penariknya gak ada? Gak mesti nunggu kaya baru sedekah, karena sedekah gak diukur dari kuantitasnya, banyak sedikitnya duit yang disedekahin tapi dari kualitasnya (sedekahnya bermanfaat gak, sasarannya udah tepat gak, sumbernya halal gak?). Sedekah itu gak mesti pake duit juga. So.. masih mau nunggu kaya? Pantas rezekinya macet, nunggu melulu kerjanya!

(3) Gak termotivasi?
  • Katanya nyari rezeki kudu termotivasi  dulu baru bergerak. Yaelah.. nunggu termotivasi dulu baru mau action. Pengen sih jadi pengusaha, katanya kalo bisnis bisa cepet kaya, tapi modal susah nyarinya, gak punya keterampilan pula, belum lagi nyari partner bisnis yang tepat itu gak mudah. Mana kebijakan pemerintah Jokowi gak berpihak sama rakyat kecil..lah. Pokoknya segudang alasan meluncur dari bibir kamu, yang penting yang salah bukan kamunya kalo perlu Pak Jokowi pun dibawa-bawa. Pantas aja gak maju-maju, jalan di tempat melulu, wong gak ngaca..kesalahannya selalu sama orang lain atau sama keadaan, bukan sama dirimu. Pokoknya kamu gak salah, itu aja..!!
  • Rezeki gak datang begitu saja meluncur dari langit, tapi rezeki wajib dicari. Yang nyari siapa? Ya..kamu, masa' Pak Jokowi? Kalo nunggu termotivasi dulu baru nyari rezeki..wajar memang kalo rezekinya macet..

(4) Gak dipedulikan?
  • Merasa sedih karena rezekimu macet kok gak ada yang peduli? Jangankan ngebantuin nanyain aja kagak..! Introspeksi diri dong, pernah gak sih kamu peduli ama orang lain sampe kamu merasa perlu dipedulikan juga? Masalahnya udah sangat jelas di sini kamu gak pernah peduli sama orang lain. Mereka susah, kamu malah ngumpet, takut dimintai sumbangan. Mereka menderita kamu malah kabur, takut dimintai tolong..
  • Kamu gak pernah peduli ama Allah, gak mau melakukan perintahNya, ngerjain dosanya aja yang rajin. Trus saat susah rezeki kamu berharap Allah peduli, wong kamu aja gak pernah peduli ama perintahNya, kamu cuek..Trus kamu berdoa, kalo rezekimu dilancarkan kamu bakalan beribadah yang bener dan rajin..
  • Ya..salah kamu udah jelas, kamu nunggu dipedulikan dulu baru mau peduli. Nunggu dikasi rezeki dulu sama Allah baru mau ngerjain perintahNya. Nunggu dibaikin orang baru mau baik juga.. Pantas rezekinya macet, gak pedulian sih..

(5) Gak dipahamin?
  • Saat susah rezeki, jatuh miskin, bangkrut, harta benda melayang, kamu pengen dipahami, kalo kamu tuh beneran susah dan menderita. Tapi waktu kamu jaya pernah gak sih kamu memahami mereka yang miskin dan lemah, saat menengadahkan tangan memohon sedikit bantuan?
  • Kamu dengan kejamnya bilang kalo mereka itu orang malas, gak mau kerja, rasain lo, emang enak kalo miskin? Kamu ogah ngebantuin karena mikir mereka gak layak dibantu. Kamu gak memahami kondisi jadi miskin dan lemah makanya Allah ambil semua kekuasaan dan kekayaanmu biar kamu bisa paham rasanya jadi miskin dan lemah.
  • Ya..salahnya kamu adalah kamu nunggu dipahami baru mau memahami. Nunggu jadi miskin dulu baru mau mengerti kesalahan saat jaya dulu. Wajar.. kalo rezekimu macet.. kamu diazab Allah..!!

(6) Gak punya pekerjaan?
  • Rezeki macet karena jadi pengangguran, gak punya pekerjaan. Udah mencari tapi belum ada yang menerima. Salahnya di mana? Ya.. menunggu orang lain kasi kerjaan baru mau kerja. Harusnya kan menciptakan lapangan kerja, berusaha sendiri, putar otak buat mikir, gimana caranya nyari rezeki halal dengan mengandalkan kemampuan sendiri.
  • Pantas rezekinya macet.. wong gak dicari.. Cuma nunggu aja, gak mau berusaha.. Yang nyari sambil bersimbah peluh aja belum tentu dapet, apalagi yang cuma ongkang ongkang kaki?

(7) Gak bersyukur?
  • Rezekimu macet karena nunggu sukses dulu baru bersyukur. Nunggu banyak rezeki dulu baru berterima kasih, baru perbaiki ibadah, baru sedekah, baru berbuat baik, baru hidup tenang.
  • Padahal syukur itu gak pake nunggu sejahtera, sukses, berhasil, kaya dulu, karena setiap hari yang baru adalah kesempatan yang baru buat kita. Allah ngasi kta kesempatan satu hari lagi buat hidup di dunianya dan ngumpulin amal kebajikan. Bayangkan kalo gak bangun-bangun lagi karena udah berpindah alam? Pastinya kita gak bisa ngumpulin bekal amal kebajikan lagi...
  • Bersyukur itu gampang, bukan cuma di bibir tapi di hati dan di perbuatan. (baca : terbukti jika rezeki disyukuri, hati jadi lapang).
Udah paham kan kenapa kok rezekimu macet?  Makanya tunggu apa lagi.. berhentilah menunggu dan mulai berbuat, ACTION.. karena ajal juga gak bakal menunggu. Bila tiba masanya gak ada tawar menawar lagi..

Makanya jangan hanya menunggu..Burung aja keluar berpagi-pagi mencari rezeki Allah. Kelelawar juga keluar di waktu malam untuk mencari rezekiNya. Apalagi kita yang dikaruniai akal pikiran. Jika di suatu tempat kamu gak berhasil, rezekimu mandek, berhijrahlah ! Gak boleh pasrah..

Wallahu alam..

Kapan Rezeki Sehat Menjadi Berkah?

Kanker adalah momok.

  • Artikel yang lalu udah ngebahas gimana caranya agar bisa tetap sehat dan rezeki lancar. Karena kesehatan itu penting, kita gak bisa ngapa-ngapain kalo sakit, gak bisa nyari rezeki juga...
  • Karena itu sehat kudu jadi prioritas hidup, Karena jadi prioritas kudu nyiapin waktu buat sehat juga. Perbaikin gaya hidup, olahraga dan jauhi stres, salah satunya.
  • Tau gak sekarang ini ada penyakit yang jadi momok, yaitu kanker. Jenisnya banyak banget dan bisa menyerang seluruh bagian tubuh, kalo diabsen sih ada yang namanya kanker darah, kanker hati, kanker kulit, kanker lambung, kanker lidah, kanker mulut, kanker mata, kanker otak, kanker ovarium, kanker pankreas, kanker paru paru, kanker payudara, kanker prostat, kanker rahim, kanker serviks, kanker usus..dan lain-lain, silakan googling jika pengen dapat penjelasan lebih banyak. Pokoknya gak ada bagian tubuh yang gak bisa diserang kanker.
  • Makanya kanker jadi momok karena belum ditemukan obat yang pas buat membunuh sel kanker, selama ini dokter hanya melakukan kemotherapi yang efek sampingnya banyak. Karena kemoterapi itu gak membunuh sel-sel kanker saja tapi juga merusak sel-sel yang sehat.
  • Kalo kita denger ada orang yang berpulang ke rahmatullah disebabkan oleh kanker, kita seolah langsung mengangguk-angguk, karena kanker memang sudah jadi momok, belum ada obatnya dan potensi untuk kembali sehat kecil..

Kesehatan itu rezeki.

  • Jangan terlalu picik yang menganggap bahwa rezeki itu hanya berupa uang, tapi kesehatan juga rezeki. Cuma jarang orang yang menganggap kesehatan itu rezeki, karena menganggap itu hal biasa. Tubuh kuat, tegap, badan sempurna tanpa cacat, itu biasa aja. Padahal banyak orang di luar sana yang bergelut dengan penyakit yang mengancam nyawanya, gak bisa makan dengan baik meski makanan tersedia, gak bisa berdiri tegap meski punya dua kaki yang sempurna.
  • Tahukah kalo udah sakit, barulah terasa pentingnya sehat. Seperti cerita orang yang kena kanker lidah sampe lidahnya harus dipotong agar kankernya gak menyebar ke bagian tubuh lainnya.
  • Tapi penampakannya jadi mengerikan, tubuh kurus kering hanya tulang berbalut kulit. Mengapa? Kanker telah mengambil cahaya hidupnya. Dia gak bisa makan enak, meskipun punya keinginan, karena lidahnya yang merupakan alat pengecap tak bisa merasakan apa-apa bahkan sakit jika ada makanan yang masuk ke mulut. Kemoterapi telah mengambil ketampanannya, karena rambutnya sudah habis, berguguran, kekuatan tubuhnya telah berganti dengan ketakberdayaan, sampai ingin ibadah saja susah, harus dipapah dan dibantu.

