Cara Mudah Dapat Rezeki Menurut Al Quran

# 1. Kudu Tau Rezeki adanya di mana.

  • Kalo mo ketemu dan berjumpa dengan seseorang kan kudu tau orangnya ada di mana? Kalo lokasinya udah tau kan dengan mudah bisa disamperin. Kecuali kalo yang dikasiin alamat palsu ya gak bakalan ketemu.
  • Rezeki juga gitu. Pengen dapat rezeki secara mudah, ya..  kudu tau letak rezeki itu di mana? Kalo melihat bentangan alam yang luas ini kita bisa mengira-ngira kalo rezeki bisa ada di langit atau di bumi. Di langit (arasy) tempat Allah Sang Pemberi Rezeki bersemayam ataukah di bumi tempat manusia yang butuh rezeki berada. 
  • Mungkin anda juga bertanya-tanya rezeki itu adanya di mana sih? Di langit atau di bumi? Mungkin ada yang menjawab rezeki ada di tangan Allah. Daripada penasaran kita buka tuntunan hidup kita yaitu Al Quran. Dari surah Adz Zariyat ayat 22 Allah menjelaskan pada kita di mana sebenarnya rezeki kita berada.
  • Rezeki udah disediain Allah di langit, udah disediain buat kita komplit dan gak mungkin ketuker ama rezeki orang lain. Jadi gak usah ngarepin rezeki orang apalagi mengambilnya. Karena kalo ada hak orang lain diambil, memang sih sesaat terasa menyenangkan tapi rezeki ini suatu ketika akan kembali ke pemilik aslinya. Wong rezeki itu tadinya bukan buat kita tapi kita maksa buat ngambil kan..?
  • Jadi mereka yang suka ngambil yang bukan haknya sebenarnya bego ya? Capek-capek ngambil, dimilikin eh tau taunya gak bertahan diambil kembali ama Allah dan dikembalikan di mana seharusnya dia berada. Entah besok, seminggu, sebulan pokoknya akan kembali ke pemiliknya.
  • Jadi gak usah maruk, nyari yang bukan milik kita, karena itu melelahkan. Nyari yang milik kita aja. Udah dijanjiin kok ama Allah dan bakal diberikan cepat ato lambat.

# 2. Kudu yakin kalo rezeki pasti nyamperin.

  • Kalo posisi rezekinya udah tau sekarang kudu yakin kalo rezeki itu bagaimanapun caranya bakal nyampe ke pangkuan kita. Gimana rezeki mo datang dengan mudah kalo kita aja gak yakin, percaya gak percaya kalo rezeki itu udah ada dan tinggal dijemput aja?
  • Rezekinya ada di langit tapi kita hidupnya di bumi. Subhanallah.. kita penduduk bumi yang sudah dijamin rezekinya, diatur sedemikian rupa oleh Allah di langit dan pasti bakal nyampe ke kita, di manapun di belahan bumi ini kita tinggal. Pasti nyamperin kita..
  • Tapi bagaimana ngambilnya? Kejauhan banget kalo musti ke langit dulu...!! Di sinilah Allah menurunkan sifat keadilanNya. Rezeki diturunkan ke bumi agar kita mudah mengambilnya..
  • Al Quran Surah Al Baqarah ayat 29 menyatakan itu.
  • Karena kita tinggal di bumi maka Allah menurunkan rezekiNya di bumi agar mudah ngambilnya. Semua yang ada di muka bumi ini udah Allah sediain buat memenuhi kebutuhan kita, dan GRATIS gak pake bayar...
  • Bumi Allah itu luas. Saya tinggalnya di Makasar tapi rezeki saya turunnya di Jakarta misalnya, ya kudu ke Jakarta buat dapetin rezeki itu. Gak semua rezeki itu serta merta datang nyamperin dan menimpa kita, tapi butuh usaha, kudu bergerak buat menjemputnya.

