Mengapa Rezeki WAJIB Dicari?

Rezeki sudah dijamin Allah.

  • Meskipun rezeki tiap mahluk yang ada di bumi sudah dijamin Allah SWT, tapi rezeki gak datang gitu aja, tapi harus dijemput dengan cara yang ma'ruf. Hewan aja yang gak punya akal harus usaha biar dapat rezeki. Burung misalnya, harus terbang kesana kemari, hinggap dari pohon yang satu ke pohon lainnya hanya buat nyari biji-bijian atau serangga. Ular menyusup di semak-semak dan lumpur buat nyaplok mangsa. Semua mahluk yang Allah ciptakan kudu usaha dan harus bekerja buat ngejemput kepastian rezekinya. 
rwzwki wajib dicari

Manusia punya akal tapi banyak ngeluh

  • Burung sama ular aja usaha buat ngedapetin rezekinya, masa' manusia yang punya akal kalah? Manusia itu beda dengan mahluk lainnya karena dia dikasi akal pikiran. Dengan akal itu harusnya manusia lebih mudah ngejemput dan mencari rezeki. Rezekinya juga beraneka mulai dari sandang, pangan, papan sampe hal-hal yang sifatnya hiburan.
  • Tapi anehnya kalo kita nanya temen ato kerabat ato siapa aja yang kita jumpai kebanyakan ngeluh soal rezekinya. Coba deh nanya 10 orang aja di pasar, 9 diantaranya pasti bakalan ngeluh, " akhir-akhir ini kondisi sulit, karena semua serba mahal, apa-apa naik, tapi gaji gak."
  • Dari zaman ke zaman nada mengeluh terkait dengan rezeki kurang lebih sama. Tanya deh sama pekerja, pasti ngeluh karena gajinya kurang, sedang beban kerjanya makin banyak. Dia ngiri sama pedagang yang keliatannya leha-leha sementara uang mengalir masuk kantong. Sementara yang pedagang juga ngeluh katanya usaha sekarang lagi seret, susah buat dapet untung, yang ada malah rugi melulu. Enakan jadi pekerja, gak susah-susah mikirin modal, mikirin aset, mikirin gaji pegawai, tinggal kerja aja tiap bulan terima gaji. Kalo jadi pedagang udah duit keluar banyak belum tentu dapet imbalan yang setimpal, bisa-bisa malah dililit utang karena rugi terus.

Kok masih betah tinggal di dunia?

  • Anehnya, meski nyari rezeki itu susah, kehidupan terasa susah kok ya masih betah tinggal di dunia? Kalo nyari rezeki itu berat, tapi kenapa tiap orang takut mati? Bukannya nyari rezeki itu hanya di dunia? Belom ada uztad yang ngomong kalo harga jengkol di surga lima kali lebih mahal daripada harga jengkol di dunia. Ato harga pete di neraka lebih murah karena gosong terpanggang api neraka.
  • Soalnya aktivitas ekonomi di akhirat gak ada. Jadi harusnya orang mestinya seneng hidup di dunia, bisa kerja, bisa dapet gaji, bisa ngejar rezeki, bisa nikmatin hidup. Kalo di akhirat kan udah tinggal pertanggung jawaban dan rasa was-was menunggu pengadilan Allah.

Manusia salah menghitung rezeki?

  • Jodoh, maut, keberuntungan, kecelakaan, hanya Allah yang tentuin. Bahkan trilyunan daun yang ada di muka bumi ini udah ditentuin waktu, tempat dan cara jatuhnya. Begitu juga dengan tetesan air hujan yang jatuh ke bumi, gak satu tetes pun yang salah mendarat. 
  • Lalu kenapa manusia salah menghitung rezeki? Rezeki terasa susah, seret, selalu kurang? Padahal rezeki tiap orang itu udah ditentuin dari Allah dengan sangat akurat. Tau kan arti akurat? Akurat itu ukuran yang gak bakal salah, gak bakal kurang, gak bakal lebih apalagi minus tapi pas....!!! Rezeki gak mungkin ketuker, gak mungkin nyasar dan gak mungkin terhalang. Semua ada waktunya dan besarannya masing-masing. 

Rezeki adalah apa yang dibutuhin manusia.

  • Pengertian rezeki bisa dibaca lagi di Makna rezeki atau di artikel ini hakikatnya rezeki itu apa? Tapi intinya rezeki itu semua hal yang dibutuhin manusia. Coba tanyain orang yang tenggelam, dia butuh apa? Dia butuh udara kan? Coba tanya orang yang kedinginan, dia butuh apa? Dia butuh hangatnya matahari, nyala api ato selimut tebel.
  • Jadi gak usahlah mempersempit pengertian rezeki sebagai besarnya penghasilan atau jumlah uang yang disimpan di bank. Orang kaya raya dengan duit milyaran belum tentu rezekinya banyak. Mau bukti?
  • Ada pengusaha restoran yang sukses tapi punya penyakit menahun yang bikin dia harus diet dan gak bisa makan masakan restorannya yang terkenal enak itu. Dia hanya boleh makan jus dan air saja demi kesehatannya. Sementara di belakang restoran hidup sekeluarga tunawisma yang tiap hari makan makanan sisa buangan restoran sampe kenyang. Hidupnya terasa bahagia karena tiap hari bisa makan enak, meski gak punya duit. Kalo begini kira-kira siapa yang rezekinya lebih banyak?