Kesehatan yang diberkahi.

  • Apabila rezeki sehat yang diberi Allah dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk beribadah dan mendekatkan diri kepadaNya, maka sehat itu jadi berkah. Apabila tubuh yang tegap dan kuat dipergunakan untuk menegakkan agama Allah, membantu orang yang lebih lemah, maka tubuh itu jadi berkah. Karena kesehatan memberi manfaat bukan hanya bagi diri tapi bagi orang lain.
  • Selain bermanfaat, kesehatan juga menjadi berkah jika disyukuri. Syukuri tubuh yang masih sempurna, masih kuat, masih bermanfaat dengan menggunakannya menumpuk amal kebaikan dan menjauhi larangannya. 
  • Bayangkan bagaimana orang yang sakit kanker di atas tadi gak bisa makan dengan baik, gak bisa tidur nyenyak, gak bisa bangkit tanpa bantuan orang lain. Mau beribadah juga jadi terbatas. Gak bisa jamaah di mesjid, gak bisa berpuasa di bulan ramadhan, i'tikaf, shalat malam, gak bisa membangun silaturahim dan menebar kebaikan kepada sesama, wong dirinya gak bisa ninggalin tempat tidur. Ya..syukuri rezeki sehatmu sebelum sakit datang menyerang. Meskipun sakit juga rezeki, tapi kesehatan paripurna adalah rezeki yang paling berharga.
Wallahu alam...

Tips Hidup Sehat dan Rezeki Lancar

Semua orang ingin bahagia dan sehat.

  • Kalo ditanya semua orang pengen bahagia, hidupnya sehat sejahtera, rezekinya lancar, semua kebutuhannya terpenuhi, dimudahkan semua urusannya, dijauhkan dari kesulitan dan penderitaan.
  • Itulah cita-cita yang diinginkan semua orang di dunia, kalo muslim sih ditambah, matinya khusnul khotimah dan kebagian tempat di surgaNya yang mulia.
  • Kedengarannya begitu ideal, begitu mudah dicapai tapi kenyataannya banyak orang yang gak bahagia hidupnya, banyak orang yang merasa gak sehat, rezeki seret, tersendat-sendat seolah enggan datang..masalah demi masalah datangnya bareng-bareng dan ogah pergi. Hidup kok kayaknya susah karena yang terasa hanya penderitaan dan kesengsaraan. Lebay..?? Gak juga, banyak kok yang ngerasa hidupnya begitu, mudah-mudahan gak termasuk anda.
  • Kalo anda termasuk yang hidup segan mati belum mau alias megap-megap ya kudu dibenahin dulu hidupnya. Jangan dibiarin lah. Karena Allah ngasi kita otak buat mikir.. ya otak kudu dipake, karena fungsinya emang buat mikir bukan buat aksesoris kepala aja biar tengkorak kepala ada isinya..
  • Ngebenahin hidup itu mudah.. asal mau aja. Kemauan dulu yang paling utama, bukankah kata pepatah dimana ada kemauan di situ ada jalan, betul?? Nah sekarang pada mau dulu ya.. yang gak mau ya... udah, gak ada diskusi lagi..

Tips hidup sehat, rezeki lancar..

(1) Lakukan Yoga.
  • Yoga adalah olahraga yang bisa dilakukan oleh semua umur, mulai dari anak-anak sampai orang lanjut usia. Olahraga ini gak seperti olahraga yang biasanya kita lakukan karena selain gerakan badan juga memadukan pikiran. Jadi gak sekedar gerakan tubuh yang diulang-ulang tapi juga butuh konsentrasi, ketenangan dan kondisi tubuh yang nyantai dan rileks.
  • Manfaat yoga udah jelas diantaranya buat rileksasi, ngurangin stres, daya tahan tubuh meningkat, tubuh lebih bugar dan stamina lebih terjaga. 
  • Gak perlu langsung pergi daftar kursus yoga di lokasi terdekat dari rumah, tiap hari sebagai seorang muslim kita udah ngelakuin yoga lho. Ngelakuinnya gak tanggung-tanggung minimal 5 kali sehari semalam. Shalat adalah yoganya orang Muslim.. Gerakan tubuh plus olah jiwa, butuh konsentrasi penuh dan ketenangan, sama kan?? Kalo kita lakukan sholat dengan baik dan bener, abis sholat kita pun bisa rileks, tenang, stres menurun, tubuh lebih segar dan sehat dan pastinya siap mencari rezeki. Badan sehat dan hidup lebih bahagia... lancar pula rezekinya.
  • Shalat bisa menghapuskan dosa, sementara dosa adalah penghalang rezeki nomor satu. Sebagaimana hadits Rasulullah SAW berikut ini,


(2) Lakukan Meditasi.
  • Meditasi adalah mempersiapkan tubuh dan pikiran agar bisa fokus ke hal-hal yang baik. Manfaatnya dalam ilmu kesehatan modern udah jelas diantaranya mengasah ketenangan batiniah, menyeimbangkan emosi, menghalau emosi negatif, melatih indera agar lebih peka. Meditasi juga katanya bisa ngilangin stres, nyembuhin insomnia, nurunin tekanan darah, mengatasi gangguan usus, mengurangi kegelisahan serta bikin hati lebih bisa bersyukur.
  • Gak perlu sibuk nyari tutorial bermeditasi yang ces pleng menghilangkan gangguan pikiran, cukup ngambil tasbih dan mulai berzikir. Kalo gak punya tasbih pake mulut aja dan ngitung dalam hati, gak diitung juga gak apa-apa. Pilihannya banyak banget mulai dari takbir, tahlil, tahmid sampe asmaul husna, belum lagi banyak zikir-zikir yang udah sering dipraktekan orang. (baca : zikir yang teruji memperlancar rezeki lahir dan batin).
  • Allah memerintahkan orang yang berjihad untuk banyak-banyak menyebut namaNya agar mereka beruntung. Bukankah bekerja, mencari rezeki seperti jihad?


 (3) Penyembuhan diri sendiri (self healing).
  • Self healing adalah metode penyembuhan penyakit tapi gak pake obat, tapi melalui diri sendiri. Asalnya dari negeri sakura Jepang yang percaya bahwa Tuhan telah ngeciptain tubuh kita demikian sempurnanya sehingga zat apapun yang dibutuhin tubuh bisa dihasilkan oleh tubuh itu sendiri. Metodenya sederhana sih, cukup makan makanan yang sehat, olahraga teratur, cukup istirahat dan berbuat baik pada sesama.
  • Sebagai muslim self healing bisa dipraktekin tapi bisa juga ditambah muhasabah alias introspeksi diri. Kenapa kok hidupku gak bahagia, rezekinya seret dan terpuruk melulu? Kalo gak pernah introspeksi gimana bisa tau penyebabnya bukan dari dalam diri. Jangan selalu nyari penyebab di luar diri, istilahnya nyari kambing hitam, mending nyari kambing korban hehehe..
  • Jiwa yang sehat dan tenang, mudah ibadahnya dan insya Allah rezekinya juga lancar.