# 3. Kudu tahu gimana caranya dapetin tuh rezeki.

  • Rezeki yang ada di langit itu gak begitu saja jatuh ke bumi nimpa kepala kita kek di film-film gitu. Butuh usaha, butuh menyempurnakan ikhtiar.
  • Biar mudah ngedapetinnya ya..kudu tahu CARAnya dong... Kalo bahasa pemerintahannya sih baca juknis alias petunjuk teknisnya. 
  • Sebenarnya rezeki yang bagaimana sih yang tersedia buat kita? Gimana ngedapetin apa yang jadi rezeki kita itu? Perhatikan apa kata Allah di Surah Al Baqarah ayat 168 berikut ini :
  • Silakan kamu berusaha untuk mendapatkan rezeki, makan, minum dengan CARA yang halal dan baik. Jadi gak asal nyaplok aja, ada aturannya... Nyari rezeki kudu halal plus thayib (baik).
  • Dalam konteks ayat di atas, Allah menyebut manusia, jadi maksudnya manusia pada umumnya baik muslim ataupun non muslim. Silakan bertebaran nyari rezeki yang Allah udah sediain. Aturannya jelas. Nyari rezeki itu harus halal (legal), gak boleh pake nyuri. ngerampok, korupsi, nipu dan praktek ilegal lainnya. Barangsiapa yang melanggar aturan pasti bakal dapet konsekuensi dunianya, baik itu muslim ataupun non muslim. Kalo ngelakuin praktek ilegal pasti bakal berurusan dengan hukum. Gak pernah tuh pak polisi nangkep maling trus nanyain agamanya apa. "Eh kamu nyolong ayam, agamanya Islam ya..gak usah dipenjara, cukup dikasi tausiah aja." Kan gak gitu. Mau muslim atau gak kalo nyari rezeki yang gak halal pasti diproses...
  • Jadi rezeki biar mudah dapetnya harus ikut aturan, caranya harus bener.. yang halal dan baik.

# 4. Kudu paham rezeki buat muslim yang beriman itu beda.

  • Kalo di sama ratain rezekinya kek konteks surah Al Baqarah ayat 168 itu, mau muslim ato bukan, kita jadi ngerasa gimana gitu... Kita kan ibadah, sholat, puasa, ngaji, zakat, pergi haji sementara non muslim kagak. Bukannya pamrih sih tapi sifat manusia emang gitu, suka menghitung untung rugi... Harusnya ada perbedaan dong. Harusnya kita lebih istimewa.... Harusnya kita lebih mudah dapet rezeki.
  • Perhatikan Surah Al Baqarah ayat 172 di bawah ini.
  • Perhatikan bagaimana Al Quran menjelaskan hal ini. Yang tadinya di ayat 168 disebut manusia secara keseluruhan sementara ayat 172 mengkhusus pada orang beriman, yaitu orang Islam, yang di luar Islam gak masuk...
  • Kalo di ayat 168 disebut nyari rezeki dengan cara halal dan thayib buat semua manusia, sementara pada ayat 172 yang terkhusus buat Muslim, kata halalnya dihilangkan yang tersisa hanya kata baik tapi dalam bentuk jamak/dobel (yang baik-baik).
  • Kenapa kok kata halalnya di hilangkan? Karena bagi muslim, dengan imannya dia pasti nyari rezeki yang baik dengan CARA yang halal, gak mungkin dengan cara yang haram. Ketika Muslim mengucap "bismillah" dalam setiap perbuatan, langkah dan geraknya, mustahil langkah yang dimulai dengan menyebut nama Allah itu menuju pada sesuatu yang haram.
  • Saat mengucap bismillah dalam pekerjaannya seorang muslim otomatis imannya bakal nuntun dia ke jalan yang halal. Jadi kalo ada orang yang merasa beriman dan menyebut asma Allah dalam pekerjaannya tapi dia mengerjakan yang salah, pasti ada yang salah dengan imannya.
  • Dengan mengucap bismillah dalam setiap aktivitas, kita jadi ngerasa diawasi Allah. Jadi gak sembarangan bertindak. Karena sikapnya itu membuat Alah jadi ridha dan dibukakan pintu-pintu rezekinya dengan mudah.. Kalo Allah ridha mah semua jadi kecil. Seolah-olah Allah bilang "Kami yang bakal ngasi rezeki ke kamu tanpa kamu mesti susah hati karenanya." Asal..kamu beriman dan bersyukur..!!
  • Jadi kalo rezeki mo mudah perbaiki iman dulu... Emang sih iman keluar masuk, tapi kita bisa mempertahankannya dengan latihan..menjauhi maksiat sebisanya dan melakukan amal saleh atau menebar kebaikan setiap saat, sekecil apapun itu.

