Usaha Itu Gak Nambah Rezeki Lho !

Belajar tentang rezeki sama Imam Al Ghazali.


  • Imam Al Ghazali ngajakin kita biar bisa renungin hal-hal yang terkait dengan rezeki. Rezeki itu kalo salah mencarinya bisa jadi malapetaka, kalo salah dalam menggunakannya juga bisa jadi bencana. Rezeki itu juga ada sangkut pautnya ama keimanan kita pada Allah SWT. Jangan sampe kita ini ngakunya beriman tapi dalam hati kita sebenarnya ragu sama Allah.
  • Rezeki kita udah dijamin Allah. Yakin gak dengan kalimat ini? Bukannya sekedar latah diucapin? Kasi contoh yang hebat kek burung ato cicak yang gak pernah punya tabungan, gak punya lumbung, gak punya kerjaan tetap, tapi toh mereka bisa hidup? Karena Allah yang ngejamin rezekinya. Sering kan kita denger hal ini? Tapi yakin gak?

  • Meyakini ini yang penting. Meyakini ada kaitannya dengan keimanan yang bakal nuntun kita ke jalan keselamatan. Yakinkah kita bahwa rezeki udah di jamin Allah? Mungkin aja lidah kita bisa ngomong gitu tapi perilaku kita jauh dari yakin. Buktinya, nyari rezekinya kok yang haram, seolah-olah gak ada lagi rezeki halal dari Allah?
  • Rezeki tuh udah dijatah ama Allah dan kita gak bakal mati sebelum semua jatah rezeki habis dibagikan. Kalo udah dijatah ngapain kerja dong? Apakah rezeki bakal nambah kalo kita usaha, kerja, peras keringat banting tulang? Trus kalo gak kerja, gak usaha, apa rezeki bakal kurang?
  • Kata Imam Ghazali, "Tidak, usahamu gak akan nambahin rezekimu, kalo kamu gak usahapun gak akan mengurangi rezekimu, sebab rezeki udah dicatat di Lauh Mahfudz, sudah diperkirakan jumlahnya, jelas kapan nyampenya sama kamu." Meski kamu lagi ada di ujung dunia, negara antah berantah sana, rezekimu bakal nyamperin. Begitu juga kamu gak bakal dapat rezeki yang bukan ditujukan buatmu meski kamu kejar sekuat tenaga. Gak ada perubahan dari sesuatu yang sudah Allah tetapkan. Udah paten gak bakal berubah lagi. Masalahnya rezeki itu misteri, kita gak tau jatah kita berapa, trus nyampenya kapan, kan? 
  • Rezeki menurut Imam Ghazali adalah apa yang kamu manfaatin. Contohnya baju yang kamu pake sampe rusak, makanan yang kamu makan sampe kamu kenyang. Bukan harta benda yang capek kamu kumpulin? Karena bisa saja nanti harta benda itu diwarisin ke anak keturunanmu dan mereka yang manfaatin. Selagi masih di tangan belum tentu milik kita. Lagi pegang roti nih siap dimasukin di mulut, tiba-tiba kepeleset dan makanan itu jatuh ke lantai dan disambar kucing. Emang sih roti udah di tangan, tapi bukan rezeki kita, rezekinya si kucing, ya bakal nyampe ke kucing juga.

  • Rezekimu gak akan berubah sampe kapanpun karena udah dijatah kan? Rezeki ama harta tuh beda, rezeki apa yang dimanfaatin, harta apa yang dimiliki. Kalo ada pencatatan harta kekayaan, mungkin kamu bakal nulis, rumah 2, mobil 3, tanah 10 ha, tabungan 5 M, misalnya. Tapi sekaya apapun, yang kamu bisa makan tetap 1 piring sekali makan, tetap selembar pakaian yang kamu pake. Makanan dan pakean ini lah rezekimu. Meski kamu punya selemari pakaian dan selumbung makanan, kamu gak bisa pake dan makan sekaligus semua itu bukan?
  • Apapun yang kita dapetin tuh udah bagian dari takdir Allah. Jadi hakikatnya usaha gak akan menambah atau mengurangi rezeki kita. Misalnya kita ditakdirkan kaya di tahun 2017 mendatang nih, kita usaha atau gak pun ya bakal tetap kaya karena emang udah takdirnya begitu. Masalahnya kita gak tau bakal ada kejadian apa di tahun depan? Itu misteri bagi kita. Kita usaha buat memenuhi kebutuhan dan begitu beneran kaya di tahun depan, kita ngerasa itu seolah-olah itu hasil usaha kita. Padahal sebenarnya kita cuma menjalani apa yang sudah ditakdirkan Allah, gak ada hubungannya sama usaha tadi.
  • Kita berusaha, bekerja banting tulang itu bagian dari takdir Allah. Apakah usaha itu memberi hasil, belum tentu? Karena bukan usaha yang ngasilin rezeki buat kita, tapi Allah nakdirin kita dapat rezeki itu. Ada orang yang kerja mati-matian tetap melarat kok? Bukannya kita gak boleh berusaha dan bekerja, silakan aja, menjalani takdir bekerja dari Allah. Yang gak boleh itu meyakini kalo usaha itu yang ngasilin rezeki buat kita.
  • Mungkin ada yang ngeyel, perutnya lagi lapar dan pengen makan. Di depannya udah terhidang beragam makanan yang lezat. Ngeyel dia, "ah aku gak pengen gerakin tangan deh, buat makan. Kan kata Iman Ghazali kalo rezekiku pasti bakalan nyampe? Aku pasti bakalan makan dan kenyang.." Ini salah pengertian ! Imam Ghazali gak ngajarin gitu. Tapi maksudnya kalo laper ya kudu usaha, nyari makanan, gerakin jari-jari buat masukin makanan ke mulut, yang gak boleh itu meyakini kalo yang bikin kenyang itu adalah makanan yang kita makan. Yang bikin kenyang itu Allah. Karena makan belum tentu jaminan kenyang lho ! Ada yang makan enak, baru 2 suap tiba-tiba duri nyangkut di tenggorokan, muntah karena penyakit, sakit perut karena kuman. Terus berenti makan dan minta di bawa ke rumah sakit. Kenyang gak? Ya.. nggak kan..??? Yang ngasi kenyang bukan makanan, tapi Allah. Imam Ghazali gak ngelarang kita buat usaha, tapi kudu yakin bahwa apa-apa yang terjadi penyebabnya bukan kita atau usaha kita tapi karena Allah menghendakinya, Allah yang memberinya. Gak pernah boleh lupa sama Allah. Itu namanya iman.