(4) Lakukan Detoksifikasi
  • Detoksifikasi adalah proses pembuangan racun-racun dari dalam tubuh melalui colon, liver, jantung, ginjal, paru-paru, limfa, dan kulit. Kita hidup di era di mana racun ada di mana-mana. Setiap hari kita terpapar racun yang masuk ke dalam tubuh dan menumpuk dalam jaringan tubuh hingga jadi penyakit. Zaman dulu mah nenek kita gak ada yang terdengar kena kanker tuh.. Mungkin karena racun yang diproduksi gak sebanyak sekarang. 
  • Kalo keluar udah terpapar polusi, racun yang keluar dari asap kendaraan bermotor. Makan makanan yang terpapar pestisida. Belum lagi kalo malam perang dengan nyamuk pake obat nyamuk. Ditambah lagi vitamin yang dikonsumsi dari obat kimia. Alat-alat kebersihan yang pake zat kimia semua. Wah, racun adalah teman kita sehari-hari..
  • Sebagai muslim kita gak perlu capek-capek nyari cara detoksifikasi yang paling ampuh. Cukup puasa. (baca : bagaimana mendulang rezeki di bulan ramadhan)

(5) Makan makanan bergizi.
  • Kalo mo sehat tubuh perlu asupan nutrisi terbaik, makanan yang memenuhi standar gizi. Kalo di Indonesia kita udah belajar dari SD kalo tubuh perlu makan 4 sehat 5 sempurna, yaitu nasi, lauk pauk, sayur mayur, buah dan segelas susu setiap harinya. Kalo gak, nanti tubuh bisa kekurangan nutrisi dan sakit.
  • Nasi sumber energi agar bisa kuat beraktivitas, lauk pauk sumber protein, sayur mayur dan buah-buahan sumber mineral dan vitamin. Kalo salah satu unsur itu kurang atau lebih bisa gak seimbang tubuh ini, akhirnya jatuh sakit. Sakit adalah cara tubuh memberitahu kita kalo kekurangan atau kelebihan zat-zat tertentu
  • Sebagai seorang muslim kudu paham, kalo bukan hanya makanan bergizi yang dibutuhin tubuh tapi yang terbaik adalah makanan halal. Sumbernya halal, pengelolaannya halal dan dimakan dengan menyebut nama Allah SWT. Persoalan makanan ini silakan baca lagi artikel mau hidup berkah? Makanlah rezeki yang baik-baik.

Wallahu alam..

Mulutmu Rezekimu tapi Mulutmu Juga Harimaumu

Hati-hati dengan mulut.

  • Mulut adalah salah satu panca indera yang penting yang diberi Allah untuk kita. Mulut selain digunakan untuk merasa makanan juga yang paling banyak digunakan adalah berkata-kata. Kata tidak boleh dianggap remeh, tajamnya kata lebih tajam dari pedang. Jika luka karena teriris pedang bisa sembuh tapi luka karena teriris kata-kata yang menyakitkan bisa butuh waktu untuk sembuh alias sembuhnya lebih lama.
  • Kata yang keluar dari mulut sudah bukan menjadi milik kita lagi..sehingga sulit untuk ditarik. Sekali kata terucap maka sudah menjadi konsumsi publik, konsekuensinya bisa memberi manfaat dan bisa membuat mudharat bagi pendengarnya.. Karena itu penting bagi kita untuk menjaga lisan..


Mulutmu rezekimu, tapi juga harimaumu..


Kapan harus diam?

  • Yang pertama kita bahas adalah diam, karena kelihatannya mudah dilakukan, padahal belum tentu. Karena diam terkait dengan kontrol diri untuk tidak berbicara sementara kecenderungan manusia adalah berbicara terus menerus. Kapan harus diam?
  • Lebih baik diam, jika kata-kata yang akan anda keluarkan menyakiti orang lain. Fitnah, gosip, ghibah, mengumpat, sumpah serapah adalah kata-kata yang berpotensi menyakiti hati orang lain. Anda mau rezeki seret karena kebanyakan disumpahi orang?
  • Diam jadi lebih terhormat jika kata-kata yang keluar hanya untuk merendahkan orang lain. Karena kita belum tentu lebih baik dari mereka yang kita rendahkan. Jika mereka mendoakan kita susah rezeki, bisa saja itu dikabulkan Allah bukan?
  • Diam adalah pilihan terbaik jika bicara bisa membuat orang lain merasa terhina. Siapa kita yang begitu berani menghina ciptaanNya? Bukankah menghina ciptaanNya berarti menghina penciptanya? Beranikah anda menghina Allah sementara rezeki anda bergantung padaNya?
  • Diam jauh lebih mulia jika kata-kata yang meluncur dari mulut bisa menjerumuskan orang lain ke lubang dosa. Jangan jadi pelopor maksiat yang menginspirasi orang lain untuk berbuat dosa, yang memotivasi orang lain menjauh dari Allah, yang membuat orang lain terjerumus dalam kesesatan. Setiap dosa yang mereka lakukan kita pun dapat bagiannya karena kita lah yang menjadi inspirator. Bagaimana rezeki mau bagus jika dosa terus menerus bertambah berkali lipat?
  • Diam jauh lebih baik jika bicara membuat kerugian bagi orang lain. Dusta, bersaksi palsu adalah tindakan yang merugikan orang lain. Bagaimana rezeki bisa bagus jika kehidupan kita tak bermanfaat bahkan kata-kata yang kita keluarkan malah merugikan orang lain?

Kapan harus bicara?

  • Buka mulut dan bicaralah, jika diam anda bisa menyebabkan orang lain celaka. Jika tahu kebenaran, ungkapkan kebenaran itu, jangan disimpan. Jika melihat orang lain melakukan kesalahan yang bisa mencelakakan dirinya dan anda mampu untuk membantunya, bantulah, minimal dengan kata-kata dan doa..
  • Bicara jadi mulia jika diamnya kita hanya membuat orang lain rugi. Kita bisa saja diam. Tapi kita tahu kalau kita mendiamkannya maka orang lain akan kena dampaknya. Bicaralah, bantu orang lain keluar dari kesulitan dan jangan semakin membuatnya terpuruk. 
  • Bicara jadi hebat, jika diam membuat orang lain tak tahu kalau dirinya melakukan kesalahan. Kadang seseorang harus diberitahu kalau dirinya salah. Seringkali seseorang harus diingatkan jika dirinya keliru. Jangan diam, jika itu bisa membantu orang lain menemukan kesalahannya, bantu dia memperbaiki dirinya, kita tak pernah tahu keajaiban yang ditimbulkan oleh sebuah kata-kata yang baik.
  • Bicara jadi bermanfaat jika kata-kata yang keluar dari mulut membuat orang lain meningkat pengetahuannya, merubah perilakunya jadi lebih baik, lebih sejahtera dan lebih dekat pada Allah.

Hati-hatilah berbicara

  • Hati-hati berbicara kekayaan, materi, harta benda milik anda di hadapan orang miskin. Hal itu bisa membuatnya merasa terhina, merasa rendah, merasa tak berguna, merasa kurang. Daripada sekedar bicara, keluarkanlah hak mereka dari harta anda. Berikan zakatnya, infaq, sedekah, sumbangan, karena itu jauh lebih mereka butuhkan.

  • Hati-hati berbicara kesehatan anda yang mumpuni di hadapan mereka yang terbaring sakit. Hal itu bisa menimbulkan kesedihan, membuat mereka merana, meratap, menderita karena mereka tak memiliki kesehatan seperti halnya anda. Berikan mereka semangat dan doa anda agar diberi kesembuhan dan juga kesabaran menghadapinya.
  • Hati-hati bicara keperkasaan dan kekuatan anda di depan orang yang lemah. Karena itu semakin melemahkan mereka, semakin menghilangkan semangatnya, semakin membuat mereka tak berdaya. Daripada menyombongkan kekuatan lebih baik berdayakan mereka yang lemah dengan kekuatan anda itu. Beri modal, beri keterampilan, beri motivasi untuk membuat hidup mereka lebih baik.

  • Hati-hati berbicara kebahagiaan di depan mereka yang sedih dan terpuruk Karena itu membuat mereka semakin sedih. Bersimpatilah pada derita yang mereka rasakan, bantu mereka untuk bangkit dan meraih kebahagiaannya kembali.
  • Hati-hati berbicara kebebasan di hadapan mereka yang terkungkung dan terpasung. Hal itu membuat mereka ingin berontak dan frustasi. Kebebasan adalah hal yang mahal bagi mereka yang terpenjara. Berikan penghiburan dan semangat untuk memperbaiki diri agar menjadi manusia yang lebih baik dari sebelumnya.
Sekarang anda paham, bahwa mulutmu adalah rezekimu tapi juga harimaumu? Mulutmu bisa bermanfaat tapi juga bisa menjerumuskanmu.. Hati-hatilah menggunakannya. Mulut bisa membawa rezeki tapi juga bisa memblok rezeki anda.
  •  Wallahu alam...

Mengapa Rezeki Kita Tak Berkah?

Karena kita telah menjadi hamba dunia.

  • Hamba / Budak dunia adalah orang yang menghambakan dirinya pada dunia, melakukan apa saja untuk mengejar dunia, kalau perlu mengorbankan akidah dan keyakinannya.. Tahukah anda bahwa inilah salah satu penyebab mengapa rezeki kita tak berkah?
  • Mengapa? Karena kita salah fokus.. harusnya menjadi hamba Allah bukannya hamba dunia. Karena dunia bakal kita tinggalkan sementara kampung akhirat yang abadi telah menunggu.
  • Waspadalah diri anda jika terdapat ciri-ciri di bawah ini, maka anda adalah hamba dunia..maka wajarlah jika rezeki anda jauh dari keberkahan.