# 5. Kudu ingat kalo kemudahan rezeki hanya bagi mereka yang hidupnya berhias amal saleh.

  • Coba deh hidup kita berhias bismillah,  melakukan apa aja demi Allah, bukan demi pujian, bukan demi jabatan dan bukan demi harga dunia yang murah ini, pasti Allah mudahkan jalan rezeki kita. Kita yang membuka pintu-pintu rezeki kita dengan amal saleh sebagai kuncinya.
  • Apalagi kalo kita lakuin amal saleh yang jarang dilakukan oleh manusia pada umumnya. Orang lain tidur nyenyak kita bangun tahajud. Orang lain makan kenyang-kenyang di siang hari, kita puasa. Orang lain baca koran dan berdebat tentang politik kita baca Al Quran. Masya Allah.. Keajaiban bakalan terjadi. Yakin deh.
  • Ini firman Allah dalam Surah Al Araf ayat 96.
  • Beraktivitas harian plus iman dalam dada saja akan memudahkan rezeki diturunkan pada kita. Apalagi kalo imannya ditambah taqwa. Misalnya bekerjanya udah rajin tapi sholat gak pernah tertinggal, selalu di awal waktu dan kalo bisa berjamaah. Buruan ke mesjid sebelum azan agar gak ketinggalan shalat sunat muakkad.
  • Perhatiin baik-baik apa kata Allah dalam ayat tersebut di atas. Kalo kita punya iman plus taqwa bakalan dibukain pintu-pintu keberkahan di langit dan di bumi. Kalo pintu-pintu ini udah dibukain buat kita gak ada lagi yang namanya kesulitan dalam hidup. Wong apapun yang kita lakukan berkah kok. Pintu langit itu ngasi keberkahan, pintu bumi itu  ngasi kemudahan..di mana lagi ada celah kesulitan bisa didapati?
  • Jadi orang yang beriman dan bertakwa pasti dapat rahmat Allah dalam kehidupannya. Semua jadi enteng dan mudah, termasuk urusan rezeki. 
  • Kalo baca kisah-kisah sahabat yang kaya raya semisal Abdurrahman bin auf (kalo mau tau betapa kayanya beliau, kapaknya aja terbuat dari emas lho), sibuknya luar biasa, keluar masuk kota bawa dagangan tapi tau gak yang mereka harap-harapin itu bukan peningkatan dunia tapi rasa cinta pada Allah, kangen kapan ketemu Allah dalam sholat, kapan punya kesempatan baca quran, mereka udah tau kalo mereka meningkatkan ketakwaan maka kemudahan dengan sendirinya akan datang dalam hidupnya. Itu otomatis..
  • Betapa indahnya kalo anda pengusaha sukses, kaya raya tapi masih sempat bercanda dengan Allah di malam hari dalam tahajudnya, masih sempat khatam quran setiap bulan, rajin puasa dan amal saleh lainnya. Kesibukannya di dunia gak melalaikan kita dari kewajiban mengingat dan menyembah Allah.
Udah ngerti kan gimana cara mudah dapat rezeki Ala Al Quran..? Hiasi hidup dengan amal saleh, pertahankan keimanan dan jadikan ketaqwaan pada Allah sebagai lifestyle (gaya hidup) kita.

Wallahu alam...

Comments

Popular posts from this blog

Rezeki Gampang Terbuka dan Lancar Dengan Zikir Ini !

Inilah Amalan 40 Hari Menuju Kaya dan Rezeki Melimpah

Kumpulan Doa Mudah, Murah dan Lancar Rezeki