  • Jadi kalo ada yang nawarin pekerjaan, duit yang dihasilin banyak nih, tapi haram. Gimana menyikapinya? Kalo kita yakin bahwa rezeki udah dijamin Allah, ya bakal nolak kerjaan itu. Ngapain ngurus kerjaan yang haram, kalo rezeki, gak bakal jauh-jauh dari kita kok? Keyakinan sama Allah itu jauh lebih besar daripada uang haram yang terbayang jadi milik kita. Kita kerjain usaha haram itu gak ada jaminan juga uangnya bakal kita nikmatin? Kalo ditangkep polisi? Kalo terbunuh saat berusaha? 
  • Doa juga gak bakal merubah nasib,  usaha juga gak bakal ngubah rezeki tapi doa dan usaha bagian dari takdir. Kita gak tau takdir esok hari kan? Makanya kudu usaha, kudu doa. Kalo beneran berubah yakini, bukan doa dan usaha yang menyebabkannya tapi karena Allah mau, Allah udah nakdirin begitu, kita tinggal ngejalanin. Allah centernya di sini, bukan kita manusia yang lemah ini.
  • Ato mikirnya sedikit gila kek gini, " kalo aku jatahnya masuk sorga, ya..biar gak sholat kan tetap masuk surga?" Eh.. siapa yang tahu kalo kamu beneran bakal masuk surga?" Gak ada yang tau dengan pasti nasibnya nanti..! Rasul aja yang udah tau, udah dijamin masuk surga malah makin kuat ibadahnya?? Kita yang gak jelas ini malah sombong mo ninggalin shalat segala, padahal yang paling pertama di periksa tuh shalatnya. Kalo shalatnya udah bagus, maka amalan lainnya pasti bagus. Masalahnya, yakin gak kalo shalatmu udah bagus? 
  • Ada yang mikir juga, "Ah, biar aku ibadahnya rajin, kalo takdirnya masuk neraka, ya bakalan masuk neraka juga." Siapa yang tahu kalo situ bakalan masuk neraka? Gak ada yang tau akhirnya bakalan gimana tapi kan udah dikasi tau jalannya, kalo mau masuk surga tuh begini, masuk neraka juga begini. Juknisnya udah ditulis di Quran dan hadits.
  • Ya kek mau ke kota Jakarta, itu harus lewat mana, naik apa, turunnya di mana, kan udah jelas tuh. Ikuti jalan yang bener, kalo salah belok yang gak bakalan nyampe. Kalo mau masuk surga ya...kudu meniti jalan menuju sorga, menjalankan perintah Allah dan menjauhi laranganNya.
  • Kan gak semua yang menuju Jakarta tuh beneran nyampe Jakarta, bisa aja kecelakaan, busnya kebalik dan penumpangnya mati semua? Bener, tapi kan kita gak tau nyampe ato gak nyampenya? Kita cuma usaha menuju Jakarta, dengan menempuh jalan yang bener, pake transportasi yang bener. Kalo semua orang tau bakalan kecelakaan nantinya gak ada yang mau naik kendaraan. Kalo kecelakaan bener terjadi itu udah takdir. Kita kudu nerima itu sebagai ketentuanNya.
  • Tapi kudu yakin kalo masuk surganya Allah itu bukan karena amalan itu tadi tapi karena keridhaan Allah. Buktinya ada pelaku maksiat, seorang pelacur yang kerjanya zina, eh malah dijamin masuk sorga karena sempat taubat dan nolongin seekor anjing yang kehausan dengan sepatunya.
  • Jadi kita kudu usaha karena kita gak tau hari esok. Kita kudu ibadah biar Allah ridha ama kita. Kalo ridha, rezeki ama surganya Insya Allah mudah buat kita.
Wallahu alam..

Comments

Popular posts from this blog

Rezeki Gampang Terbuka dan Lancar Dengan Zikir Ini !

Inilah Amalan 40 Hari Menuju Kaya dan Rezeki Melimpah

Kumpulan Doa Mudah, Murah dan Lancar Rezeki