Ciri-ciri anda menjadi budak dunia.

(1) Mengentengkan shalat.
  • Saat seruan Allah memanggil kita untuk meraih kemenangan, kita ogah.."Ntar aja deh, kan masih panjang waktunya." Sukanya shalat di akhir waktu, karena sibuk mengejar dunia, sibuk bekerja, sibuk nyari rezeki, maka Allah bukanlah prioritas, yang prioritas itu kerjaan..
  • Silakan baca artikel Allah akan mencabut keberkahan rezeki mereka yang meremehkan shalat. Al Quran sudah menceritakan tentang hal ini di Surah Maryam ayat 59.
  • Saking pentingnya shalat tepat waktu Allah menyuruh kita shalat di manapun saat tiba waktunya.
  • Shalat tepat waktu adalah amal perbuatan yang paling afdhal di mata Allah, sesuai hadits Rasulullah berikut ini.


(2) Tak sempat baca Quran
  • Kita terlalu sibuk mengejar dunia sampai tak sempat lagi memperhatikan tuntunan hidup seorang Muslim, kitab yang menjadi mukjizat Rasulullah beberapa abad yang lalu. Nonton bioskop, pasti ada waktu. Chatting, update status dan komen di medsos selalu ada waktu. Tapi qurannya ditelantarkan dan dibiarkan berdebu begitu saja..Silakan baca 20 amalan sakti pembuka pintu rezeki, salah satu diantaranya adalah baca quran, sempatkan hati maka waktu pasti kita punya. Tak ada orang sibuk di dunia ini, hanya masalah prioritas saja. Jika kita memprioritaskannya kita pasti bisa meluangkan waktu untuknya.
  • Mau beruntung dan banyak rezeki? Bacalah Al Quran. Itu sudah diingatkan oleh Rasulullah SAW lewat haditsnya berikut ini :

(3) Terlalu sadar diri.
  • Apa yang diomongin orang menjadi hal yang penting bagi kita, bukannya sibuk memperbaiki diri dan amal ibadah, kita malah sibuk memoles diri dengan make up kebohongan, senyum pencitraan, menebar kebaikan demi sebuah gengsi, nama baik, martabat... Karena kita telah menjadi hamba orang lain, kita ingin tampil dengan baik bukan karena kita memang baik, tapi karena kita ingin di cap baik.
  • Rezeki kita jadi tak berkah, karena dimanfaatkan untuk menunjang tujuan pencitraan itu tadi.. Bukan pendapat Allah yang kita pedulikan tapi pendapat orang lain. Biar deh korupsi yang jelas nampak kaya dan sukses di mata orang lain. Naudzubillah.. manusia betul-betul terlupa. Berani menantang Allah demi sebuah nama baik yang diberi oleh manusia... (baca : sumpah, orang gak perlu penjelasan darimu)

(4) Sibuk menumpuk harta.
  • Waktu adalah uang, jangan sia-siakan waktu yang berharga untuk meraih kesuksesan, menggapai mimpi dan harapan menjadi orang kaya, sukses dan terpandang.. (di mata manusia!!). Kita sibuk saling berlomba menumpuk harta. Materi yang banyak itu akan kita pertanggung jawabkan nanti di akhirat (baca : kisah menemani mayat selama 40 hari). Makin bertumpuk harta makin lama pengadilan yang harus kita jalani, karena semua harta itu akan ditanya..
  • Bukannya sibuk menumpuk amal, kita malah sibuk menumpuk harta. Artinya prioritas hidup kita adalah dunia bukannya kampung akhirat yang kekal...

(5) Mata hati tertutup.
  • Jika kita tak suka mendengar tausiyah, ceramah agama, karena peringatan-peringatan yang diberikan para juru dakwah itu sangat mengena dengan kehidupam kita sehari-hari. Kita tak suka di nasehati, ogah diceramahi, emoh diperingati bahwa apa yang kita lakukan salah.
  • Sebenarnya kita tahu kalau kita salah, hanya kita terlalu sombong untuk mengakuinya. Allah sudah mengatakan dalam Al Quran, khusus untuk orang sombong ini ...
  • Meskipun ayat di atas ditujukan untuk orang kafir...tapi bagi mereka yang tak mau mendengar nasehat, bukankah hatinya tertutup..tak bisa menerima cahaya kebenaran?

(6) Menunda beramal.
  • Beramal waktu kecil nunggu gede, setelah gede nunggu sarjana, setelah sarjana nunggu kerja, setelah kerja nunggu waktu luang, setelah ada waktu luang nunggu setelah hal-hal yang nyenengin di lakukan, setelah melakukan hal-hal yang nyenengin nunggu setelah istirahat, setelah istirahat nunggu besok aja..!! Yakinkah kalo besok itu masih ada? Ajal datang gak pernah disangka..
  • Salah satu ciri kita menjadi hamba dunia adalah berprinsip TAR SOK.. ntar besok aja, gimana ntar aja, ntar kalo udah tua, ntar kalo udah pensiun.. Padahal amal itu yang bakal jadi bekal kita menuju pengadilan Allah. Kalo gak dikumpulkan dari sekarang, apa yakin bisa cukup? Setelah dikurangi dosa yang bejibun jangan-jangan malah minus..??
  • Wajar jika rezeki kita gak berkah.. gak memberi manfaat bagi kita dan orang lain. Rezeki banyak malah membuat kita makin jauh dariNya...


(7) Terlena dengan kecanggihan dunia.
  • Kita selalu sibuk dan update dengan teknologi baru...handphone baru, TV baru, tablet baru, konsol game terbaru. Kita gak pernah ketinggalan dengan trend terbaru, mulai dari fashion sampai gaya hidup. Kita bakal merasa malu jika kupdet (kurang updet), disangka gaul jauh lebih penting.
  • Akhirnya orang suka nongkrong di tempat-tempat gaul, istilahnya sih bersosialisasi, kalo perlu sampe larut, ngobrol ngalor ngidul gak jelas juntrungannya.. Selalu nyari info barang keluaran terbaru.. jangan sampe ketinggalan gak beli..
  • Rezeki yang diberi Allah habis untuk memuaskan nafsu belanja barang barang baru, makan di restoran habis 500 ribu rupiah itu biasa. Tapi sedekah 50 ribu aja kok rasanya berat. Padahal yang 500 ribu keluar jadi ampas kotoran di pagi hari sementara yang 50 ribu itu abadi? Bisakah rezekinya berkah jika kaya' gini?

(8) Sibuk gosip.
  • Kalo kita sudah lebih tertarik dengan kehidupan orang lain dan ikut-ikutan menggosipi mereka, menceritakan keburukan dan aibnya, memfavoritkan kemalangan mereka, artinya kita bener-bener sudah jadi hamba dunia.
  • Kitalah penggemar infotainment, gosip-gosip kehidupan para selebritis. Jika sehari saja tak bergosip bikin mulut kita kelu dan gak nyaman.. Kita sudah menganggap enteng ghibah...
  • Padahal ghibah itu menutup rezeki....

PENUTUP


  • Rasulullah SAW sudah mengingatkan bagi mereka yang bersedia menjadi hamba dunia dalam sabdanya berikut ini :



  • Jika selama ini kita begitu sibuknya dengan dunia.. maka mungkin Allah telah memenuhi kedua tangan kita dengan kesibukan karena kita memilih mendekati dunia dan menjauhiNya??

Tanyakan pada diri anda kembali..

Wallahu alam...

Filosofi Kopi Terkait Rezeki

Apa Itu Filosofi Kopi?

  • Ini bukanlah salah satu judul film hasil karya sineas Indonesia, tapi sebuah filosofi yang diajarkan oleh secangkir kopi. Kopi adalah minuman yang sangat populer, banyak digemari karena rasanya yang nikmat luar biasa. Lagi suntuk, minumlah secangkir kopi, maka suntuk anda akan hilang, berganti dengan rasa segar. Mencium aroma saja sudah bikin hati senang..he he he..
  • Bagi para penikmat kopi, rasanya bahagia bila bisa mendapatkan secangkir kopi yang rasanya pas di lidah.. Gak pahit, gak manis, pokoknya takarannya pas. Campurannya menyatu tanpa perlu mematikan rasa khas kopinya. Lalu apa pula yang diajarkan oleh secangkir kopi?
  • Filosofi Kopi itu begini
    • Kopinya pahit.., yang disalahkan pasti gulanya, karena kurang banyak, sehingga kopinya jadi sepet, pahit, gak nikmat di lidah..
    • Kopinya terlalu manis...., yang disalahkan juga gulanya karena takarannya terlalu banyak.
    • Kopinya pas rasanya..., yang dipuji adalah kopinya..!! KOPINYA MANTAP. Lalu di mana andil gula di sini yang turut berperan serta menghasilkan kopi yang mantap?
  • Itulah filosofi yang diajarkan oleh secangkir kopi, bahwa untuk menghasilkan kopi yang nikmat bukan hanya satu komponen saja (kopi) yang berperan tapi gula, susu dan bahan-bahan lain yang jika dicampur dengan takaran yang pas dan blended akan bekerjasama menghasilkan kopi yang enak..