Kalo rezeki udah dijamin ngapain repot kerja?

  • Kalo rezeki udah dijamin kenapa kita diwajibkan berusaha alias kerja buat dapetin rezeki Allah? Jawabannya karena rezeki itu MISTERI. Kita gak pernah tau rezeki itu kapan dapatnya, di mana dan dalam bentuk apa. Karenanya KESUNGGUHAN kita dalam berusaha lah yang penting, BUKAN pada HASIL yang diperoleh.
  • Coba mikir kalo rezeki yang kita peroleh berdasarkan hasil usaha kita, harusnya MAKIN BESAR USAHA MAKIN BESAR REZEKI dong! Atau sebaliknya MAKIN MINIM USAHA MAKIN KECIL HASIL REZEKINYA. Nyatanya gak gitu kan? Terkadang kita udah usaha mati-matian tapi usaha itu malah gak memberi hasil. Kadang juga usahanya minim kok hasilnya bagus?
  • Mikir ini juga, kalo rezeki yang diperoleh manusia adalah semata hasil dari usahanya, kok keuntungan tiap pedagang di pasar gak sama? Padahal barang yang dijualnya sama, kualitas sama, dari suplier yang sama, dijual dengan cara yang sama pula. Ada yang posisi tokonya strategis, ada yang agak ke belakang. Tapi gak jadi jaminan kalo yang posisinya bagus lebih laku ketimbang yang dipojok belakang kan?
  • Lalu kalo semuanya udah ditentuin apa gunanya strategi bisnis, sistem kerja, analisa investasi, proyeksi cashflow, competitive advance dan semua formula bisnis yang njelimet? Semuanya itu adalah upaya buat nyempurnain ikhtiar.
  • Di alam ini ada sunnatullah yang berlaku umum buat ngatur semua kehidupan secara tetap. Misalnya kalo petani nanam jagung, disiram, dipupuk dan dipelihara dengan baik bakalan tumbuh jagung gak mungkin semangka kan? Tapi apa petaninya menikmati hasilnya? Belum tentu! Karena itu misteri Ilahi. Gak sedikit petani yang susah payah nanam, nebar benih, memelihara dengan rajin, eh begitu dekat panen, malah meninggal. Itu artinya apa yang diusahain belum tentu jadi rezeki.

Rezeki wajib dicari

  • Jadi rezeki itu wajib dicari bukan karena dia ilang tapi emang karena rezeki itu misteri Allah. Kita gak tau rezeki kita adanya di mana, berapa jumlahnya, datangnya lewat apa, sama siapa dan bagaimana caranya. Karena itu kudu usaha. 
  • Kenapa mesti takut memulai usaha / ikhtiar? Padahal usaha ato ikhtiar itu kewajiban, sedangkan hasilnya bukan urusan manusia lagi. Hasil dari setiap usaha itu hak prerogatif Allah. Yang terpenting adalah kita ngejalanin prosesnya bukan hasilnya. Masa' kalah ama burung yang semangat berpagi-pagi mengepakkan sayap buat ngejemput rezeki Allah di pepohonan? Gak perlu target-targetan lah... berusaha aja yang terbaik buat dapat ridha Allah SWT, titik! Kalo Allah sudah ridha mah, urusan rezeki kita kecil...
  • Kalo kita udah ikhtiar, prinsip produksi dan semua perangkat yag digunain itu alat bantu buat nyempurnain ikhtiar kita. Semakin sempurna ikhtiar kita, semakin sungguh-sungguh kita ngelaksanainnya, maka kita semakin berharap Allah meridhai usaha kita. Kalo nanti hasilnya gak sesuai dengan usaha yang kita keluarin, gak sesuai harapan, jangan putus asa. Itulah takdir yang emang sudah ditentuin dari awal. Kita ridha dan menerima takdir itu dengan lapang dada dan husnudzan pada Allah, kalo itulah yang terbaik buat kita saat ini. Jangan lupa ada pahala buat para pencari rezeki juga lho. Jadi selamat bekerja mencari rezeki Allah yang halal dan berkah.
  • Wallahu alam

Comments

  1. Suka dg "ridha Allah".. Target bikin stress, setuju banged.. Ikhlas krn Allah, cobaan pasti berlalu... Huhuhu... Loving me may Allah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak..tiap hari kita luntang lantung di bumi ini tujuannya cuma satu menjadi bermanfaat dan mendapatkan Ridha-Nya...Kalo sesuatu itu gak ada manfaatnya, gak ada pahalanya dan gak membuat Allah ridha, ngapain juga dilakukan?

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rezeki Gampang Terbuka dan Lancar Dengan Zikir Ini !

Inilah Amalan 40 Hari Menuju Kaya dan Rezeki Melimpah

Kumpulan Doa Mudah, Murah dan Lancar Rezeki