Filosofi kopi dalam rezeki.

  • Manusia juga begitu....kehidupannya ibarat secangkir kopi.
    • Saat rezekinya susah, merasa Allah gak adil padanya, dia diberi cobaan, diberi ujian yang demikian berat, sampai dia merasa bingung mau berbuat apa? Ibadah sudah, kerja juga sudah, kok rezekinya tetap aja susah?? Salahnya di mana?
    • Saat rezekinya banyak tapi gak berkah, hidupnya gak nyaman, gak manfaat, gak bahagia meski bergelimang harta, merasa kalau Allah menghukumnya, merasa gak ada gunanya punya rezeki banyak tapi gak bisa bikin hidup tenang..
    • Saat rezekinya banyak dan membuat bahagia?? Dia merasa kalau itu adalah hasil kerja kerasnya, membuatnya jumawa, bangga akan prestasi dan keberhasilannya. Allah hanya pelengkap penderita baginya.
  • Itulah kita manusia, mau punya rezeki yang banyak dan berkah tapi gak mau berusaha MELIBATKAN ALLAH dalam setiap usaha dan ikhtiarnya. Udah kerja keras kok rezeki masih seret? Allah kok kayaknya tutup mata nih? Rezeki banyak kok bikin susah ya? Allah kok ngasi rezeki tapi gak kasi ketenangan sih? 
  • Kok yang salah Allah sih..?? Kita gak ngaca kenapa kita susah rezeki? Kita gak nyadar kalo kita sendiri yang minta agar rezeki kita susah, gak ingat apa yang kita lakukan sebelumnya. Kita pengen agar dikasi rezeki sesuai keinginan kita, takarannya, ukurannya, bentuknya, jumlahnya, seolah kita pengen ngatur Allah. Emang kita pantas gak sih dikasi rezeki banyak? Pernah nanya ama diri sendiri gak, apa ukuran kepantasan kita sehingga rezeki boleh banyak? Kita ibadah juga asal ibadah, sekedar menggugurkan kewajiban, itu juga sering telat dan seringkali lupa atau pura-pura lupa dengan kewajiban menyembah padaNya. Sudah bersyukur gak dengan rezeki yang sedikit itu. Rezeki sedikit aja gak disyukurin apalagi kalo dikasi rezeki banyak? Lagipula susah rezeki itu gak berarti kiamat..!!
  • Kok yang salah Allah lagi sih? Udah dikasi rezeki yang banyak..(kan saban malam minta-minta tuh sama Allah)..eh begitu dikasi hidupnya bukannya enak, malah tambah susah. Suami sibuk kerja (nyari rezeki nih judulnya), tapi gak pernah perhatian lagi sama keluarganya, habis waktu tersita oleh kerjaan atau usahanya yang lagi sukses-suksesnya. Isteri jadi sosialita, arisan kiri kanan, pesta-pesta, belanja blanji, tapi hidupnya gersang, perkawinannya jadi hambar. Anak-anak apalagi.. udah jarang di rumah, sering kelayapan, bandel, gak mau denger orang tua, dan jadi salah pergaulan, kecanduan narkoba, ato malah jadi begal.. Padahal duit bejibun, harta berlimpah, mobil tersedia, rumah megah bak istana, kalo orang lain pasti ngiri liatnya. Tapi lagi-lagi protes sama Allah kok dikasi rezeki banyak tapi gak ada ketenangan hidup? Mending dulu waktu rezeki susah tapi keluarga harmonis dan jiwa tentram..
  • Saat rezekinya banyak dan hidupnya bahagia, tentram, damai, menikmati hidup siapa penyebabnya...DIRINYA... Karena dia pinter, rajin, kerja keras, gak berhenti sampai sukses diperolehnya, trus Allah diposisikan di mana? Memangnya lahir udah bersama pinter, rajin dan sukses? Kalo Allah gak ngizinin emang kita bisa sukses?
  • Allah diposisikan kaya' gula dalam filosofi kopi, selalu jadi kambing hitam dalam kesusahan kita tapi gak diingat saat kita di puncak kesuksesan...
  • Allah gak akan turun posisi jadi Tuhan bila kita gak menyembahNya, bila kita gak mengakuiNya. Dia tetaplah Maha Kuasa, kita aja yang goblok dan terlalu sombong..
  • Ngacalah..jangan jadikan Allah sebagai pelengkap penderita.. Jadikan Dia tokoh utama dalam setiap tindakan kita. TujuanNya buat mencari ridhaNya, kalo Dia ridha..semuanya jadi keciiiil... urusan rezeki mah gampang bagi Allah.. 
  • Bahwa untuk menghasilkan secangkir kopi yang nikmat (rezeki yang banyak lagi berkah), bukan hanya kerja yang berpengaruh,  bukan hanya karena kualitasmu sebagai manusia, tapi campuran berbagai faktor dengan Allah sebagai pusatnya. Kalo Allah ridha maka rezekimu bukan hanya banyak tapi juga berkah. Silakan baca lagi pengertian berkah itu di sini. Nah sekarang tugas kita cuma satu..GIMANA SUPAYA ALLAH RIDHA SAMA USAHA KITA.
Wallahu alam..

Bukti Nyata Betapa Istighfar Memudahkan Rezeki.

Keajaiban istighfar.

  • Istighfar memiliki begitu banyak keutamaan salah satunya adalah melapangkan rezeki. Selain itu istighfar memiliki keutamaan lainnya juga. Kedengarannya sepele saja, hanya dengan mengucapkan, "astaghfirullah al adzhiem," urusan kita jadi mudah. Bagaikan kalimat mantra yang langsung menyelesaikan persoalan kita. 
  • Padahal istighfar itu memiliki makna yang sangat dalam, yaitu permohonan ampun seorang hamba atas kesalahannya kepada Rabbnya. Taubat, berkaitan erat dengan kelancaran rezeki, ya.. taubat solusi dari semua masalah rezeki. Taubat adalah salah satu amalan pembuka pintu rezeki, karena taubat adalah cara kita memantaskan diri untuk mendapatkan rezeki Ilahi. Karena dosa adalah penghalang rezeki nomor satu yang harus dienyahkan dalam diri kita. Dan hanya bisa dihilangkan dengan taubat dan mendhawamkan istighfar. Bukankah Allah Maha Pengampun?


Kisah Keutamaan Istighfar.

  • Kisah ini saya baca dari sebuah buku yang terkait dengan amalan menuju kemudahan hidup. Dikisahkan seorang lelaki pada bulan Ramadhan yang lalu, kebetulan i'tiqaf mendekatkan diri pada Allah di sebuah mesjid. Berhubung karena itu akhir ramadhan, tak ada salahnya mencari pahala dengan i'tiqaf. Selesai i'tiqaf lelaki itu keluar memacu motornya untuk mencari makanan untuk sahur.
  • Ternyata dia baru menyadari jika ternyata bensin motornya sudah berada di garis merah, tanda-tanda bahwa sebentar lagi motor akan berhenti karena kehabisan bahan bakar. Sementara tak ada tanda-tanda penjual bensin yang masih berjualan di dini hari tersebut. Dan apa yang dikuatirkannya betul-betul terjadi, motor matik kesayangannya berhenti melaju dan diam seribu basa. 

  • Otaknya mulai berpikir, jika tinggal diam maka itu tak akan menyelesaikan masalahnya, mana perutnya sudah berbunyi minta diisi. Turunlah ia dari sadel motor dan mulai mendorong motor sementara mesjid sudah mulai melantunkan ayat suci tanda sebentar lagi bakal imsak. 
  • Dia terus saja mendorong motornya sambil menengok kiri kanan siapa tahu ada penjual bensin botolan yang bisa mengurangi penderitaannya. Sekilas dilihatnya jembatan yang berdiri dengan kokoh, mulailah dia keder karena merasa harus mengerahkan tenaga dua kali lipat untuk mendorong motor menaiki jalan yang menanjak menuju jembatan tersebut. Lengkaplah sudah penderitaannya. Perut keroncongan sementara harus mengerahkan tenaga untuk mendorong motor di daerah tanjakan.
  • Karena merasa lelah, dia pun beristirahat dan menghapus tetesan keringatnya yang mulai membasahi wajah dan bajunya. Sambil termangu lelaki itu jadi ingat kata uztaznya,  
PERBANYAK ISTIGHFAR, NISCAYA ALLAH AKAN MEMBERI KELONGGARAN DARI SETIAP KESEDIHAN, JALAN KELUAR ATAS SEGALA KESEMPITAN DAN REZEKI DARI ARAH YANG TAK TERDUGA.
  • Mulailah dia beristighfar sebanyak mungkin, berharap agar diberi kemudahan menyelesaikan masalahnya. Dengan yakin dia tahu bahwa Allah akan menolongnya. Yang tidak minta ampun dan minta tolong saja ditolongin apalagi dirinya, begitu pikirnya. Apakah keajaiban langsung datang seperti harapannya? Tidak..
  • Dia terus saja beristighfar, membayangkan semua dosa dan kesalahannya, dia mengakui kekhilafannya. Pada titik itu dia sudah pasrah dengan keadaannya dan betul-betul memasrahkan diri di tangan Allah. Dia tahu kalo itu skenario Allah buatnya. Dan skenario Allah adalah yang terbaik.
  • Tidak berapa lama, datang seorang anak muda mengendarai motor dan menanyakan keadaannya. Setelah mendengar penjelasannya, anak muda itu menawarkan untuk mendorong motornya dengan kaki sambil tetap berada di motor masing-masing. Lumayanlah bisa menghemat tenaganya yang sudah melemah. Dengan bantuan anak muda itu, mereka sampai di sebuah penjual bensin botolan, dan tanpa menunggu ucapan terima kasih dari lelaki yang ditolongnya anak muda itu segera berlalu.
  • Lelaki itu jadi termangu dan langsung mengisi motornya dengan 2 botol bensin agar bisa berjalan lagi. Bukan hanya motornya yang haus tapi lelaki itu juga merasa tenggorokannya sangat kering, minta dibasahi air. Dilihatnya jam yang melingkar di tangannya, ternyata sebentar lagi subuh dan dia belum sahur. Akhirnya dia bertanya apakah penjual bensin itu menjual air mineral, yang gelas pun tak apa-apa yang penting rasa haus di tenggorokannya hilang. Penjual bensin itu menggeleng tapi dia meminta isterinya membawakannya segelas besar air minum. Segera dia sambut air itu, mengucap syukur dan basmalah kemudian meneguknya sampai habis..

KESIMPULAN

  • Rezeki tak harus berupa uang dan barang, kemudahan dalam urusan pun juga rezeki. Bayangkan lelaki di atas dalam keputus asaannya dia tetap mengingat Allah, mengingat kesalahannya, mengakuinya kemudian mohon ampun dengan istighfar berkali-kali, sampai dirinya berada dalam titik pasrah. Ternyata memang pertolongan Allah itu tak jauh. Kita saja yang kurang memperhatikannya.
  • Bantuan dari seorang anak muda yang tak dikenal di subuh hari, mengapa dia mau saja dibantu olehnya? Bukan tidak mungkin kalau dia orang jahat dan ingin membunuh kemudian mengambil motornya? Mengapa dia begitu percaya di bawa di tempat penjual bensin botolan kemudian di kasi minum lagi. Bisa saja mereka sekongkol untuk mencelakainya. Mengapa dia begitu percaya, bisa saja air minum itu berisi racun atau zat yang bisa membuatnya pingsan. 
  • Tapi tak ada lagi syak wasangka dan prasangka buruk di kepalanya, karena yakin bahwa Allah tak mungkin mencelakannya dan inilah pertolongan Allah untuknya, inilah kemudahan yang dijanjikan lewat istighfar yang diamalkannya...
Wallahu alam...

Sebab Skenario Allah-lah Yang Terbaik

Yang penting yakin.

  • Allah lah yang mengatur hidup kita, Dia bagaikan sutradara yang mengatur jalan cerita hidup kita. Rezeki yang diberiNya pun berjalan sesuai skenarionya. Yang penting yakin dengan rencanaNya. 
  • Manusia memang harus berusaha, mencari rezeki halal semampunya tapi Allah yang menentukan seberapa banyak yang dia dapatkan. Bahagia rasanya jika rezeki yang diperoleh lebih dari cukup, hati nelangsa jika rezeki terasa kurang dan seret.
  • Yang penting yakin adalah kalimat yang terdengar gampang dilakukan tapi banyak orang yang tak bisa melaksanakannya. Karena keyakinan bukan untuk dibicarakan tapi untuk dirasakan. Seseorang yang hatinya penuh dengan keyakinan akan skenario Allah menerima apapun yang terjadinya padanya dengan ikhlas. Karena itu tak ada rasa nelangsa dan sedih yang berkepanjangan apalagi jika terkait dengan rezeki.

Percayalah bahwa Allah tak akan menyengsarakan kita.

  • Banyak yang tidak yakin dengan kalimat di atas. Jika Allah tak ingin kita sengsara mengapa Dia memberi kita kesusahan dan penderitaan? Kesusahan dan penderitaan jika dilihat dari sisi positif bukanlah sesuatu yang buruk. Kesusahan dan penderitaan adalah cara Allah untuk menyentil kita, caranya mengingatkan akan nikmat yang tak kita syukuri, caraNya menarik kita kembali kepadaNya, caraNya mengajari kita memecahkan masalah, caraNya mendewasakan kita. Kesusahan dan penderitaan menempa kita menjadi seperti sekarang.
  • Dia Maha Rahim dan Maha Kasih. Jangan pernah mempertanyakan rezeki yang diberiNya. Karena sesungguhNya Dia tak pernah memberi kemiskinan. Perhatikan firmanNya dalam surah An Najm ayat 48 berikut ini :

  • Jika akhirnya kita miskin, kita sendirilah penyebabnya, bukan diberi Allah. Karena kecukupan itu bukan dilihat dari banyak sedikitnya harta seseorang tapi dari perasaannya. Jika dia merasa cukup betatapun sedikit hartanya, dia tak akan merasa kekurangan. Hartanya memang sedikit tapi syukurnya pada Allah yang besar, sehingga dia selalu merasa cukup karena Allah yang mencukupkan kekurangannya. 
  • Sementara ada orang yang hartanya melimpah tapi tak pernah cukup, selalu merasa kurang. Mereka inilah orang miskin yang sesungguhnya. Tak pernah mensyukuri rezeki yang diterimanya. Padahal Allah tak akan turun derajatnya meski kita berhenti menyembah dan tak mensyukuriNya. Justru kitalah yang akan rugi sendiri disiksa oleh rasa kurang.
  • Berikut ini kisah yang mungkin bisa menginspirasi..

Kebaikan pasti berbalas.

  • Seorang lelaki memiliki mata pencaharian sebagai kurir sayuran/buah di sebuah pasar. Tugasnya mengantar buah/sayuran pedagang dari satu pasar ke pasar lainnya. Seperti biasa lelaki ini setelah menunaikan shalat Subuh berjamaan, kemudian menuju ke pasar untuk menjemput rezeki yang Allah telah sediakan untuknya hari itu. Dengan mengendarai mobil pick up tuanya, ia berjalan menuju pasar dan berdoa agar hari itu diberi rezeki yang cukup untuk istrinya yang lagi hamil tua dan anaknya yang masih sekolah. 
  • Tapi di perjalanan dia mengalami hambatan oleh sekelompok hewan ternak yang tiba-tiba saja menyeberang jalan tanpa memperdulikan ia yang lagi melaju dengan kencang. Untuk menghindari tabrakan terpaksa ia membanting setir ke kanan dan mengucap innalillahi atas musibah yang hampir dialaminya. Untung saja tak ada hewan ternak yang celaka dan dirinya pun tak mengalami cedera. Tergopoh-gopoh gembala hewan itu meminta maaf kepadanya dan dia sudah memaafkannya.
  • Akhirnya dia singgah ke mesjid yang tak terlalu jauh dari lokasi itu dan menunaikan shalat dhuha. Seseorang yang melihatnya hampir celaka, bertanya padanya, mengapa harus melaksanakan shalat dhuha, bukankah lebih baik jika dia buruan segera ke pasar, karena bisa tak kebagian rezeki jika hari terus beranjak siang.
  • Lelaki itu tersenyum dan dengan tenangnya berkata, "Mengapa harus memburu dunia, jika kita bisa menjumpai Pemiliknya terlebih dahulu?" Katanya lagi, Ketika memasuki pagi, ada peluang sedekah untuk setiap ruas tulang kita, setiap ucapan tasbih adalah sedekah, setiap hamdalah adalah sedekah, setiap tahlil adalah sedekah, setiap takbir adalah sedekah, berbuat kebaikan adalah sedekah, mencegah dari yang buruk juga sedekah dan semuanya itu bisa tergantikan dengan 2 rakaat shalat dhuha. (baca : mengapa dhuha melancarkan rezeki?).
  • Setelah menunaikan shalat dhuha dia menuju pasar dan di sana sudah banyak kurir yang telah mendapatkan pengguna jasa. Sementara dirinya karena terlambat datang, harus menunggu sampai ada orang yang menggunakan jasanya. Setelah beberapa waktu menunggu, akhirnya ada juga orang yang menggunakan jasanya dan minta agar barangnya diantarkan ke pasar lainnya. 
  • Dengan semangat lelaki itu mengantarkan barang dan tiba dengan selamat di pasar tujuannya. Setelah menerima pembayaran jasanya, dia memutuskan menunggu lagi di pasar itu, siapa tahu ada rezeki lain. Tapi setelah ditunggu sekian lama belum ada juga orang yang perlu jasanya. Dia tak putus asa dan berpikir bahwa semua ada dalam skenario Allah dan skenarioNya pasti yang terbaik untuknya. Itulah sebabnya dia tetap tenang, meskipun harus pasrah dengan sedikitnya rezeki yang bisa dibawa pulang hari itu.
  • Sambil menunggu dia tak lupa sholat, berdoa dan berzikir. Belum selesai zikirnya terdengar suara gaduh, ternyata seorang ibu hamil yang sedang berbelanja di pasar itu mengeluh kesakitan. Ternyata ibu itu pingsan tak bisa menahan sakitnya dan atas inisiatif sendiri ia bersama pembatu si ibu mengantarkan ibu itu ke rumah sakit terdekat dengan pick up tuanya. Ternyata si ibu hendak melahirkan dan tak lama kemudian suami si ibu datang dan mengucap terima kasih pada lelaki baik hati itu.
  • Akhirnya dia berniat untuk meninggalkan rumah sakit. Belum sempat dia berjalan dilihatnya tetangganya datang tergopoh-gopoh dan tetangganya itu mengatakan kalau dia mengantarkan isterinya yang sudah mau melahirkan juga. Tak berapa lama terdengar tangis bayi, anaknya telah lahir bersamaan dengan anak ibu yang ditolongnya tadi. Dia pun segera menemui isterinya dan mengazankan puteranya. Tapi kemudian dia tertegun, ia tak yakin bisa membayar persalinan isterinya yang tiba-tiba itu, apalagi hari itu dia hanya mendapat sedikit pelanggan. Masih termangu-mangu dia dengan pikirannya, suami si ibu yang ditolongnya tadi mendekatinya. Sambil mengucapkan selamat satu sama lain suami ibu itu mengatakan sebagai ucapan terima kasih dia akan membayar semua biaya persalinan isteri lelaki itu. Lelaki itu hanya bisa mengucap syukur... skenario Allah adalah yang terbaik..!! 
  • Allah sudah mengatur semuanya, mulai dari keterlambatannya ke pasar, kurangnya pelanggan, sampai dengan keputusannya untuk menunggu lebih lama dari biasanya dan menolong ibu hamil yang pingsan, meskipun dia tak mengenalnya. Semua Allah yang atur, kalau pada saat bersamaan isterinya harus melahirkan, lebih cepat dari yang dijadwalkan. Karena Allah telah menyediakan rezekinya lewat tangan suami ibu yang ditolongnya itu.

KESIMPULAN.

  • Jangan pernah meragukan Allah, dalam situasi sulit pun Dia akan menolong kita dengan caraNya sendiri, cara yang kadang tak terpikir oleh otak kita yang terbatas.
  • Saat susah rezeki jangan berputus asa dari rahmat Allah, teruslah mendekatiNya karena pertolonganNya bisa datang dari arah mana saja.
  • Jangan pernah berprasangka buruk padaNya. Semua kesulitan dan penderitaan adalah cara Allah menyayangi kita. Lewat kesusahan dan penderitaan itu biasanya kita mencariNya, karena itulah tabiat kita, manusia dan Allah sangat tahu itu.
  • Jangan segan berbuat baik, karena kebaikan itu tak menunggu lama untuk dibalas..
Wallahu alam..

Waspadai Sumber dan Penggunaan Rezeki Anda! Kisah Menemani Mayat Selama 40 Hari.

40 hari dalam kubur menemani mayat.

  • Konon zaman dulu hiduplah seorang multimilyuner yang memiliki uang banyak berlimpah. Sebelum meninggal ia menulis surat wasiat yang intinya jika ada orang yang mau menemaninya dalam kuburan selama 40 hari dia akan beri separuh harta warisannya.

  • Sehingga tiba kematiannya, ditanyakanlah kepada anak-anak dan keluarga terdekatnya, jika ada yang bersedia melaksanakan wasiat ayahandanya tersebut. Tapi tak ada satupun yang bersedia. Akhirnya diumumkanlah tentang surat wasiat itu ke seluruh negeri.
  • Alkisah ada seorang tukang kayu miskin yang mendengar pengumuman itu dan berpikir inilah kesempatannya untuk kaya. Pikirnya apa susahnya menemani mayat di dalam kubur? Toh dia sudah mati pasti tak bisa berbuat apa-apa.
  • Akhirnya bergegaslah si tukang kayu meninggalkan rumahnya menuju rumah si multimilyuner dan melaporkan kepada ahli warisnya bahwa dia bersedia menemani jasad ayahandanya tersebut demi setengah harta kekayaan yang bakal jadi miliknya.
  • Singkat cerita akhirnya dikuburlah jasad Sang Multimilyuner ditemani Si Tukang Kayu yang turut dikubur sambil membawa kapak kesayangannnya. Ketika ditanya mengapa harus membawa kapak bersamanya, Si Tukang Kayu menjawab jika itulah harta satu-satunya yang paling berharga miliknya.
  • Setelah langkah para pengantar jenazah sudah tak terdengar lagi, datanglah Malaikat Munkar dan Nakir untuk menanyai si mayit, begitu pikir si Tukang Kayu. Tapi yang terjadi bukannya bertanya sama Si Multimilyuner mereka malah menanyainya. Ketika ditanya apa yang dia lakukan dalam kubur, berkatalah si Tukang Kayu kalau dia menemani mayat multimilyuner selama 40 hari ke depan demi mendapatkan setengah dari harta peninggalannya. Malaikat bertanya lagi, harta apa saja yang dia miliki? Dijawab oleh Si Tukang Kayu kalau dia tak memiliki harta selain kapak besi yang dia gunakan untuk mencari rezeki. Saat ditanya oleh malaikat darimana dia memperoleh kapaknya. Dijawab secara spontan oleh tukang kayu bahwa kapak itu dibelinya. Bertanya malaikat apakah uang yang dipakai membeli kapak itu adalah uangnya. Dijawab oleh si tukang kayu kalau uang itu warisan dari orangtuanya yang tak seberapa. Pergilah kedua malaikat itu.
  • Keesokan harinya malaikat datang lagi dan menanyainya dia gunakan apa kapak itu. Dijawab oleh tukang kayu kalau dia menggunakannya untuk mencari rezeki dengan menebang pohon untuk dijadikan kayu bakar kemudian dijualnya di pasar. Di hari ketiga malaikat datang lagi dan bertanya pohon milik siapa yang dia tebang. Dijawab oleh tukang kayu tersebut bahwa pohon yang ditebangnya bukan milik siapa-siapa karena tumbuh liar di hutan. Malaikat bertanya apakah dia yakin pohon itu tak ada pemiliknya? Tukang kayu mengangguk. Kemudian malaikat pergi.
sumber www.godupdates.com
  • Besoknya malaikat datang lagi di hari ke empat dan bertanya apakah dia memotong kayunya sama ukuran dan beratnya sebelum dia jual? Tukang kayu menjawab bahwa ia hanya mengira-ngira ukuran dan beratnya, meski dijual dengan harga yang sama. Karena tak mungkin baginya memotong kayu sama persis. Akhirnya malaikat pergi lagi.
  • Begitu seterusnya malaikat terus datang dan menanyai si tukang kayu perihal kapak sebagai alat untuk mencari rezeki. Belum cukup seminggu ditanyai si tukang kayu merasa tak sanggup dan memilih kabur, keluar dari liang lahat dan melupakan ambisinya mendapatkan setengah harta peninggalan multimilyuner itu.
  • Ternyata di luar kuburan, orang pada keheranan mengapa si tukang kayu yang sempat bertahan beberapa hari lari keluar meninggalkan mayat yang harusnya dia temani selama 40 hari. Sambil berteriak agar orang lain saja yang mengambil harta si multimilyuner karena dia sudah tak menginginkannya lagi. Dia terus berlari menuju rumahnya dan menemui isteri yang telah menunggunya dengan harap-harap cemas.
  • Sesampainya di rumah, disampaikannya pada isterinya bahwa ia sudah tak menginginkan harta yang banyak itu. Di dunia ini hanya kapak tua yang dimilikinya tapi malaikat Munkar dan Nakir tak henti bertanya seputar kapak itu. Bagaimana kalau hartanya banyak. Pasti pertanyaannya juga jauh lebih banyak dan  butuh waktu lama juga untuk ditanyai. Jangan sampai harta itu yang menghalanginya masuk surga.


Kesimpulan.

  • Mungkin kisah di atas fiktif tapi memberi kita banyak pelajaran. Apa yang bisa kita simpulkan dari kisah di atas?
(1) Hati-hati dengan sumber rezeki anda.
  • Bagaimana cara anda mencari rezeki, sumbernya halal atau haram kah? (baca : carilah rezeki halal meski cuma setetes). Rezeki yang halal itu penting, meski cuma sedikit tapi diperoleh dengan jalan yang diridhainya. Seperti tukang kayu di atas mencari rezeki dengan menjual kayu yang ditebangnya sendiri.
  • Sumber rezeki dengan bekerja di bidang yang ilegal, jualan narkoba, berjudi, korupsi, kolusi, gratifikasi adalah sumber rezeki yang haram, karena diperoleh dengan curang dan mengorbankan orang lain.

(2) Hati-hati dengan alat yang anda gunakan mencari rezeki.
  • Alat untuk mencari rezeki. Apakah alat yang anda pakai untuk mencari rezeki itu sudah benar? Seperti kapak yang digunakan tukang kayu di atas adalah alat mencari rezeki yang diperolehnya secara halal (membeli). Bukan lewat merampas, menodong, mengancam.
  • Apakah kendaraan yang anda pakai untuk bekerja, kios yang anda pakai untuk jualan anda dapatkan secara halal? Dibeli dengan uang halal, diperoleh secara halal..
  • Sudah sesuaikah timbangan yang anda pakai untuk menimbang, tidak dirubah atau disesuaikan untuk mendapatkan keuntungan sesaat. Sudah sesuaikah literan yang digunakan?

(3) Cara anda mencari rezeki apakah sesuai aturan agama?
  • Jika anda menjual barang yang ditimbang, apakah timbangannya benar, takarannya cukup, tanpa menguranginya? Apakah barang yang dijual kualitasnya bagus? Apakah jam kerjanya mencukupi? Tidak korupsi waktu dan tidak menyia-nyiakan jam kerja untuk kepentingan pribadi, tidak makan gaji buta?

(4) Rezeki yang anda dapatkan digunakan untuk apa?
  • Apa untuk berfoya-foya membeli barang haram, minum minuman keras, membayar WTS untuk melakukan zina, menyuap hakim dan jaksa korup. Apakah rezeki itu anda nikmati sendiri atau dibagi dengan sesama/orang yang membutuhkan?

(5) Apakah anda mensyukuri rezeki yang diberiNya?
Wallahu alam..

DICARI : Berkah Dalam Rezeki !

Yang penting berkah.

  • Kita sering mendengar kata-kata itu, "tak perlu banyak rezeki, yang penting berkah." Karena banyak merujuk pada kuantitas, jumlah, nilai yang bisa dihitung dengan matematika sederhana. Sementara berkah cakupannya lebih kompleks, lebih pada kualitas dari rezeki yang kita terima. Meskipun sedikit yang penting berkah, berkualitas, bermanfaat.
  • Pengertian rezeki yang berkah sudah pernah kita bicarakan di apakah rezeki berkah itu? Karena kita tak bisa mengukur apakah rezeki kita berkah jika tak mengetahui bagaimana sebenarnya bentuk rezeki yang berkah itu, tak mengenali bagaimana ciri ciri rezeki yang berkah.


Carilah rezeki yang berkah.

  • Mencari rezeki adalah tanggung jawab setiap insan. Karena rezeki tak akan turun dari langit tanpa ada usaha sedikitpun. Manusia diberi akal bagaimana membawa rezeki yang berkah masuk dalam kehidupannya.
  • Berkah itu penting..karena kualitas lebih tahan lama dibanding kuantitas. Kualitas bisa memberi manfaat lebih dibanding kuantitas. Rezeki yang banyak lagi berkah itulah yang paling bagus. 
  • Berkah pasti memberi limpahan kebaikan dalam hidup. Berkah bukan hanya sekedar cukup dan mencukupkan kebutuhan kita tapi berkah juga berarti meningkatnya ketakwaan kepada Allah SWT. Meningkatkan perasaan taat padanya.
  • Jangan pernah berpikir bahwa rezeki yang berkah hanya berupa kesehatan yang sempurna. Sakit yang mendera tubuh juga adalah berkah. (baca : alasan mengapa sakit itu rezeki). Karena sakit memberi kita kesempatan untuk menghargai kesehatan dan mensyukurinya. Sakit juga membuat kita lebih sabar menerima ujian atas penyakit kita. Sakit menambah taatnya kita pada Allah seperti Nabi Ayyub yang harus menerima ujian kesabaran atas penyakit yang dideritanya. Kesabaran beliau diabadikan dalam Al quran surah Shad ayat 44 :

  • Tak melulu rezeki yang berkah itu berupa umur yang panjang. Ada yang umurnya pendek tapi ketaatannya dahsyat seperti sahabat Rasulullah Musab bin Umair yang meninggalkan gemerlapnya dunia demi kecintaannya pada Allah dan Rasulnya. Sebelum memeluk islam beliau adalah pemuda yang tampan, kaya dan dikagumi banyak wanita. Setelah masuk Islam beliau adalah pejuang dan meninggal sebagai syahid di Perang Uhud.
  • Tak melulu tanah yang subur dan berpanorama indah itu adalah rezeki yan berkah. Tapi tanah yang tandus dan kering seperti halnya Mekkah adalah tempat yang diberkahi, keutamaannya tiada yang menandingi.
  • Tak melulu makan lezat dan bergizi adalah rezeki yang berkah. Makanan yang mampu memberikan tenaga untuk beribadah dan mendorong orang yang memakannya untuk lebih taat pada Allah itulah yang berberkah.
  • Ilmu adalah rezeki, tapi ilmu yang berberkah bukan yang panjang dan banyak ditulis sampai berlembar-lembar dan diajarkan sampai berbusa-busa. Tapi ilmu yang berberkah adalah ilmu yang mampu mempengaruhi tindakan seseorang untuk menjadi lebih baik, lebih taat dan lebih mampu mendekatkan dirinya pada Allah.
  • Gaji / penghasilan yang berkah bukanlah yang jumlahnya miliaran, tapi lewat gaji itu memberikan manfaat yang sebesar-besarnya untuk mendekatkan diri pada Ilahi, Sang Pemberi Rezeki. Selain dimanfaatkan sendiri juga memberi kegunaan bagi orang lain dan agama ini.
  • Anak itu rezeki, tapi anak yang berberkah bukanlah mereka yang berparas rupawan dan besarnya punya gelar dan berpangkat. Tapi mereka yang selalu taat pada Allah dan rasulnya serta tak henti-hentinya berbuat baik dan mendoakan kedua orang tuanya.
Ya... Dicari : Rezeki yang berkah..!! Jangan sampai rezeki mengantarkan kita jadi penghuni neraka. Naudzubillah min dzalik.

Wallahu alam...

Followers

Pages

About Me

My photo

Saya  apa adanya, senang baca buku, mikir, nulis dan berbagi sedikit ilmu yang saya miliki. Harapan saya sih  ilmu yang sedikit itu bermanfaat, setidaknya untuk saya sendiri. Saya juga menulis blog pribadi lancarrezeki.blogspot.com, berbagidanjadikaya.blogspot.com catatanngocol.blogspot.com, hanya-love.blogspot.com dan belajarlewatquotes.blogspot.com